Kamis 07 April 2022, 14:46 WIB

Serba-Serbi Ramadan di Madinah

Dinda Shabrina | Ramadan
Serba-Serbi Ramadan di Madinah

AFP
Seorang perempuan membaca Alquran saat hari pertama puasa di Masjidil Haram di Mekah, Arab Saudi, Minggu (2/4/2022)

 

PEMERINTAH Arab Saudi menetapkan awal Ramadan pada 2 April 2022. Ternyata penetapan ini diambil melalui metode hasil rukyah dan praktik penetapannya pun sama dengan Indonesia.

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Bidang Fatwa, Asrorun Niam Sholeh, membagikan pengalamannya menjalani awal-awal Ramadan di Madinah, Arab Saudi.

Asrorun menceritakan bahwa pengalaman ibadah salat berjamaah di masjid sudah kembali normal dengan shaf yang dirapatkan. Semua masjid memuat daya tampung maksimal dan tetap dengan himbauan memakai masker selama di masjid.

Baca juga: Kemenag Sumbar Giat Gema Rindu di Bulan Ramadan

Baca juga:  Ramadan Momentum Belajar Alquran

Selain ke tempat-tempat ibadah, Ia juga menyusuri Raudhah, tempat mustajab yang hampir dalam setiap kesempatan menjadi lokasi yang dituju para jamaah di Arab Saudi. Asrorun mengungkapkan, untuk menghindari situasi yang membludak, pemerintah Arab Saudi mengatur kunjungan jamaah dengan menggunakan sistem antri melalui aplikasi.

“Untuk mengantisipasi jamaah yang membludak, diberlakukan model pendaftaran melalui aplikasi dan dilakukan antrian untuk ketertiban,” tuturnya dalam keterangan tertulis, Sabtu (2/4).

Asrorun juga menyampaikan ia berbuka puasa pertama di Masjid Nabawi. Jamaah disuguhkan makanan dan minuman berbuka oleh takmir masjid. Serupa dengan peraturan yang ada di Indonesia, berbuka puasa bersama di Arab Saudi juga dilarang berinteraksi dengan teman.

Setelah berbuka, Asrorun melaksanakan ibadah salat tarawih berjamaah di Masjid Nabawi. Ia menuturkan jamaah salat tarawih memenuhi seluruh kapasitas masjid. Ia memperkirakan ada satu juta jamaah yang melaksanakan tarawih di Nabawi. Asrorun menjadi salah satu jamaah yang tidak bisa masuk ke dalam karena masjid telah dipadati jamaah. Akhirnya ia salat di halaman masjid.

“Jamaah tarawih mala mini memenuhi masjid secara maksimal. Masjid Nabawi yang kapasitasnya satu juta jamaah telah penuh. Dan saat daya tampung penuh, petugas mengharahkan ke lantai rooftop. Saya termasuk yang terhalang masuk dan akhirnya salat di halaman masjid,”

Terasa suasana syahdu yang diungkapkan Asrorun ketika menjalani Ramadan di Madinah. Ia mengatakan ada andil dari masyarakat Madinah untuk menyesuaikan kegiatan mereka agar syiar dan adzan yang berkumandang dari Masjid bisa dinikmati.

“Di sana digunakan pengeras suara dengan jangkauan yang luas. Masyarakat sekitar menyesuaikan, bukan meminta untuk dikecilkan. Para pedagang tutup sementara. Tidak ada restoran yang ngotot minta buka dengan alasan ada orang yang tidak puasa,” pungkasnya. (H-3)

Baca Juga

Ist

Masyarakat Puas Kinerja dari Pemerintah dan Polisi Tangani Arus Mudik

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 15 Mei 2022, 21:22 WIB
Masyarakat merasakan puas atas kinerja dari Pemerintah Indonesia dan Polri terkait hal penanganan dan penyelenggaraan arus mudik Hari Raya...
DOK Pribadi.

Program Ramadhan Brand Berbagi Salurkan 1.000 Lebih Paket

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 09 Mei 2022, 21:50 WIB
Harapannya, seluruh donasi yang diberikan dapat menjadi berkah, tidak hanya bagi penerima, tetapi juga untuk perusahaan sebagai...
Dok. Mahasiswa Diaspora di Saint Petersburg

Lebaran Penuh Kegembiraan di Saint Petersburg

👤 Naila Maziya Labiba ! Mahasiswi Program Master di Saint Petersburg State Technological Institute (Technical University) 🕔Jumat 06 Mei 2022, 14:25 WIB
Acara silaturahim yang bertemakan Pulang Kampoeng ke Rumah Nenek dibuka dengan sambutan Ketua persatuan mahasiswa Indonesia di Saint...

RENUNGAN RAMADAN

CAHAYA HATI


JADWAL IMSAKIYAH
Kamis, 19 Mei 2022 / Ramadan 1443 H
Wilayah Jakarta dan Sekitarnya
Imsyak : WIB
Subuh : WIB
Terbit : WIB
Dzuhur : WIB
Ashar : WIB
Maghrib : WIB
Isya : WIB

PERNIK RAMADAN