Kamis 02 Mei 2019, 18:50 WIB

Polisi Tangkap 150 Anggota Kelompok Anarcho-Syndicalist

Ferdian Ananda Majni | Politik dan Hukum
Polisi Tangkap 150 Anggota Kelompok Anarcho-Syndicalist

ANTARA
Kadiv Humas Polri, Irjen Pol Muhammad Iqbal

 

KEPALA Divisi Humas Polri, Muhammad Iqbal mengatakan pihaknya telah menangkap sedikitnya 150 anggota Anarcho-Syndicalist yang menjadi pemicu kerusuhan pada peringatan Hari Buruh di Bandung, Rabu (1/5) kemarin. Bahkan beberapa anggota serupa juga ditangkap di beberapa wilayah lainnya.

"Tentang anarcho, ada lebih kurang 150 di Kota Bandung kita amankan, puluhan lainya di Surabaya dan Jakarta," kata Iqbal di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (2/5).

Untuk menindaklanjuti fenomena keberadaan kelompok itu, pihaknya akan mendalami motif yang dilakukan mereka dalam aksi hari buruh tersebut. Begitu juga konsep dan tokoh di belakang kelompok itu masih ditelusuri.

"Dan ini akan kami selidiki apa sebenarnya motif dan konsep dan siapa yang di belakang ini.Kita akan melakukan penyelidikan terhadap kelompok ini," sebutnya.

Sejauh ini, pihak kepolisian telah mengumpulkan beberapa barang bukti. Beberapa alat bukti ini meliputi minuman keras, senjata tajam, dan tombak. Bahkan terdapat puluhan kendaraan bermotor dicoret, serta fasilitas-fasilitas umum dirusak.


Baca juga: Polisi Tindak Tegas Kelompok Pemicu Kerusuhan Demo Hari Buruh


"Sedang dilakukan investigasi. Kita belum memastikan apakah berkolerasi terhadap perbuatan melanggar hukumnya," tuturnya.

Dia menegaskan, Polri bertugas melakukan pemeliharaan kantibmas, melakukan pengakan hukum, wajib melakukan upaya penegakan bila terbukti mereka melawan hukum. Tentunya melakukan perlindungan serta pengayoman kepada mereka.

"Karena siapa tahu mereka korban, dihasut, tetapi kalau sudah ada penyelidikan dan tak ada bukti-bukti perbuatan melanggar hukum akan kami bina. Karena mayoritas ini adalah anak-anak kita, masih muda, tampangnya juga bersih-bersih," pungkasnya.

Iqbal memastikan keberadaan mereka sebagai fenomena kelompok-kelompok yang memanfaatkan peringatan May Day. Pasalnya, mereka memiliki konsep bahwa para buruh tidak harus tunduk kepada negara, pemeirntah, maupun perusahaan atau pemilik dari perusahaan tersebut.

"Mereka punya konsep bahwa pekerja itu harus mereka sendiri yang atur. Di Indonesia adalah negara hukum, ada UU yang mengatur, ada serikat pekerja, ada UU ketenagakerjaan, bahkan ada departemen yang megnatur itu. Nah ini ngak boleh mereka masuk," tutup mantan Wakapolda Jawa Timur ini. (OL-1)

Baca Juga

Antara/Rivan Awal Lingga

Moeldoko Dengarkan Mahasiswa, Legislator : Jaga Marwah Demokrasi 

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 23:20 WIB
Menurut dia, penyikapan pemerintah terhadap masyarakat atau mahasiswa yang menyampaikan aspirasi dengan mengedepankan persuasi perlu...
MI/Susanto

KPK Eksekusi Amril Mukminin ke Rutan Pekanbaru

👤Ant 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 23:09 WIB
Pengadilan Tinggi Pekanbaru mengurangi hukuman Amril dari 6 tahun menjadi 4 tahun penjara ditambah denda Rp300...
MI/Denny Susanto

Soal Nama Haji Isam di Pusaran Kasus Pajak

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 21:50 WIB
Haji Isam melalui kuasa hukumnya melaporkan Yulmanizar ke Bareskrim Polri pada 6 Oktober atas tudingan keterangan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Sukses PON Papua 2021 Pemerataan Pembinaan di Seluruh Pelosok Negeri

Sukses prestasi ditandai dengan tercipta banyak rekor meski penyelenggaraan multiajang olahraga terakbar Tanah Air itu digelar di masa pandemi covid-19.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya