Selasa 01 September 2020, 10:00 WIB

Lagi, PPI Ekspor Arang Batok ke Sri Lanka

Heryadi | Ekonomi
Lagi, PPI Ekspor Arang Batok ke Sri Lanka

Dok.PPI
Petugas Divisi Purchasing International PPI siap mengekspor arang batok dari Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta.

 

DI tengah pandemi yang berkepanjangan, PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (Persero) kembali mengekspor arang batok kelapa (coconut charcoal).

Sebanyak 100 ton dari total 1000 ton arang batok kelapa akan diekspor melalui Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, menuju Colombo, Sri Lanka, pada 3 September 2020.

"Bagi PPI, ekspor merupakan langkah untuk dapat memberikan kontribusi yang positif bagi Indonesia, memotivasi seluruh pelaku usaha dan bisnis Indonesia serta berperan aktif menyumbangkan devisa bagi negara tercinta supaya kami dapat berkontribusi dalam program pemulihan ekonomi nasional di masa pandemi covid-19 ini," ujar Direktur Utama PT PPI Fasika Khaerul Zaman dalam keterangan resmi, Selasa (1/9).

Pandemi covid-19 memaksa PPI semakin kreatif. Business matching tidak harus bertatap muka secara langsung, tapi dilakukan secara daring. Hal ini adalah terobosan yang kreatif dan efisien, karena memanfaatkan teknologi digital dan yang terpenting bermanfaat bagi usaha kecil dan menengah (UKM) dan masyarakat.

Ini bukan kali pertama PPI mengekspor arang batok. Sebelum pandemi melanda, PPI juga mengekspor 600 ton arang batok ke Sri Lanka dengan spesifikasi khusus.

Indonesia merupakan salah satu negara produsen dan eksportir kelapa di dunia. Dari total nilai ekspor kelapa dunia pada 2019 yang mencapai US$11,6 miliar, Indonesia menguasai US$2,17 miliar. Namun nilai tersebut tergolong kecil bila dibandingkan potensi yang belum dikelola dengan maksimal.

Secara umum, perdagangan kelapa dunia tahun 2020 akan turun tetapi tidak besar dan tidak untuk seluruh produk. Ketika negara lain kesulitan memenuhi permintaan, ini jadi kesempatan untuk Indonesia menggantikan dan PPI mengambil peluang ini. Dalam jangka panjang prospeknya positif meskipun banyak tantangan yang harus diatasi. (E-3)

Baca Juga

Antara/Makna Zaezar

ESDM: Tarif Royalti Batu Bara Khusus Gasifikasi Dipangkas

👤Fetry Wuryasti 🕔Selasa 19 Januari 2021, 18:23 WIB
Kebijakan ini bertujuan mendorong program hilirisasi batu bara, terutama pengembangan coal to DME. Namun, ESDM belum menjabarkan skema...
DOK BNI

Bencana Sulut dan Jabar: Berlanjut, Bantuan BNI bagi Korban Banjir

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 19 Januari 2021, 17:34 WIB
BNI juga telah menyalurkan bantuan tanggap darurat bagi korban banjir di Kalsel, bencana gempa di Sulbar, banjir di Sultra, dan tanah...
ANTARA/Basri Marzuki

Permintaan Kredit Baru Kuartal IV 2020 Merosot

👤Fetry Wuryasti 🕔Selasa 19 Januari 2021, 17:16 WIB
Pada triwulan I 2021, secara triwulanan (qtq) kredit baru diprakirakan tumbuh lebih tinggi dibandingkan triwulan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya