Selasa 28 September 2021, 19:52 WIB

Kementerian ESDM Catat Rasio Eletrifikasi Indonesia Sudah Mencapai 99,4% 

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Kementerian ESDM Catat Rasio Eletrifikasi Indonesia Sudah Mencapai 99,4% 

Antara/Dhedez Anggara
Saluran Udara tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) menyalurkan listrik

 

KEMENTERIAN Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mencatat rasio elektrifikasi Indonesia telah mencapai 99,4% pada paruh pertama tahun ini atau meningkat 0,2% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. 

"Saat ini rasio elektrifikasi telah mencapai 99,4% dan tahun depan seluruh rumah tangga ditargetkan telah teraliri listrik 100%," ungkap Menteri ESDM Arifin Tasrif dalam acara Penganugerahan Penghargaan Subroto 2021 secara virtual, Selasa (28/9). 

Arifin menambahkan, pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan, migas, maupun pengolahan dan pemurnian mineral, serta batu bara< terus dipercepat untuk mencapai ketahanan dan kedaulatan energi. 

Selain rasio elektrifkasi terdapat dua program lain yang menjadi sasaran utama pemerintah yaitu rasio desa berlistrik dan tingkat mutu pelayanan. 

Guna memenuhi target tersebut, kata dia, terdapat sejumlah strategi yang disiapkan pemerintah bersama PT PLN (Persero). Strategi ini sangat situasional dan menyesuaikan survei di lapangan tergantung wilayahnya. 

Baca juga : Harga Minyak Mentah Brent Melonjak Lampaui US$80 per Barel

Beberapa di antaranya dengan memasifkan perluasan jaringan atau grid extension dengan penyambungan desa atau rumah tangga yang dekat dengan grid PLN. Terdapat 24 desa untuk perluasan jaringan pada 2021. 

Selanjutnya, kata dia, ada mini grid yaitu pembangunan pembangkit berbasis energi baru terbarukan setempat untuk kelompok masyarakat yang tinggal di daerah yang sulit dijangkau. Terdapat 37 desa yang akan dibangun mini grid pada tahun ini. 

Terakhir, lanjutnya, ada pembangunan pembangkit energi baru terbarukan, stasiun pengisian energi listrik (SPEL), dan alat penyalur daya Listrik (APDAL) diperuntukkan bagi masyarakat yang bermukim tersebar atau scattered. 

Terdapat 20.711 unit APDAL atau yang dikenal tabung listrik untuk 285 desa di tahun 2021 berasal dari Anggaran Pendapatan Belanja dan Negara (APBN) 2021 dan SPEL oleh PLN. 

Strategi lain yang sedang diupayakan oleh pemerintah adalah pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) dan listrik desa. Harapannya dengan cara ini daerah terpencil yang ada di pelosok Indonesia bisa mendapatkan listrik dengan pembangunan pembangkit yang mudah dan murah. (OL-7)

Baca Juga

Antara

Airlangga: Industri Butuh SDM Cakap Teknologi

👤M Ilham Ramadhan Avisena 🕔Minggu 24 Oktober 2021, 22:40 WIB
Dia menambahkan, akselerasi dalam meningkatkan kualitas SDM memerlukan koordinasi dan...
Antara

Kementerian BUMN Terus Negoisasikan Lessor Garuda

👤Ant 🕔Minggu 24 Oktober 2021, 22:05 WIB
Menurut Arya, hanya dengan cara inilah yakni negosiasi dengan para pemilik piutang yang...
Antara

Erick Minta Garuda Fokus Rute Domestik

👤Ant 🕔Minggu 24 Oktober 2021, 22:02 WIB
Diketahui penumpang tujuan domestik mendominasi sebanyak 78 persen dengan pendapatan mencapai Rp1.400...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Krisis Energi Eropa akan Memburuk

Jika situasinya tidak membaik dalam beberapa bulan ke depan, ada potensi krisis ekonomi yang menghancurkan

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya