Jumat 19 November 2021, 11:30 WIB

TikTok Rilis Proyek Global Perlindungan Remaja dari Hoaks

Basuki Eka Purnama | Teknologi
TikTok Rilis Proyek Global Perlindungan Remaja dari Hoaks

AFP/Olivier DOULIERY
Logo Tiktok terlihat di sebuah layar ponsel.

 

PLATFORM distribusi video singkat TikTok meluncurkan proyek global untuk melindungi penggunanya, khususnya remaja, dari challenge dan hoaks berbahaya.

Proyek itu melibatkan survei terhadap 10 ribu remaja, guru, dan orangtua di Argentina, Australia, Brasil, Jerman, Italia, Meksiko, Inggris, Amerika Serikat (AS), Vietnam, dan Indonesia, serta berkolaborasi dengan para ahli untuk merilis hasil studi dan mengulas kembali kebijakan keselamatan remaja di TikTok.

Berdasarkan studi yang disusun Dr Zoe Hilton, psikiater klinis anak Dr. Richard Graham, dan ilmuwan perilaku Dr Gretchen Brion-Meisels, Jumat (19/11), sebanyak 54% responden pengguna TikTok yang masih remaja di Indonesia menganggap challenge baru-baru ini termasuk menyenangkan, 27% merasa berisiko tapi masih aman, 14% menganggap berbahaya, sementara 3% berpikir sangat berisiko.

Baca juga: Indosat Ooredoo Bangun Infrastruktur Digital dan Kembangkan Talenta Digital

Hanya 2% dari responden remaja yang mengaku mengambil bagian dalam challenge tersebut. Ada beberapa cara yang mereka pertimbangkan, antara lain dengan melihat video lainnya terlebih dahulu, membaca komentar-komentar, dan membahasnya dengan teman.

Panduan untuk remaja terkait bagaimana cara menilai potensi risiko juga menjadi hal penting untuk menjaga mereka tetap aman. Sebanyak 50% dari responden remaja ingin mendapatkan informasi yang memadai tentang risiko challenge terlebih dulu.

Beberapa challenge kadang memberikan informasi yang tidak benar atau hoaks, dan ini bisa membahayakan nyawa mereka ataupun mempengaruhi mental mereka hingga memiliki tendensi bunuh diri.

Sebanyak 31% responden yang terpapar hoaks ini mengalami dampak negatif, dengan 63% dari mereka merasa hal tersebut berdampak pada kesehatan mental mereka.

Hasil laporan studi oleh Dr. Hilton ini digunakan untuk meninjau kembali kebijakan keamanan di TikTok dan meningkatkan keamanan di platform. Untuk melindungi pengguna remaja dengan lebih baik, TikTok akan mulai menghapus peringatan tentang hoaks yang membahayakan diri.

Selanjutnya, TikTok akan tetap memperbolehkan adanya pembicaraan mengenai hal ini, karena dapat meredam kepanikan dan memberikan informasi yang akurat.

TikTok juga mengembangkan teknologi yang memberikan peringatan kepada tim keamanan jika tiba-tiba terjadi peningkatan konten yang melanggar panduan dan terhubung pada tagar tertentu.

Kini, TikTok memperluas teknologi ini untuk menangkap perilaku yang berpotensi berbahaya.

TikTok juga bekerja sama dengan Dr Graham, Dr Brion-Meisels, dan Pendiri dan Direktur Eksekutif The Net Safety Collaborative Anne Collier untuk menambah sumber daya terbaru di Pusat Keamanan, khusus tentang challenge dan hoaks.

TikTok juga mengembangkan bahasa yang digunakan di label peringatan dan mengingatkan pengguna untuk mengunjungi Pusat Keamanan sebagai acuan informasi lebih lanjut termasuk pencarian informasi tidak benar terkait bunuh diri dan melukai diri sendiri. (OL-1)

Baca Juga

Ist

Harga Kripto Luna Anjlok, Trading Forex Bisa Jadi Pilihan

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 20:57 WIB
Pasar kripto anjlok dan yang paling heboh terjunnya harga kripto Luna 99.9% ke titik terendah Rp 0,5 per koin alias kurang dari satu...
Dok.Ist

Jet Commerce Gandeng UPFOS Dorong Efisiensi Operasional Bisnis E-Commerce

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 19:58 WIB
Sistem ini dinilai dapat mempermudah pengelolaan pesanan, inventaris, produk, gudang, hingga manajemen pelanggan melalui satu sistem yang...
Ist

Blibli dan Jumpstart Luncurkan Smart Vending Machine Produk UMKM

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 13:57 WIB
Kolaborasi ini memberikan pengalaman baru bagi pelanggan dalam mendapatkan ragam produk lokal terbaik sekaligus melengkapi kanal pemasaran...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya