Minggu 05 September 2021, 09:25 WIB

Meski Hasilkan Devisa Besar Indonesia, Kelapa Sawit Kerap Diterpa Isu Negatif

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Meski Hasilkan Devisa Besar Indonesia, Kelapa Sawit Kerap Diterpa Isu Negatif

ANTARA FOTO/Syifa Y
Pekerja memanen kelapa sawit

 

KELAPA sawit telah menjadikan Indonesia sebagai produsen terbesar minyak sawit di dunia. Produk kelapa sawit dan turunannya pun telah di ekspor ke seluruh penjuru dunia dan merupakan komoditas penghasil devisa ekspor terbesar bagi Indonesia. 

Dari data BPS, nilai ekspor sawit pada 2019 mencapai Rp15,57 miliar atau setara dengan Rp220 triliun. Pencapaian ini pun nyatanya mengalami peningkatan pada 2020, ekspor sawit US$18,44 miliar atau Rp258 triliun pada 2020 tumbuh 18,43% dibanding tahun sebelumnya. Peningkatan ekspor kelapa sawit pun sepertinya akan berlanjut pada tahun ini. Pada semester I 2021 ekspor sawit mencapai US$14,08 miliar atau tumbuh sebesar 57,6% secara tahunan (yoy).

Ironisnya, dengan pencapaian luar biasa dari sektor kelapa sawit ini, nyatanya isu negatif terkait dampak negatif dari kelapa sawit masih beredar dari dalam negari.

"Sayangnya banyak isu dan tuduhan negatif terhadap sawit. Sebenarnya isu ini banyak yang berasal dari luar Indonesia dan umumnya tidak berdasarkan fakta objektif di lapangan," ungkap Direktur Penyaluran Dana Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) Edi Wibowo, Minggu (5/9).

Beberapa isu yang beredar mengenai dampak negatif kelapa sawit di antaranya banjir bandang di Kalimantan Selatan yang disebut-sebut terjadi akibat pembukaan lahan sawit. Kemudian, kerusakan hutan di Papua juga disinyalir menjadi akibat dari aktivitas salah satu perusahaan perkebunan kelapa sawit. Tidak hanya itu, kebakaran lahan gambut dan konflik lahan sawit dalam kawasan hutan juga menjadi polemik yang berkaitan dengan industri kelapa sawit.

Menanggapi isu ini, Edi pun khawatir penyataan-pernyataan tersebut akan memunculkan stigma negatif dari masyarakat yang menjadi konsumen dalam kehidupan sehari-hari.

"Dalam jangka panjang, isu-isu negatif ini akan merugikan perkebunan dan industri sawit nasional dan tentu akan berdampak pula bagi kondisi sosial ekonomi masyarakat Indonesia," tuturnya.

Baca juga: Kelapa Sawit Berkelanjutan Perlu Terus Diupayakan

Menurut Edi, fakta di lapangan memperlihatkan perkebunan dan industri sawit merupakan sektor yang dapat membuka jutaan lapangan kerja di dalam negeri baik untuk petani sawit, pekerja pabrik, dan tenaga kerja lainnya di sepanjang rantai produksi kelapa sawit. Tercatat kurang lebih 4,2 juta tenaga kerja langsung dan 16 juta tenaga kerja tidak langsung yang dapat diserap oleh sektor sawit.

Bahkan, sawit dikatakan telah berkontribusi menjadikan Indonesia sebagai produsen Biodiesel, energi terbarukan yang lebih ramah lingkungan yang bahan bakunya berasal dari minyak sawit. 

"Biodiesel sawit tersebut, melalui pencampuran dengan minyak Solar dalam bentuk B-30, telah kita gunakan sebagai bahan bakar, sehingga mengurangi ketergantungan negara kita atas impor minyak bumi sekaligus mengurangi defisit neraca perdagangan di sektor migas," tegas Edi.

Selain itu, Edi menegaskan beragam produk sawit pun telah mewarnai kehidupan sehari-hari masyarakat yang sering kali tidak disadari keberadaannya.

"Minyak sawit ada dalam produk sabun, shampoo, deterjen, lipstick, produk kosmetik, personal care, roti, coklat, biskuit, krimer, margarin, susu formula bayi, dan lain-lain. Penggunaan minyak sawit dan turunannya, yang merupakan minyak nabati dengan produktivitas tertinggi, menjadikan produk-produk tersebut dapat digunakan oleh segenap kalangan masyarakat kita dengan harga yang relatif terjangkau," pungkasnya.(OL-5)

Baca Juga

dok.Ant

Transaksi Agen BRILink Tembus Rp1.000 Triliun

👤Fetry Wuryasti 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 10:55 WIB
PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk mencatat volume transaksi melalui AgenBRILink mencapai Rp1.002 triliun hingga November...
Antara/Ismar Patrizki

Tok! Pengadilan Telah Putuskan, Kubu Penolak Nurdin Disarankan Gabung ke Dekopin 

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 10:08 WIB
Dekopin secara tegas mendukung Langkah-langkah pemerintah dalam memperbaiki pertumbuhan...
Ist/Kementan

Kementan Sepakati Kerja Sama Produk Pertanian

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 08:40 WIB
Kementan berhasil menjalin kesepakatan kerja sama produk pertanian melalui agenda One Day with Indonesian Coffee, Fruits, and...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya