Selasa 28 Januari 2020, 04:45 WIB

Tarif Ojek Daring Diprediksi Naik Rp500/Km

(Hld/E-2) | Ekonomi
Tarif Ojek Daring Diprediksi Naik Rp500/Km

MI/ BARY FATHAHILAH
Pengemudi ojek daring (online)

 

KEMENTERIAN Perhubungan memperkirakan kenaikan tarif ojek daring atau ojek online (ojol) tak lebih dari 25% dari tarif yang berlaku saat ini, yakni Rp2.000 per kilometer.

Direktur Angkutan Jalan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Ahmad Yani mengatakan pihaknya telah membuat simulasi kenaikan sehingga tarif baru diperkirakan menjadi Rp2.500/km.

"Kemarin perhitungan kami naik menjadi Rp2.500/km. Nantinya hasil perhitungan ini diajukan ke Dirjen Perhubungan Darat terlebih dahulu. Baru didiskusikan dengan aplikator, asosiasi ojol, dan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI)," papar Ahmad Yani di Bandara Sokarno-Hatta, Tangerang, Banten, kemarin.

Ia menambahkan, pihaknya juga akan meminta masukan dari masyarakat atas usulan besaran tarif baru ojol itu.

"Akan ada negosiasi dengan perwakilan dari masyarakat juga. Masyarakat sebagai pengguna menjadi pertimbangan yang sangat penting di sini. Ini penting untuk mengantisipasi kemungkinan pengalihan moda transportasi jika tarif dinilai terlalu mahal," ucap Yani.

Faktor penumpang pun tengah disuarakan Asosiasi Driver Ojol Garda Indonesia. Melalui Ketua Presidium Garda, Igun Wicaksono, pengemudi ojol berharap penaikan tarif itu tak lebih dari 10%.

Yani mengakui diskusi soal besaran penaikan itu berlangsung alot. Pihaknya akan segera menggelar diskusi lanjutan dengan perusahaan penyedia aplikasi transportasi daring, pengemudi transportasi daring, juga YLKI.

"Kita besok akan diskusi dengan teman-teman aplikator, YLKI, dan perwakilan dari asosiasi pengemudi. Kita bahas dulu, pembahasannya alot," ungkapnya.

Adapun opsi penyesuaian tarif ojol yang baru, menurut Yani, bisa naik, tetap, atau bahkan turun.

Ia mengambil contoh wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) yang dari sudut pandang pengemudinya menginginkan adanya penaikan tarif. Namun, di luar Jabodetabek, pengemudi ojol justru berharap tidak ada penaikan tarif.

"Ya, harapan kita win-win solution. Saya tidak tahu di pembahasan nanti bisa naik atau tetap. Pokoknya kita tunggu hasil pembahasan," tandasnya. (Hld/E-2)

Baca Juga

Antara/Adwit B Pramono

Pembangunan Tol Manado-Bitung Seksi II Telan Anggaran Rp500 Miliar

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 20 Januari 2021, 02:00 WIB
"Progres fisiknya khusus seksi II telah mencapai 83 persen," sebut...
Johannes EISELE / AFP

Wall Street Dibuka Lebih Tinggi pada Perdagangan Selasa Pagi

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 20 Januari 2021, 00:53 WIB
Saham-saham di Bursa Efek New York, Wall Street, Amerika Serikat, dibuka lebih tinggi pada perdagangan Selasa (19/1) pagi waktu...
MI/Panca Syurkani

Citilink Layani Penerbangan Padang-Medan Empat Kali dalam Sepekan

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 19 Januari 2021, 23:30 WIB
Setiap hari Senin, Selasa, Kamis, dan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya