Kamis 21 Januari 2021, 22:35 WIB

Revisi UU Pemilu, Sistem Proporsional Tertutup Kembali Dibahas

Putra Ananda | Politik dan Hukum
Revisi UU Pemilu, Sistem Proporsional Tertutup Kembali Dibahas

Dok MI
Ilustrasi

 

DPR terus membahas kelanjutan revisi Undang-Undang 7 tahun 2017 tentang Pemilu.

Salah satu isu yang berkembang dalam proses revisi tersebut ialah model pelaksanaan sistem Pemilu legislatif (Pileg) yang akan diubah menjadi Pemilu proporsional tertutup atau tetap dipertahankan denga opsi Pemilu terbuka.

 

Berbagai fraksi memiliki pandangannya masing-masing terkait sistem Pemilu yang akan dipilih untuk Pemilu 2024.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDIP Hasto Kristiyanto dalam sebuah diskusi webinar tentang revisi UU Pemilu menjelaskan bahwa PDIP memutuskan untuk mendukung opsi Pemilu proporsional tertutup.

 

"Kami mengusulkan agar sistem Pemilu dikembalikan ke proporsional tertutup untuk legislatif," jelas Hasto, Kamis (21/1).

 

Menurut PDIP, dijelaskan oleh Hasto sistem Pemilu proporsional tertutup memungkinkan partai politik (parpol) menempatkan kader-kader terbaiknya di dalam parlemen. Sistem pemilu terbuka dinilai kurang menguntungkan bagi kader yang tidak populer di masyarakat sedangkan kader tersebut memiliki ideologi yang kuat.

 

"Kami punya orang-orang hebat. Namun karena politik liberal menjadi tidak terpilih. Padahal mereka sosok yang tepat untuk politik legislasi. Itu yang harus kita pikirkan bersama," jelas Hasto.

 

Hasto menjelaskan, sistem Pemilu proporsional tertutup hanya akan berlaku untuk Pileg baik itu nasional maupun daerah. Sedangkan Pemilu Presiden (Pilpres), DPD, dan kepala daerah diusulkan untuk tetap dilaksankan secara terbuka.

 

"Presiden tetap dipilih secara langsung, begitu juga DPD," ungkapnya.

 

Terpisah, anggota Komisi II dari Fraksi Partai NasDem Saan Mustopa menjelaskan saat ini Badan Legislasi (Baleg) DPR RI sedang melakukan proses harmonisasi draft atau rancangan naskah revisi UU Pemilu. terkait sistem Pemilu yang akan dipilih nanti untuk Pemilu 2024, untuk sementara fraksi-fraksi di Komisi II sepakat untuk tetap memilih opsi proporsional terbuka.

 

"Masih jadi perdebatan proporsional terbuka atau tertutup. Tapi untuk mempermudahkan proses harmonisasi di Baleg kita sementara sepakat opsi terbuka, sehingga perdebatan akan dilakukan nanti setelah harmonisasi," pungkasnya. (OL-8)

 

Baca Juga

 ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko

Tinjau Vaksinasi di DIY, Presiden Berharap Ekonomi Cepat Pulih

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Senin 01 Maret 2021, 10:56 WIB
Presiden saat meninjau vaksinasi massal di Pasar Beringharjo Yogyakarta menargetkan program vaksinasi bisa diselesaikan dengan cepat agar...
ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Pimpinan KPK akan Hadiri Pemakaman Artidjo Alkostar

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 01 Maret 2021, 10:26 WIB
Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan menghadiri pemakaman Anggota Dewan Pengawas (Dewas) Artidjo...
ANTARA/Andreas Fitri Atmoko

Presiden akan Tinjau Vaksinasi Massal dan Resmikan KRL Yogya-Solo

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Senin 01 Maret 2021, 10:15 WIB
Presiden Joko Widodo akan meninjau vaksinasi covid-19 massal bagi tenaga atau pekerja publik dalam kunjungan kerja di DIY serta...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya