Selasa 19 Januari 2021, 02:00 WIB

BPCB Jatim Sebut Temuan Arca di Kediri Mirip Masa Majapahit

mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
BPCB Jatim Sebut Temuan Arca di Kediri Mirip Masa Majapahit

ANTARA/HO-BPCB Jatim
Petugas berkunjung ke Candi Dorok di Desa Manggis, Kecamatan Puncu, Kabupaten Kediri, Jawa Timur.

 

KEPALA Subunit Pengamanan dan Penyelamatan Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur Nonuk Kristiana menyebut ciri-ciri bentuk arca yang ditemukan di Desa Manggis, Kabupaten Kediri, mirip dengan arca pada masa Kerajaan Majapahit.

Arca tersebut hingga kini masih disimpan di rumah perangkat desa setempat.

"Jika ditelusuri dari ciri-ciri bentuk arca, posisi, dan bentuk reliefnya, temuan ini mirip dengan arca pada masa Kerajaan Majapahit," kata Nonuk Kristiana di Kediri, Senin (18/1).

Tim BPCB Jatim memantau secara langsung temuan arca di Dusun Dorok, Desa Manggis, Kecamatan Puncu, Kabupaten Kediri. Temuan arca itu, antara lain Arca Ganesha, Arca Siwa, Arca Agastya, Arca Mahakala, dan Arca Durga Mahisasura Mardhini. Lokasi temuannya di Candi Dorok, Desa Manggis, Kecamatan Puncu, Kabupaten Kediri tersebut.

BPCB Jatim belum berencana melakukan ekskavasi di lokasi temuan tersebut. Pihaknya menilai tempat tersebut merupakan sanggah, bangunan tempat persembahan sesaji. Hal tersebut juga tampak dari patung resi di tempat tersebut.

Baca juga: Arca Ganesha Terbesar di Desa Dieng Wetan Diangkat

Ia menduga arca bukan tersebut berupa patung dewa, melainkan perupaan resi yang diibaratkan dewa tertentu. Dari fisik patung tersebut juga terlihat bahwa karya ini diduga kuat dipakai manusia zaman Majapahit untuk peribadatan di rumah.

BPCB Jatim juga menyerahkan sepenuhnya untuk perawatan temuan arca tersebut. Arca itu bisa disimpan di museum milik Pemkab Kediri guna mencegah dari perbuatan pencurian.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Kediri Adi Suwignyo mengatakan pemerintah kabupaten setempat segara menindaklanjuti rekomendasi dari Tim BPCB Jatim.

"Untuk menyelamatkan aset bersejarah, tentunya kami koordinasi dengan perangkat desa," kata Adi.

Sebelumnya, arca tersebut ditemukan warga Kecamatan Puncu ketika menggali tanah untuk tanaman. Temuan itu sekitar November 2020. Arca tersebut juga diamankan di rumah perangkat di Desa Manggis.

Temuan itu segera dilaporkan ke Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Kediri kemudian disurvei langsung oleh BPCB Jatim. Di Kabupaten Kediri juga banyak titik temuan situs bersejarah, termasuk banyak arca yang juga dahulu terpendam, kemudian ditemukan warga. Arca-arca tersebut sebagian besar yang disimpan di Museum Kabupaten Kediri.(Ant/OL-5)

Baca Juga

Ist/DPR

Anggota Komisi VIII DPR Apresiasi ‘One Gate Policy’ Kemenag

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 01 Desember 2021, 11:34 WIB
Selly Andriany Gantina mengapresiasi kebijakan one gate policy yang dilakukan Kemenag dalam penyelenggaraan keberangkatan...
dok kejagung

Kejagung Tangkap Tersangka Pengacara Halangi Penyidikan Korupsi LPEI

👤RO/Micom 🕔Rabu 01 Desember 2021, 11:11 WIB
Tersangka telah mempengaruhi dan mengajari tujuh orang saksi tersebut untuk menolak memberikan keterangan sebagai...
Ist/DPR

Jelang Pemberangkatan Umrah, DPR Minta Pemerintah Tingkatkan Koordinasi

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 01 Desember 2021, 11:06 WIB
DPR meminta Kemenag untuk mempersiapkan kebijakan penyelenggaraan ibadah umrah yang lebih berpihak pada kepentingan calon...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya