Sabtu 12 Desember 2020, 00:50 WIB

ADB Kucurkan Bantuan Vaksin Rp127 Triliun ke Negara Berkembang

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
ADB Kucurkan Bantuan Vaksin Rp127 Triliun ke Negara Berkembang

ANTARA/Nyoman Hendra Wibowo
.

 

BANK Pembangunan Asia (Asian Development Bank/ADB) meluncurkan bantuan vaksin senilai US$9 miliar atau sekitar Rp127,3 triliun, dengan nama Fasilitas Akses Vaksin Asia Pasifik (APVAX). Bantuan itu diberikan kepada negara berkembang yang menjadi anggota ADB.

"Anggota ADB tengah bersiap untuk vaksinasi ke rakyatnya sesegera mungkin. Mereka membutuhkan pembiayaan untuk pengadaan vaksin serta rencana dan pengetahuan yang tepat agar dapat mengelola proses vaksinasi secara aman, adil, dan efisien," kata Presiden ADB Masatsugu Asakawa dalam keterangan resminya dikutip dari laman resmi ADB, Jumat (11/12).

Dijelaskan, lebih dari 14,3 juta kasus positif diidentifikasi di Asia dan Pasifik menyebabkan lebih dari 200 ribu kematian. Seiring pandemi berlanjut, pertumbuhan ekonomi di negara berkembang Asia diproyeksikan turun 0,4% pada 2020, kontraksi produk domestik bruto regional pertama sejak awal 1960-an.

"APVAX akan berperan penting dalam membantu negara berkembang anggota ADB yang menghadapi pandemi," tutur Masatsugu. ADB menilai program vaksinasi dapat memutus rantai penularan virus, menyelamatkan nyawa, dan mengurangi dampak ekonomi negatif dari pandemi dengan memulihkan kepercayaan pada kemampuan orang untuk bekerja, bepergian, dan bersosialisasi dengan aman.

APVAX, disebutkan, menyediakan kerangka kerja dan sumber daya yang komprehensif untuk mendukung akses vaksin di Asia yang sedang berkembang menggunakan dua komponen pelengkap. Komponen pertama ialah respons cepat (rapid response) memberikan dukungan yang tepat untuk mendiagnosis vaksin, pengadaan vaksin, dan pengangkutan vaksin dari tempat pembelian menuju negara berkembang anggota ADB.

Lantas investasi proyek (project investment) akan mendukung investasi dalam sistem untuk distribusi, pengiriman, dan administrasi vaksin yang sukses bersama dengan investasi terkait dalam membangun kapasitas, penjangkauan masyarakat, dan pengawasan. Pembiayaan ADB untuk vaksin akan disediakan melalui koordinasi dengan mitra pembangunan lain termasuk Grup Bank Dunia, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Fasilitas Akses Global Vaksin COVID-19 (COVAX), GAVI, dan mitra bilateral dan multilateral.

ADB juga menyediakan fasilitas impor vaksin senilai US$500 juta untuk mendukung upaya para anggotanya dalam mengamankan vaksin yang aman dan efektif, serta barang-barang yang mendukung distribusi dan inokulasi. Fasilitas ini merupakan bagian dari Program Pendanaan Perdagangan dan Rantai Suplai ADB. (OL-14)

Baca Juga

DOK KEMENTAN

Penyaluran KUR Tertinggi 2021, Menko Airlangga Berikan Penghargaan pada Mentan SYL

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 18 Januari 2022, 19:54 WIB
Tahun 2022 pemerintah telah menaikkan plafon KUR menjadi Rp373,17...
Antara/Akbar Nugroho Gumay

Pemerintah Optimalkan Upaya Penutupan Selisih Harga Minyak Goreng 

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Selasa 18 Januari 2022, 19:32 WIB
Menindaklanjuti kebijakan sebelumnya, Pemerintah memastikan kembali agar masyarakat dapat memperoleh harga minyak goreng kemasan dengan...
ANTARA FOTO/Reno Esnir

Ubah Pemberian Subsidi Listrik, Pelanggan Bakal Dapat Voucher

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 18 Januari 2022, 19:27 WIB
Voucher tersebut tidak bisa digunakan untuk kebutuhan lain selain pembayaran...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya