Kamis 07 Maret 2019, 10:30 WIB

Serapan Beras Bulog Jauh dari Target

Andhika Prasetyo | Ekonomi
Serapan Beras Bulog Jauh dari Target

ANTARA

 

SEPANJANG Januari hingga Maret, pengadaan beras dalam negeri Perum Bulog baru mencapai 10 ribu ton.

Jumlah itu sangat jauh di bawah target yang ditetapkan pemerintah melalui rapat koordinasi terbatas yang dipimpin Menteri Koordinator Bidang Perekonomian yakni sebesar 1,5 juta ton hingga pertengahan tahun.

Direktur Operasional dan Pelayanan Publik Perum Bulog Tri Wahyudi Saleh mengatakan minimnya kinerja serapan hingga awal bulan ketiga disebabkan harga gabah di tingkat petani yang masih tinggi.

Itu membuat perseroan kesulitan membeli gabah milik petani. Pasalnya, sesuai Instruksi Presiden Nomor 5 Tahun 2015, Bulog hanya bisa menyerap gabah dengan harga Rp3.700 per kilogram (kg) dengan maksimal fleksibilitas 10% yakni Rp4.070 per kg.

Sementara, saat ini, harga gabah masih di atas Rp4.500 per kg.

Baca juga: Harga Sawit tidak Perlu Tinggi

Kondisi itu jelas membuat Bulog sulit bersaing dengan perusahaan-perusahaan swasta.

"Serapan gabah kami terus jalan, hanya saja, harga masih tinggi. Sampai sekarang kami sudah serap 10 ribu ton," ujar Tri di Jakarta, Rabu (6/3).

Kendati demikian, ia optimistis, dalam beberapa bulan ke depan, serapan akan bisa dilakukan dengan maksimal mengingat saat ini belum menyentuh puncak musim panen raya.

"Kami tidak akan ada masalah serapan kalau harganya sudah masuk," tuturnya.

Gudang Bulog pun masih akan mampu menampung stok hingga 1,5 juta ton lagi. Dari total kapasitas gudang yang mencapai 3,9 juta ton di seluruh Indonesia, saat ini, hanya terisi 1,8 juta ton yang hampir seluruhnya berasal dari pengadaan 2018. (OL-2)

Baca Juga

Dok.South Pacific Viscose

South Pacific Viscose Tampilkan Produk Serat Ramah Lingkungan di Indointertex-Inatex 2022

👤Antara 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 22:27 WIB
Kedua merek serat yang didistribusikan SPV di Indonesia, TENCEL™ dan LENZING™ECOVERO™, berbahan dasar kayu yang...
ANTARA/NOVA WAHYUDI

Pemerintah Ubah Tarif Batas Bawah Bea Keluar CPO

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 21:56 WIB
"PMK 123 ini mengatur perubahan batas bawah pengenaan tarif bea keluar CPO dan produk turunannya yang semula US$750 per metrik ton...
Dok. JULO

JULO Dorong Inklusi Keuangan Lewat Kolaborasi dengan Maliq & D'Essentials di Lagu Indonesia #SIAPMELESAT

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 21:53 WIB
Mengusung kampanye Siap Melesat, kolaborasi itu menjadi ajakan positif agar masyarakat Indonesia terus memiliki semangat berkarya untuk...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya