Kamis 03 November 2022, 06:15 WIB

Sanchez, Bapak dari Keluarga Sepak Bola Qatar

Joan Imanuella Hanna Pangemanan | Sepak Bola
Sanchez, Bapak dari Keluarga Sepak Bola Qatar

AFP/KARIM JAAFAR
Pelatih timnas Qatar Felix Sanchez

 

PARA pesepak bola Qatar menyebut timnas sebagai "keluarga" dan pelatih Felix Sanchez adalah bapak yang telah membimbing para pemain muda mentah untuk siap bertarung di Piala Dunia 2022.

Di bawah Sanchez, Qatar telah membuat kejutan besar di turnamen akbar di Timur Tengah dengan mengalahkan Jepang 3-1 di final untuk merebut Piala Asia 2019.

Sekarang, di bawah pengawas pria berusia 46 tahun itu, Al-Annabi (burgundy atau merah anggur) bermimpi lagi.

Baca juga: Denmark Punya Modal Baik Jelang Piala Dunia 2022

Pelatih asal Spanyol itu telah menghabiskan 16 tahun melatih di berbagai level di Qatar, setelah mempelajari keahliannya selama 10 tahun bersama tim muda Barcelona, yang menelurkan Luis Enrique dan Pep Guardiola.

Sanchez tiba di Qatar pada 2006 untuk bergabung dengan akademi sepak bola negara Teluk itu, Aspire, tempat para atlet muda dibina dengan harapan mereka akan menjadi pemukul dunia.

“Saya merasa istimewa di Barcelona, tetapi saya dapat melihat bahwa saya tidak akan tumbuh lagi sebagai pelatih di sana,” kata Sanchez kepada majalah sepak bola Spanyol Panenka pada 2019.

Penuh Ambisi

Sanchez diundang ke Qatar oleh Josep Colomer, mantan kepala pusat pelatihan Barcelona yang telah menjadi kepala rekrutmen di Aspire. Sanchez bisa melihat "jalan menuju kemajuan".

Anak didiknya tinggal di Akademi Aspire sehingga Sanchez membuat mereka berlatih dua kali sehari. "Lebih dari normal ketimbang di Eropa," katanya.

Pada 2010, Qatar membuat sejarah sepak bola ketika dianugerahi sebagai tuan rumah Piala Dunia 2022.

Sanchez dan asisten Spanyolnya, Sergio Alegre, Alberto Mendez-Villanueva, dan Carlos Domenech Monforte diberi tugas untuk membimbing generasi baru pesepak bola Qatar.

Sanchez mengambil alih timnas U-19 pada 2013 dan memenangkan gelar Asia bersama mereka setahun kemudian. Lima pemain berada di tim yang pertama kali Ia tangani di Aspire.

Dia kemudian melatih tim U-20, U-23, dan menjadi pelatih timnas senior pada 2017.

Memenangkan Piala Asia telah memperkuat harapan Qatar bahwa mereka dapat melewati babak penyisihan grup ketika Piala Dunia dimulai pada 20 November.

Itu akan menjadi tugas berat mengingat Qatar berada satu grup dengan Belanda, Senegal, dan Ekuador, yang akan menjadi pertandingan pembukaan turnamen dunia tersebut.

Taktik Sanchez untuk menjaga skuat tetap terpencil di Eropa sejak Juni memiliki hasil yang beragam sejauh ini.

Ahmad al-Tayeb, komentator saluran olahraga Al-Kass, mengatakan Sanchez jarang menunjukkan emosi, baik dalam kemenangan atau kekalahan.

"Bersama para pemainnya, dia seolah-olah adalah salah satu dari mereka dan siap untuk memperbaiki kesalahan individu dan kolektif," kata Tayeb.

"Keberhasilannya adalah mendapatkan jenis sepak bola yang sama seperti yang dia ajarkan selama 10 tahun bersama tim muda Barcelona," kata harian olahraga Barcelona, Mundo Deportivo.

"Permainan ini didasarkan pada penguasaan bola, mobilitas para pemain, dan dua pemain sayap untuk menutupi tanah sebanyak mungkin."

Kedua winger tersebut adalah Akram Afif dan Almoez Ali, yang sama-sama sudah mengenal Sanchez selama bertahun-tahun.

"Gayanya jelas menyerang tetapi dia bisa beradaptasi jika tim tidak menguasai bola," tambah teman Sanchez, Xavi Hernandez, pelatih Barcelona saat ini, yang pernah menjadi pemain dan kemudian melatih tim Doha Al-Sadd.

Abdullah Mubarak, pelatih klub Qatar Al-Markhiya, mengatakan Sanchez telah membangun suasana "persahabatan dan kekeluargaan" di timnas.

"Ini membantu dia untuk mengetahui keterampilan, situasi dan kondisi mental para pemainnya," kata Mubarak.

"Dia seperti ayah dan saudara dalam keluarga yang memberi tim kedewasaan di dalam dan di luar lapangan. Dan itu membuat perbedaan besar," lanjut Mubarak. (AFP/OL-1)

Baca Juga

AFP/NATALIA KOLESNIKOVA

Australia Dan Denmark Ubah Formasi Tim

👤Widhoroso 🕔Rabu 30 November 2022, 21:52 WIB
PELATIH Australia, Graham Arnold melakukan satu pergantian dalam tim yang akan diturunkan saat menghadapi Denmark dalam laga pamungkas Grup...
MI/BRIYANBODO HENDRO

Jordi Amat Bisa Bela Timnas Di Piala AFF 2022

👤Akmal Fauzi 🕔Rabu 30 November 2022, 20:27 WIB
SETELAH perpindahan federasi Sandy Walsh diakui FIFA, pemain naturalisasi lainnya, Jordi Amat juga resmi berganti federasi. Dia pun juga...
AFP

Sepakat Gabung Ke Al Nassr, Ronaldo Akan Terima Gaji Rp3,2 Triliun Per Tahun

👤Widhoroso 🕔Rabu 30 November 2022, 18:13 WIB
KAPTEN timnas Portugal, Cristiano Ronaldo dikabarkan telah menerima pinangan klub Arab Saudi, Al...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya