Selasa 17 Mei 2022, 04:15 WIB

Pencak Silat Gagal Capai Target di SEA Games 2021

Basuki Eka Purnama | Olahraga
Pencak Silat Gagal Capai Target di SEA Games 2021

ANTARA/Zabur Karuru
Pesilat Indonesia Muhamad Yachser Arafa (kanan) menyerang pesilat Singapura Muhammad Hazim Bin Mohamad Yusli (kiri).

 

CABANG olahraga pencak silat Indonesia gagal mencapai target empat medali emas di ajang SEA Games 2021 di Vietnam setelah hanya mampu mengemas satu medali emas, empat perak, dan tiga perunggu selama pertandingan yang berlangsung 12-16 Mei 2022.

Wakil Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Ikatan Pencak Silat Indonesia Bayu Syahjohan di Hanoi, Senin (16/5), mengatakan kegagalan tim pencak silat ini menjadi bahan evaluasi karena sudah terjadi dua kali di SEA Games terakhir.

Di SEA Games Filipina 2019, Indonesia meraih dua medali emas atau gagal memenuhi target tiga medali emas.

Baca juga: Drama Empat Detik Kekalahan Menyakitkan Pesilat Indonesia

"Evaluasi harus dilakukan mulai dari pesilat, pelatih hingga delegasi SEA Games-nya sendiri," kata Bayu yang dijumpai setelah upacara penyerahan medali di Bac Tu Liem Gymnasium.

Ia juga mengamati ada persoalan baru di arena yakni banyaknya wasit yang tidak memahami aturan baru kompetisi, yang sudah dikeluarkan dalam satu tahun terakhir.

Faktor adanya pandemi covid-19 membuat kegiatan sosialisasi tidak maksimal sehingga wasit masih terbawa pada aturan lama.

"Ini terlihat dari tim Indonesia, karena di SEA Games ini banyak mengalami kekalahan," kata dia.

Selain itu, ada faktor nonteknis terkait fairplay karena Tim Indonesia merasa terjadi kolaborasi antarnegara peserta untuk menjegal atlet Indonesia.

Ia memberikan istilah sebagai musuh bersama, apalagi setelah Indonesia digdaya di arena Asian Games pada 2018 yang menggondol 14 medali emas.

Padahal, ia melanjutkan, Indonesia sebagai tuan rumah menerapkan fairplay di ajang Asian Games itu sehingga kemenangan yang terjadi itu murni karena melejitnya performa atlet.

"Ada yang wasit yang berbicara ke saya, dan meminta saya untuk tenang karena mereka memastikan bersikap netral terhadap Indonesia. Ini artinya memang ada komunikasi itu untuk menjegal Indonesia," kata dia.

Keberpihakan itu, menurutnya, sangat terasa di nomor seni seperti yang dialami Puspa Arum Sari, yang turun di nomor seni tunggal putri.

"Puspa itu nyata-nyatanya tidak ada lawan di tunggal putri. Lawan Filipina di final jika dilihat videonya jelas kalau lawan itu tidak ada power. Dia seperti anak TK lawan anak SMA. Tapi ini subjektifitas penilaian saya," kata dia.

Demikian pula untuk laga babak penyisihan, saat atlet andalan Indonesia peraih medali emas Asian Games, Hanifan Yudani Kusumah menelan kekalahan karena dirugikan keputusan juri.

Begitu juga yang dialami Iqbal Chandra Pratama, yang merupakan peraih medali emas Asian Games 2018 dan PON XX Papua 2021.

Pada pertandingan itu, Iqbal, yang sudah memimpin 20 angka, malah dapat dikejar lawan yang justru tanpa membuat gerakan berarti.

"Terkait pertandingan Iqbal ini kami protes dan sudah membayar protes, tapi ternyata hasilnya tidak dapat dianulir," kata dia.

Sementara untuk tiga final pada hari terakhir, ia menilai terdapat dua pertandingan yang terindikasi adanya keberpihakan. Sementara untuk Ronaldo memang diakui atlet tuan rumah tampil lebih baik.

Ia menyoroti keputusan mengejutkan wasit yang memberikan pengurangan 10 poin kepada Mustakim yang turun di kelas B putra. Pelanggaran yang terjadi dinilai tidak terlalu berat, setidaknya diberikan pengurangan 5 poin.

"Karena sisa waktu tinggal 4 menit, jadi susah untuk mengejar lagi," kata dia.

Sedangkan, pesilat andalan Indonesia Muhamad Yachser Arafa gagal menyumbangkan medali emas setelah didiskualifikasi pada laga final kelas C putra 50-60 Kg SEA Games Vietnam 2021 di Bac Tu Liem Stadium, Hanoi, Vietnam, Senin (16/5).

"Ada tendangan yang masuk tapi tidak dimasukkan juri, lalu lawan tidak bangun lagi karena terkena hantaman di wajah," kata dia. (Ant/OL-1)

Baca Juga

MI/BAYU ANGGORO

Play off IBL Digelar di Bandung, Akhir Pekan Ini

👤Bayu Anggoro 🕔Selasa 09 Agustus 2022, 22:10 WIB
Sebanyak delapan tim yang terjaring dari babak reguler akan bersaing agar menjadi...
AFP

Ada Undangan dari BWF, Chico Aura Ikut Kejuaraan Dunia 2022

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Selasa 09 Agustus 2022, 20:32 WIB
Dengan masuknya Chico Aura Dwi Wardoyo, sektor tunggal putra Indonesia total mengirimkan empat wakil dalam Kejuaraan Dunia 2022 di Tokyo,...
ANTARA

Atlet Menembak Diharapkan Bikin Kejutan di ISG

👤Budi Ernanto 🕔Selasa 09 Agustus 2022, 20:09 WIB
Ada 5 atlet Perbakin yang diterbangkan ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya