Senin 31 Januari 2022, 19:47 WIB

Petani Kelapa di Pariaman Sukses Ekspor Sabut dan Serbuk Kelapa ke Tiongkok 

Ghani Nurcahyadi | Ekonomi
Petani Kelapa di Pariaman Sukses Ekspor Sabut dan Serbuk Kelapa ke Tiongkok 

Dok. Koperasi Sabut Kelapa-Petani MInang Global
Pelepasan ekspor sabut dan serbuk kelapa ke Tiongkok

 

PETANI kelapa Kabupaten Pariaman, Sumatera Barat mengukir sejarah baru. Untuk pertama kalinya Petani Kelapa dapat melakukan ekspor cocofiber (sabut kelapa) dan dan coco feat (serbuk sabut kelapa) ke Tiongkok.  

Ekspor itu berhasil dilaksanakan berkat binaan Koperasi Sabut Kelapa-Petani Minang Global (Kosapa-PMG), yang khusus memproduksi sabut kelapa untuk komiditi ekspor.  

Pelepasan ekspor perdana ke Tiongkok dilakukan di Nagari Ulakan, Pariaman Sumatera Barat, Senin (31/1). Acara pelepasan ekspor perdana sabuk kelapa dan serbuk kelapa sebanyak 75 Ton cocofiber senilai $ 22.500 (CNF Qintao port China) ke Tiongkok menjadi penanda bahwa UKM sektor pertanian ini bisa menjadi pengungkit ekonomi sekaligus peluang di masa pandemi.  

Ketua Umum Kosapa-PMG, Efli Ramli menjelaskan, produk sabut kelapa dapat diolah menjadi beraneka macam produk derivatif serta memiliki banyak manfaatnya, diantaranya sebagai bahan pengisi sofa, tempat duduk, jok mobil serta media tana.  

Bahan baku sabut kelapa yang selama ini melimpah di Sumatera Barat, tidak dimanfaatkan dan hanya dibiarkan begitu saja atau dibakar. Melalui Kosapa-PMG, sabut dan serbuk kelapa diolah menjadi produk yang memiliki nilai jual ekspor yang tinggi. 

“Selama ini sabut kelapa yang ada di Pariaman terbuang begitu saja, kini dengan adanya Kosapa-PMG diolah sehiangga menjadi satu komoditi ekspor. Mudah-mudahan ekspor sabut kelapa ini dapat memberi kemajuan ekonomi daerah, khususnya dalam hal penyerapan tenaga kerja,” kata Efli Ramli.  

Saat ini, lanjut Efli Ramli, Indonesia hanya mampu mengekspor 3 persen dari kebutuhan cocofiber dan cocofeat dunia. Sisanya sebesar 97 persen dipasok dari India dan Srilangka. Sementara permintaan ekspor dari Tiongkok mencapai 3.000 kontainer pertahun, Eropa 200 kontainer pertahun. Selain ekspor, serabut kelapa ini juga untuk memenuhi kebutuhan lokal RAPP, Perusahaan HTI untuk pembibitan kayu kertas. 

“Peluangnya sangat besar, untuk itu Kosapa-PMG berharap Sumatera Barat bisa mengambil kesempatan ini, menjadikan sampai jadi dollar,” kata Efli Ramli 

Untuk menjawab kebutuhan ekspor tersebut, Kosapa-PMG telah membangun pabrik pengolahan sabut kelapa yang berlokasi di Nagari Ulakan, Pariaman Sumatera Barat. Pabrik yang dibangun diatas lahan seluas 120 m2 x100 m2, dengan nilai investasi sebesar Rp550 juta.  

“Hingga saat ini, pabrik Kosapa-PMG telah berhasil memproduksi dengan kapasitas produksi cocofiber 50 ton per bulan dan Cocopeat 100 ton per bulan,” papar Efli. 

Baca juga : Mendag: Kebutuhan Minyak Goreng Capai 5,7 Juta Liter di 2022

Pembangunan pabrik pengolahan sabut kelapa Kosapa di Pariaman dinilai sangat membantu perkembangan ekonomi masyarakat sekitarnya. Dengan skala UMKM saja, sejumlah warga yang terlibat didalamnya mencapai 80 orang sd 125 orang. Mulai dari pengumpul sabut, mengantarkan ke pabrik dan pekerja di pabrik.  

“Diharapkan bisa terjadi multy flier efect terhadap pendapatan masyarakat serta pemasukan negara, baik dari devisa ekspor serta pajak yang saat ini dibutuhkan dalam memulihkan ekonomi. Kedepan, Kosapa juga akan mengembangkan 1.000 pabrik sabut kelapa di sejumlah sentra kebun kelapa di Pulau lain seperti Jawa, Sulawesi dan lain-lain,” ujarnya. 

"Target kedepan, Kosapa-PMG harus mampu memanfaatkan peluang areal kelapa seluas 87.000 hektar lebih  yang ada di Sumatera Barat dengan nilai devisa nya Rp552.000.000.000 lebih,"tutup Efli Ramli. 

Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur mengatakan sabut kelapa sangat besar potensinya dan menjadi komoditas unggulan, karena hampir terdapat di seluruh Indonesia.  

Untuk itu, dia berterima kasih kepada KOSAPA PMG yang telah membantu pergerakan ekonomi dan membuka lapangan kerja di nagari Ulakan. Tentunya hal ini, secara bertahap akan dapat mengangkat tingkat perekonomian Kabupaten Padang Pariaman secara keseluruhan. 

"Atas nama Pemerintah Daerah dan masyarakat, saya mengucapkan selamat atas pelepasan ekspor perdana serabut kelapa ke Republik Tiongkok dan terima kasih kepada KOSAPA PMG yang telah berinvestasi di Nagari Ulakan Kabupaten Padang Pariaman. Semoga upaya yang telah dilakukan, dapat meningkatkan pendapatan masyarakat dan menyerap tenaga kerja dari anak Nagari setempat," ujar Suhatri Bur. 

Kepala Dinas Koperasi dan UKM Sumbar Nazwir mengatakan komoditas kelapa di Provinsi Sumatra Barat memiliki nilai ekspor yang cukup menjanjikan. Berbagai produk telah diekspor, baik dari bentuk santan maupun dalam bentuk olahan air kelapa serta serabut kelapa yang bernilai tinggi. 

Melihat potensi itu, Ia menyerukan masyarakat yang memiliki lahan untuk menanam kelapa varietas unggul. Karena, kelapa memiliki prospek yang besar untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 

"Kabupaten Padang Pariaman merupakan daerah penghasil komoditas kelapa terbesar dan terbaik di Sumatera Barat. Karena itu, tidak ada salahnya potensi ini diunggulkan dan kita jadikan primadona untuk meningkatkan ekonomi masyarakat di Padang Pariaman dan Sumatera Barat secara umum," ungkap Nazwir. 

Pelepasan ekspor itu tutur dihadiri juga Wakil Menteri Desa, Pembangunan Daerat Tertinggal, dan Trasmigrasi Budi Arie Setiadi, Walikota Pariaman Genius Umar, dan Duta Besar Indonesia untuk Tiongkok Djauhari Oratmangun. (RO/OL-7)

Baca Juga

Antara

Pemerintah Gencarkan Produksi Sumber Pangan Alternatif

👤Andhika Prasetyo 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 13:13 WIB
Langkah tersebut dilakukan pemerintah untuk mengantisipasi ancaman krisis pangan yang sudah melanda sejumlah negara. Salah satunya,...
dok.Ant

Harga Tepung Terigu Melambung, Ukuran Roti Diperkecil

👤Apul Iskandar 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 12:45 WIB
MELONJAKNYA harga tepung terigu hingga mencapai kenaikan 50%, membuat pelaku usaha roti di Kota Pematangsiantar Sumut memperkecil ukuran...
BPMI SETPRES/LAILY RACHEV

Sejumlah BUMN Peringkat Teratas 100 Perusahaan Terbesar Indonesia, Erick: Alhamdulillah!

👤Insi Nantika Jelita 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 11:57 WIB
Sejumlah BUMN menduduki peringkat teratas dalam daftar 100 perusahaan terbesar yang dikeluarkan Majalah Fortune Indonesia berdasarkan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya