Selasa 29 November 2022, 10:30 WIB

Preview Piala Dunia 2022: Ekuador vs Senegal

Basuki Eka Purnama | Sepak Bola
Preview Piala Dunia 2022: Ekuador vs Senegal

AFP/Raul ARBOLEDA dan AFP/OZAN KOSE
Penyerang Ekuador Enner Valencia (kiri) dan striker Senegal Bamba Dieng

 

TIM muda Ekuador di ambang mengulangi pencapaian terbesar mereka di ajang Piala Dunia, melaju ke babak 16 besar, jika bisa mengalahkan atau bermain imbang melawan Senegal dalam pertandingan terakhir mereka di Grup A Piala Dunia 2022 di Stadion Internasional Khalifa, Selasa (29/11) sore nanti.

Tim Amerika Selatan itu membuat awal yang luar biasa dalam turnamen ini setelah membungkam tuan rumah Qatar 2-0 sebelum mengimbangi Belanda 1-1 di pertandingan kedua.

Sebaliknya, jika justru mereka menjadi pihak yang kalah dalam pertemuan dengan juara Afrika itu, maka Ekuador akan angkat koper lebih cepat dari turnamen Qatar ini.

Baca juga: Tekuk Uruguay, Portugal Raih Tiket ke 16 Besar Piala Dunia 2022

"Kami menghadapi pertarungan yang lebih besar," kata pelatih Ekuador Gustavo Alvaro.

Ekuador sangat mengandalkan Enner Valencia dalam merobek gawang lawan. Buktinya, semua dari tiga gol yang dibuat Ekuador di Piala Dunia 2022 dicetak oleh striker veteran ini. Jumlah gol itu sama dengan yang dicetak Valencia pada Piala Dunia 2014.

Sebenarnya Valencia hanyalah satu dari segudang bakat luar biasa di skuat Ekuador. Yang lain adalah gelandang berusia 21 tahun, Moises Caicedo, yang berada di jantung segala hal baik dari tim Ekuador, baik saat membantu melindungi pertahanan maupun dalam memberi ruang kepada penyerang untuk bermanuver.

Namun, menjelang pertemuan dengan Senegal ini, Alvaro dibuat pusing oleh kondisi Valencia setelah sang pemain andalan ditandu keluar pada akhir pertandingan melawan Belanda karena cedera lututnya kambuh.

"Dia satu-satunya pemain yang berpengalaman tampil di Piala Dunia," kata Alvaro, yang sukses membentuk tim muda sampai membuat mereka lolos ke Qatar dari zona keras seperti Amerika Selatan.

Kabar baiknya Alvaro tidak akan menghadapi Senegal yang utuh kekuatannya setelah andalan mereka, Sadio Mane, tidak bisa ikut ke Qatar karena cedera.

Senegal memang kalah 0-2 dari Belanda, tetapi permainan mereka jauh dari kata buruk. Dan mereka membuktikan premis ini dalam laga berikutnya melawan tuan rumah Qatar, yang mereka gebuk 3-0.

Kini, Senegal menempati posisi ketiga di klasemen Grup A dengan tiga poin atau berselisih satu poin saja dari Belanda dan Ekuador, yang sama-sama mengumpulkan empat poin.

Dengan poin sebanyak itu, Senegal wajib menang karena hasil lainnya akan membuat mereka terusir dari turnamen ini. Mereka hanya butuh kekompakan dan oportunistis di depan gawang lawan seperti sudah mereka perlihatkan sewaktu melawan Qatar.

"Konsentrasi kami harus lebih baik," kata pelatih Senegal Aliou Cisse. "Kami harus menang agar mendapatkan kesempatan lolos ke 16 besar."

Salah satu dari tiga negara Afrika yang mencapai perempat final Piala Dunia itu mengetahui pasti bahwa kemenangan atas Ekuador akan membuat mereka menebus nestapa turnamen terakhir di Rusia saat mereka tersingkir karena masalah disiplin.

Prediksi sebelas pemain pertama

Ekuador (3-4-3): Hernan Galindez; Jackson Porozo, Felix Torres, Pierro Hincapie; Angelo Preciado, Jehgson Sebaz Mendez, Moises Caicedo, Pervis Estupinan; Gonzelo Plata, Jeremy Sarmiento; Michael Estrada

Senegal (4-4-2): Edouard Mendy; Youssouf Sabaly, Kalidou Koulibaly, Abdou Diallo, Ismail Jakobs; Ismaila Sarr, Nampalys Mendy, Idrissa Gueye, Krepin Diatta; Boulaye Dia, Famara Diedhiou

Skenario pertandingan

Ekuador tahu Senegal akan berusaha mati-matian mengalahkan mereka karena cuma dengan hasil itu lawannya tersebut dapat merebut tiket 16 besar.

Mereka sendiri cukup memetik hasil seri dari pertemuannya dengan juara Afrika itu.

Kedua kondisi itu membuat Ekuador mendekati pertandingan terakhir fase grup mereka ini dengan lebih pragmatis.

Dorongan ini semakin kuat karena mereka kemungkinan besar tidak bisa memakai jasa Valencia, yang mencetak semua dari tiga gol Ekuador dalam Piala Dunia 2022 sejauh ini.

Untuk itu, mereka akan menempatkan tiga bek tengah sekaligus dalam formasi bermain 3-4-3. 

Dalam skenario itu, penjaga gawang Hernan Galindez akan mendapatkan perlindungan ekstra dari trio Jackson Porozo, Felix Torres, dan Pierro Hincapie di jantung pertahanan.

Kedua sayap pertahanan akan diisi Pervis Estupinan dan Angelo Preciado, yang sukses menangkal pergerakan baik Steven Bergwijn maupun penggantinya Steven Berghuis di sayap kiri serangan Belanda.

Ekuador kemungkinan memasukkan Jeremy Sarmiento sebagai pengganti Valencia.

Senegal sendiri lebih dari siap dalam menjalani pertandingan penentu nasib mereka dalam Piala Dunia 2022 di Qatar ini.

Sekalipun kehilangan Sadio Mane, mereka masih menyimpan stok pemain-pemain bernaluri menyerang tinggi dan haus gol yang bakal merepotkan lini pertahanan Ekuador.

Mereka akan menempatkan ujung tombak kembar guna meruntuhkan tembok pertahanan Ekuador yang dijaga tiga bek tengah. Tugas ini menjadi urusan utama duo Boulaye Dia dan Famara Diedhiou.

Keduanya bermain dalam formasi standard namun memastikan kestabilan dengan memasang empat gelandang dalam formasi 4-4-2.

Dengan memasang empat gelandang, Senegal berusaha mendominasi lapangan tengah yang menjamin kekuatan dalam baik lini serang maupun lini pertahanan yang kembali digalang Kalidou Koulibaly dan Abdou Diallo.

Kedua bek tengah ini menjadi faktor kunci yang membuat kiper Edouard Mendy tidak bisa dibobol Qatar setelah dua kali dijinakkan oleh Belanda.

Youssouf Sabaly dan Ismail Jakobs akan menutup pergerakan sayap-sayap Ekuador yang sekaligus intensif berkomunikasi dengan dua sayap serang Senegal.

Statistik penting kedua tim

Ekuador dan Senegal pernah satu kali bertemu dalam laga persahabatan pra-Piala Dunia 2002, yang dimenangi Senegal 1-0.

Senegal harus menang untuk memastikan tempat 16 besar atau seri dengan catatan Belanda kalah melawan Qatar dengan selisih dua gol atau lebih.

Ekuador cukup menahan seri Senegal agar lolos ke 16 besar.

Enam gol Ekuador di dua Piala Dunia terakhirnya, yakni 2014 dan 2022, dicetak oleh Enner Valencia. Valencia sama-sama mencetak tiga gol dalam dua edisi itu.

Ekuador memainkan Piala Dunia keempat mereka dan dalam mengisi misi pencapaian Piala Dunia 2006 di Jerman kala mencapai 16 besar.

Senegal mencapai perempat final Piala Dunia dalam debutnya pada 2002 tetapi tersingkir di babak penyisihan grup edisi 2018 karena poin fair play.

Senegal sudah dua kali melawan tim Amerika Selatan di Piala Dunia, yakni Uruguay pada 2002 dan Kolombia pada 2018. Sebaliknya Ekuador belum pernah menghadapi tim Afrika dalam Piala Dunia. (Ant/OL-1)

Baca Juga

Twitter @TorinoFC_1906

Karamoah Antar Torino Kalahkan Udinese

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 06 Februari 2023, 05:53 WIB
Bermodal kemenangan tersebut, Torino berhak menggeser Udinese untuk menduduki posisi ketujuh di klasemen sementara dengan 30...
AFP/ADRIAN DENNIS

City Gagal Pangkas Jarak dari Arsenal Setelah Menyerah di Markas Spurs

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 06 Februari 2023, 05:45 WIB
Manchester City gagal memangkas jarak dengan Arsenal. The Citizens, saat ini, masih tertinggal lima angka dari The Gunners di puncak...
AFP/ADRIAN DENNIS

Kane Jadi Pencetak Gol Terbanyak Sepanjang Masa Spurs

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 06 Februari 2023, 05:39 WIB
Kane juga merupakan pemain ketiga yang berhasil mencetak 200 gol di Liga Primer Inggris, setelah Alan Shearer dengan 260 gol dan Wayne...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya