Sabtu 03 September 2022, 21:30 WIB

Bagaimana Fintech di Indonesia Bisa Menjadi Besar Menggunakan Kekuatan OEM

Muhammad Fauzi | Teknologi
Bagaimana Fintech di Indonesia Bisa Menjadi Besar Menggunakan Kekuatan OEM

dok.pribadi
Edo Fernando, Country Head Xapads Media Indonesia, S

 

FINTECH dipandang sebagai salah satu penggunaan teknologi yang paling penting di era baru baru ini karena dapat membawa layanan seperti  Perbankan, Pinjaman, Asuransi, dan Transfer Uang ke perangkat pengguna dan memimpin lompatan besar dalam menghadirkan layanan keuangan yang dapat dijangkau  oleh semua orang. 

Bersamaan dengan semakin pesatnya pertumbuhan layanan Fintech saat ini, Adtech memegang peranan penting dalam membantu Fintech menjangkau audiens yang ditargetkan dengan saluran yang tepat dan inovasi yang mampu mendorong transformasi progresif global di Pasar Indonesia.

AdTech sebagai teknologi modern mendukung pemasar dengan X-Factor untuk memberikan iklan yang mengesankan dengan "elemen wow" yang menarik perhatian pengguna. Di sini, praktik pemasaran ditambah dengan Kekuatan OEM (Original equipment manufacturer) dapat membuat perbedaan dalam kehadiran merek karena mengotomatiskan inventaris dengan  monetisasi melalui iklan.

"Di pasar Indonesia,  segmen Fintech mendapatkan pengakuan setara karena OEM mendorong pemasar untuk  mempromosikan aplikasi mereka dan penawaran dalam lingkungan yang aman  bagi merek," Edo Fernando, Country Head Xapads Media Indonesia, Sabtu (3/9).

Lebih lanjut, Edo menyebut bahwa pemerintah Indonesia telah memperkenalkan aturan dan protokol untuk P2P Lending, Pembayaran Digital, Cryptocurrency, Penjaminan Asuransi,  Pembuatan Profil Kartu Kredit, dll yang menjadikan Indonesia ramah fintech. Karena itu, pada tahun 2027, pengguna pembayaran digital & layanan fintech diprediksi akan digunakan oleh 247,26 juta pengguna (sumber: Statista). 

Faktor tersebut telah memperluas peluang bagi pemasar untuk mengiklankan aplikasi mereka, apalagi lanskap yang menguntungkan ini telah menarik  perhatian banyak investor yang bertaruh pada prospek Fasilitas Aplikasi Keuangan Digital Indonesia.

Karena itulah, Edo berpendapat pemanfaatan OEM dapat meningkatkan akuisisi pengguna fintech yang lebih baik dan menawarkan lahan subur untuk iklan karena pengguna sudah  terbiasa dengan transaksi digital dan lebih suka melakukan pembayaran online. 

OEM memberi pengguna navigasi yang mudah dan memperkaya pengalaman ponsel yang secara efisien mendorong  mereka untuk menginstal aplikasi melalui kampanye yang dipamerkan OEM  daripada media periklanan lainnya.  

Selain itu, pengiklan sekarang dapat lebih terhubung dengan audiens target yang diinginkan karena OEM membangun sinergi yang sehat di antara mereka tanpa keterlibatan peserta pihak ketiga. Ini menghasilkan monetisasi berkualitas karena pengiklan mendapatkan kontrol penuh atas pembelanjaan iklan yang selanjutnya dapat mereka investasikan dengan bijak di sumber yang berkinerja tepat untuk hasil yang lebih efektif. Dengan kemudahan dan ketersediaan transaksi digital melalui aplikasi seluler, OEM teratas juga mengamati pertumbuhan 82,9% di pasar Indonesia per Juli 2022 (sumber:  Statcounter).

Beriklan di OEM berarti memahami psikologi pengguna, perilaku, tindakan masa lalu, dan harapan pengguna dari suatu merek. Indonesia memiliki potensi luar biasa untuk lebih banyak digitalisasi. Sejak 2022, terdapat 210,45 juta pengguna smartphone yang  cenderung menghabiskan waktu berkualitas untuk menjelajahi konten online (sumber: Statista). 

Ini bisa menjadi faktor plus bagi pemasar karena beriklan melalui OEM akan membantu menjangkau audiens yang menunjukkan minat pada produk dan penawaran fintech dan mendorong ROI yang lebih baik. 

Edo juga menyinggung topografi Indonesia yang dapat menjadi faktor  menguntungkan bagi pemasar untuk memanfaatkan geografis dan demografi melalui opsi penargetan lanjutan OEM. Terutama mencakup  penargetan audiens berdasarkan Gender, Usia, Bahasa, Jaringan dan Penargetan  Operator, Jenis Mesin (High-End, Mid-End, Low-End) dan lainnya yang membantu pemasar  untuk memperluas kesadaran dan jangkauan merek mereka.

“Indonesia merupakan negara kepulauan di mana bank konvensional menghadapi tantangan dalam menjangkau audiens mereka. Dalam kasus seperti itu, iklan OEM merupakan jawaban karena transaksi online membuatnya memudahkan masyarakat untuk melakukan aktivitas keuangan," ujarnya.

“OEM hadir dengan berbagai keunggulan yang bertujuan untuk menjaga  kesadaran dan kesehatan merek di semua fase pelaksanaan kampanye.  Vertikal Fintech yang dipasangkan dengan solusi OEM yang dipesan lebih dahulu membuat evolusi berkelanjutan dalam lanskap periklanan sambil memenuhi KPI dengan inovasi. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa pertumbuhan Fintech adalah kekuatan  terobosan yang membentuk sektor keuangan digital Indonesia dan OEM membantu pembeli media dengan peluang untuk pengembalian yang lebih baik," pungkasnya. (OL-13) 

Baca Juga

Freepik.com

Teknologi Digital Bisa Jadi Alat Promosi Multikulturalisme Indonesia ke Dunia

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 20:58 WIB
“Dengan teknologi digital yang kian maju, kita bisa mempromosikan Indonesia ke seluruh dunia. Apa saja yang dipromosikan? Banyak...
Freepik.com

Simak, Ini Tips Maksimalkan Pemasaran Lewat E-Commerce

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 20:00 WIB
Di sisi lain, platform tersebut juga membantu pelaku UMKM untuk mendapatkan pasar yang lebih luas atas...
DOK MI.

Perkuat Keamanan Infrastruktur Data Center untuk Ekonomi Digital

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 17:15 WIB
Mordor Intelligence menyatakan pasar data center Indonesia pada 2021 mencapai US$1,67 miliar dan diperkirakan mencapai US$3,43 miiliar pada...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya