Rabu 24 Februari 2021, 19:00 WIB

Hasil Penelitian:Anjing Beremigrasi ke Amerika Utara pada Zaman Es

adiyanto | Weekend
Hasil Penelitian:Anjing Beremigrasi ke Amerika Utara pada Zaman Es

Douglas Levere / University at Buffalo / AFP
Sebuah serpihan tulang Anjing yang ditemukan di Alaska Tenggara, yang hidup sekitar 10.000 tahun silam

Para ilmuwan mengatakan mereka telah menemukan sisa-sisa tulang seekor anjing di Amerika yang berusia lebih dari 10.000 tahun. Artefak ini menunjukkan bahwa hewan tersebut ikut menemani gelombang manusia pertama yang bermukim di wilayah tersebut.

Manusia diperkirakan telah bermigrasi ke Amerika Utara dari Siberia melalui tempat yang sekarang disebut Selat Bering di akhir Zaman Es terakhir  antara 30.000 dan 11.000 tahun yang lalu.

Sejarah anjing telah terjalin erat dengan manusia sejak zaman kuno, dan mempelajari DNA anjing dapat menentukan garis waktu yang tepat untuk pemukiman manusia.

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh University at Buffalo menganalisis DNA mitokondria dari fragmen tulang yang ditemukan di Alaska Tenggara.

Tim awalnya mengira fragmen itu milik beruang.Tetapi pemeriksaan selanjutnya mengungkapkan bahwa itu adalah bagian dari tulang paha anjing yang hidup di wilayah itu sekitar 10.000 tahun yang lalu, dan itu memiliki garis keturunan genetik dengan anjing Amerika yang hidup sebelum kedatangan keturunan Eropa.

"Data yang kami temukan membantu tidak hanya soal waktu tetapi juga lokasi masuknya anjing dan manusia ke Amerika," kata Charlotte Lindqvist, ahli biologi evolusioner dari Universitas di Buffalo dan Universitas Dakota Selatan.

Dia mengatakan temuan yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the Royal Society B, mendukung teori bahwa manusia tiba di Amerika Utara dari Siberia.

"Alaska Tenggara mungkin berfungsi sebagai semacam titik perhentian, dan sekarang  dengan temuan ini kami berpikir migrasi manusia awal melalui wilayah itu mungkin jauh lebih penting daripada yang diduga sebelumnya," kata Lindqvist.

Analisis isotop karbon dari fragmen tulang menunjukkan anjing Alaska Tenggara purba kemungkinan besar memakan makanan laut yang terdiri dari sisa ikan, anjing laut, dan paus.

Lindqvist mengatakan anjing tidak tiba di Amerika Utara sekaligus. Beberapa mungkin datang dari Asia Timur bersama orang Thule, sementara husky Siberia diimpor ke Alaska selama booming emas di abad ke-19.

Ada perdebatan lama tentang apakah manusia pertama memasuki Amerika Utara melalui koridor benua yang terbentuk saat lapisan es surut, atau di sepanjang pantai Pasifik Utara ribuan tahun sebelumnya.

Perkiraan usia sebelumnya dari sisa-sisa anjing lebih muda dari fragmen yang ditemukan oleh Lindqvist dan tim, menunjukkan bahwa anjing tiba di benua itu selama migrasi tersebut. Lindqvist mengatakan temuannya mendukung teori bahwa anjing sebenarnya tiba di Amerika Utara di antara gelombang pertama pemukim manusia.

"Kami juga memiliki bukti bahwa tepi pantai dari lapisan es mulai mencair setidaknya sekitar 17.000 tahun yang lalu, sedangkan koridor pedalaman tidak memungkinkan sampai sekitar 13.000 tahun yang lalu," katanya kepada AFP.

"Dan bukti genetik bahwa rute pesisir untuk orang Amerika pertama lebih dari 16.000 tahun yang lalu tampaknya paling mungkin. Studi kami mendukung bahwa anjing pesisir yang kami temukan adalah keturunan anjing yang berpartisipasi dalam migrasi awal ini." (AFP/M-4)

Baca Juga

 Boris HORVAT / AFP

Anak Berusia 9 Tahun Beri Nama Spesies Baru Spons Laut di Inggris

👤Bagus Pradana 🕔Kamis 15 April 2021, 06:05 WIB
Karena ejaan 'parpal' (ungu) yang khas Norflok, membuat para ahli bersepakat secara bulat dengan usulan anak sembilan tahun...
Sajjad HUSSAIN / AFP)

Kebiasaan Mengonsumsi Madu Ternyata Sudah Dimulai 3.500 Tahun Lalu

👤Galih Agus Saputra 🕔Kamis 15 April 2021, 04:10 WIB
Wilayah ekskavasi Breunig bersama Dunne di Nok kini dianggap sebagai situs perburuan madu tertua yang pernah...
123RF/Katarzyna BiaƂasiewicz

Ini yang Dapat Dilakukan untuk Melalui Masa Duka

👤Irana 🕔Rabu 14 April 2021, 23:11 WIB
Duka adalah proses yang cukup sepi tanpa kita perlu mengisolasi...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Tajamnya Lancang Kuning di Lapangan

 Polda Riau meluncurkan aplikasi Lancang Kuning untuk menangani kebakaran hutan dan lahan. Berhasil di lapangan, dipuji banyak kalangan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya