Kamis 05 Agustus 2021, 21:10 WIB

Menanti Detik-Detik Peralihan Blok Rokan

Suhendra Atmaja, Praktisi Komunikasi Perminyakan | Opini
Menanti Detik-Detik Peralihan Blok Rokan

Dok pribadi
Suhendra Atmaja,

ALIH kelola Blok Rokan Riau akan menjadi kado istimewa bangsa ini dalam merayakan hari kemerdekaan ke-76. Salah satu kawasan penghasil minyak nomor dua terbesar di Indonesia di Riau, dengan operator Chevron Pacific Indonesia (CPI) kini akan dipegang oleh perusahaan minyak nasional Pertamina Hulu Rokan (PHR). 

Blok Rokan diharapkan menjadi tumpuan bagi bangsa ini dalam upaya mengurangi ketergantungan energi berupa impor BBM dari negara luar. Dengan syarat putra putri bangsa yang dipercaya memimpin pengelolaan blok migas ini mampu mewujudkan dan meningkatkan produksi minyak dari blok ini.

Tinggal hitungan hari, tepatnya pada 9 Agustus 2021, pengelolaan Blok Rokan, Riau akan berpindah ke PT Pertamina Hulu Rokan setelah berakhirnya kontrak bagi hasil (PSC) PT Chevron Pacific Indonesia di Blok Rokan pada 8 Agustus. Mulai 9 Agustus 2021, hak kelolanya diambil 100% oleh Pertamina.

Pemerintah memberikan hak kelola Blok Rokan di Provinsi Riau yang habis masa kontraknya pada September 2021 kepada PT Pertamina (Persero). Kementerian ESDM menyebut keputusan ini murni diambil atas dasar pertimbangan bisnis dan ekonomi setelah menerima dan mengevaluasi proposal yang diajukan Pertamina. Kondisi tersebut didasari dengan signature bonus yang disodorkan Pertamina sebesar US$784 juta atau sekitar Rp11,3 triliun dan nilai komitmen pasti sebesar US$500 jutaS atau Rp7,2 triliun dalam menjalankan aktivitas eksploitasi migas. 

Riwayat pengelolaan Blok Rokan

Bukan proses singkat ditemukannya kandungan Blok Rokan, karena sudah sejak era kolonial Belanda. Lapangan Minas yang menjadi tambang minyak raksasa yang pertama kali ditemukan di Blok Rokan. Geolog asal Amerika Walter Nygren menemukannya pada 1939. Lapangan Minas pernah diklaim sebagai lapangan minyak terbesar di Asia Tenggara. Saat ditemukan, kandungan minyak di lapangan tersebut diperkirakan mencapai 6 miliar barel.

Lapangan tersebut menghasilkan minyak jenis Sumatran Light Crude yang terkenal di dunia. Pengeboran pertama di lapangan tersebut dilakukan oleh Caltex yang kemudian berubah nama menjadi Chevron. Sumur Minas pernah mencapai puncak produksi pada 1973. Saat itu produksinya mencapai 440 ribu bph.

Lapangan kedua, Duri. Lapangan tersebut pertama kali ditemukan pada 1941 dan mulai berproduksi 1958. Blok Rokan yang memiliki luas 6.220 kilometer itu memiliki hampir 96 lapangan minyak, di mana tiga di antaranya disebut-sebut memiliki potensi minyak besar yakni Duri, Minas, dan Bekasap. Berdasarkan data Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), produksi PT CPI per Juni mencapai 160.646 barel per hari, sementara target lifting 165 ribu barel per hari.

Jejak kejayaan minyak Blok Rokan Riau dapat dilihat dengan berdirinya 2 (dua) monumen pompa angguk 1.000.000 barel minyak. Monumen ini berdiri atas pencapaian produksi 1 juta barel minyak dari Duri, dihitung kumulatif dari 1958-1995. Monumen pompa angguk kedua, adalah monumen 2.000.000 barel minyak Duri, atas pencapaian produksi akumulatif dari 1958-2006. Kedua monumen tersebut berada di lokasi yang berdekatan.

Prestasi bangsa dan tantangan

Alih kelola minyak di Blok Rokan dari tangan PT CPI  adalah sebuah tantangan bangsa Indonesia di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo untuk memperjuangkan kemandirian dan ketahanan energi nasional. Blok Rokan menjadi incaran raksasa minyak dunia karena situs penghasil minyak di Riau ini diprediksi memiliki kandungan minyak dan gas bumi yang berlimpah.

PT CPI sebenarnya masih berkeinginan memperpanjang kontrak operasi Blok Rokan hingga 2041. Namun pemerintah kemudian memutuskan pengelolaaan blok ini diserahan ke Pertamina Hulu Rokan dengan berbagai pertimbangan. Menurut analisa penulis, berberapa faktor yang menjadi pertimbangan, yakni signature bonus yang ditawarkan dan potensi pendapatan negara dengan menggunakan gross split.

Isu krusial jelang alih kelola

Menjelang peralihan wilayah kerja (WK/ Blok) Rokan ini, SKK Migas terus mengawal proses peralihan agar berjalan dengan baik. Salah satu proses peralihan yang penting adalah terkait kewajiban yang ada di kontrak-kontrak pengadaan barang/jasa, termasuk di dalamnya kontrak untuk vendor lokal Riau. Ada beberapa catatan yang ingin penulis kemukakan terkait proses transisi alih kelola Blok Rokan ini;

Enhanced Oil Recovery (EOR)

Yang pertama menjadi pekerjaan rumah besar bagi PT Pertamina Hulu Rokan adalah dalam hal penguasaan teknologi pengurasan minyak. Bagaimana menciptakan standardisasi pengelolaan sumur dengan teknologi yang kapasitasnya minimal setingkat dengan Chevron. Untuk itu Teknologi Enhanced Oil Recovery (EOR) diperlukan demi mengoptimalkan produksi. Karena sumur-sumur minyak di Blok Rokan sudah berusia tua dan telah beroperasi puluhan tahun.

Target produksi minyak

Yang kedua, tantangan ke depan Pertamina Hulu Rokan adalah mempertahankan volume produksi dan lifting. Apalagi secara umum blok migas habis masa kontrak sudah mengalami penurunan produksi yang signifikan. Pekerjaan rumah umumnya hanya untuk mempertahankan produksi atau bisa menaikkan produksi, tentu dengan cara melakukan eksplorasi sumur-sumur baru.

Seiring usia lapangan yang mature dan adanya penurunan alamiah (natural decline), produksi Blok Rokan kini rata-rata berada di level 160 ribu–200 ribu barel per hari. Secara otomatis kinerja Blok Rokan akan menjadi perhatian publik dan para stakeholder pengambil kebijakan.

Penulis berharap, manajemen Pertamina Hulu Rokan harus siap dalam banyak hal. Tidak hanya masalah teknis bisnis, tetapi juga aspek-aspek lain yang kemungkinan akan menyertainya. Salah satunya adalah diperbandingkan dengan lapangan alih kelola lainnya yang dilakukan Pertamina. Dukungan semua pemangku kepentingan, terutama pemerintah (pusat dan daerah) serta mitra bisnis PHR, menunjukkan suasana kondusif menjelang peralihan pengelolaan operator pada 8 Agustus 2021.

Alih kelola ke Pertamina sebagai perusahaan nasional diharapkan bisa memberi manfaat yang lebih luas lagi bagi negara, baik dari sisi pengelolaan maupun penerimaan negara. Selain itu harus bisa memperkuat posisi Pertamina sebagai BUMN yang menjadi salah satu lokomotif pembangunan dan perekonomian nasional. 

Pertamina juga mendapat tantangan besar untuk dapat memproduksi migas 1 juta barel pada 2030, seperti yang dicanangkan SKK Migas. untuk itu dibutuhkan komitmen dan dedikasi dari seluruh elemen pekerja khususnya subholding upstream untuk dapat mewujudkan cita-cita. Dengan proses alih kelola yang lancar, tentu berdampak terhadap proses estafet pengelolaan Blok Rokan berjalan dengan baik. Dengan demikian, PHR seharusnya dapat menjalankan kegiatan produksi dengan baik mengingat hampir tidak ada perubahan infrastruktur selain manajemen. Karyawan dan fasilitas produksi pun masih relatif sama dengan sebelumnya.

Transfer Teknologi

Yang ketiga, aspek transfer teknologi. Bahwa saat ini penyesuaian sistem IT juga terus dilakukan terutama aplikasi-aplikasi yang berkaitan langsung dengan operasi produksi maupun penunjangnya. Juga termasuk pelatihan penggunaan sistem dari PT CPI ke Pertamina Hulu Rokan yang nantinya akan digunakan secara terintegrasi.
 
Penyiapan dan Kompetensi SDM 

Keempat, faktor kompetensi SDM. Kita tahu CPI adalah perusahaan minyak berstandar internasional. Oleh karena itu penggunaan SDM yang memahami pengelolaan blok minyak sangat diperlukan. Ada ribuan pekerja PT CPI akan masuk menjadi pekerja baru di PT Pertamina Hulu Rokan. Penyerapan tenaga kerja ini dilakukan jelang alih kelola Blok Rokan dari CPI ke Pertamina pada 9 Agustus 2021, diharapkan tidak menjadi konflik internal yang justru bisa menjadi bumerang produksi atau lifting minyak nasional.
 
Proses Transisi

Penulis menilai, proses transisi dari PT CPI  ke Pertamina Rokan terus berlangsung. Pendataan aset dan menyerahkan data produksi, eksplorasi, dan pendukung kegiatan operasi kepada SKK Migas dan PHR, tentu terus berjalan. Dengan proses transisi yang baik dan benar, ke depan diharapkan agar proses alih kelola Blok Rokan menjadi salah satu poin rujukan bagi peralihan wilayah kerja migas lainnya di Indonesia. Sejak Agustus 2020 hingga sekarang, CPI disebut telah menyerahkan seluruh data yang masuk di dalam termination checklist kepada SKK Migas. 

Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto dalam rapat dengar pendapat (RDP) bersama Komisi VII DPR RI, Kamis (27/5) mengungkapkan, proses peralihan sudah dilakukan sejak 2019 dan beberapa bulan jelang dikelola oleh PHR terus diupayakan untuk berjalan optimal. (kompas.com).

Kita semua berharap alih kelola Blok Rokan, Riau ini akan menjadi tonggak sejarah dan momentum awal menuju kemandirian dan ketahanan energi bangsa ini. Tidak mudah memang Pertamina Hulu Rokan yang baru diberikan pengalaman mengelola blok minyak sebesar Blok Rokan yang memiliki potensi kandungan minyak hingga miliaran barel. Pertamina Hulu Rokan harus mampu menunjukkan kepada dunia bahwa mereka mampu mengelola Blok Rokan setara dengan PT CPI . Terutama dalam skala kemampuan teknologi, kemampuan produksi, kemampuan ekonomis dari nilai investasi yang sangat besar. Semoga.

Baca Juga

MI/Ebet

Udara Bersih

👤Adiyanto Wartawan Media Indonesia 🕔Minggu 19 September 2021, 05:00 WIB
Berdasarkan penelitian WHO pada 2017, polusi udara merupakan penyebab satu dari empat kematian anak-anak balita di seluruh...
MI/Duta

Covid-19 bukan hanya Virus Semata bagi Anak

👤Seto Mulyadi Ketua Umum LPA I, Dosen Fakultas Psikologi Universitas Gunadarma 🕔Sabtu 18 September 2021, 05:05 WIB
WALNYA, tahun lalu, sempat ada anggapan bahwa anak-anak bukan merupakan kelompok yang berisiko terpapar virus...
Dok. Pribadi

Islam Indonesia untuk Peradaban Islam Dunia

👤Iksan K Sahri Antropolog pesantren, Pengurus Lakpesdam PWNU Jawa Timur, Direktur Lembaga Penelitian Sekolah Tinggi Agama Islam Al Fithrah, penulis buku Pesantren, Kiai, dan Kitab Kuning 🕔Sabtu 18 September 2021, 05:00 WIB
Tujuan puncaknya bukan lagi hanya untuk konteks keislaman, melainkan juga menjadi rahmat bagi semesta...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

AS, Inggris, dan Australia Umumkan Pakta Pertahanan Baru

 Aliansi baru dari tiga kekuatan tersebut tampaknya berusaha untuk melawan Tiongkok dan melawan kekuatan militernya di Indo-Pasifik.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya