Kamis 19 Januari 2023, 21:15 WIB

Bulog Jawa Tengah Gelontor Beras untuk Stabilitasi Pasokan dan Harga Pangan

Haryanto | Nusantara
Bulog Jawa Tengah Gelontor Beras untuk Stabilitasi Pasokan dan Harga Pangan

MI/HARYANTO
Pimpinan Wilayah Perum Bulog Jawa Tengah, Akhmad Kholisun berdialog dengan pedagang

 


PERUM Bulog Jawa Tengah merespon cepat lonjakan harga beras yang terjadi di pasar. Melalui Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP), di awal 2023 ini Bulog telah menggelontorkan 9.000 ton beras ke sejumlah pasar tradisional di Jawa Tengah.

Pimpinan Wilayah Perum Bulog Jawa Tengah, Akhmad Kholisun mengatakan, dalam program SPHP, Bulog mematok harga beras kelas medium senilai Rp9.450/kg. Dalam kemasan 5 kilogram, beras tersebut hanya bisa dijual pedagang dengan harga eceran tertinggi (HET) sebesar Rp47.250.

"Harga beras Bulog untuk kelas medium ini masih jauh lebih rendah dari
harga pasaran lainnya yang kini mencapai Rp10.000/kg hingga Rp12.000/kg. Harapannya dengan langkah ini, harga beras di pasaran akan segera turun," katanya, didampingi Pemimpin Cabang Bulog Semarang, Yonas Haryadi K, saat ditemui dalam kegiatan monitoring Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP), di Pasar Peterongan Semarang, Kamis (19/1).

Menurutnya, beras SPHP ini didistribusikan ke minimal 5 titik di setiap
sasaran. Tak hanya di pasar saja, beras SPHP juga digelontor melalui
berbagai saluran penjualan, seperti pengecer, distributor atau mitra Bulog.

"Kegiatan SPHP beras medium BULOG ini akan terus dilakukan sepanjang ada kebutuhan dan permintaan dari masyarakat. Saat ini, stok beras di BULOG Jateng ada sekitar 15.000 ton dan cukup hingga pertengahan Februari 2023," ungkapnya.

Salah satu pedagang di Pasar Peterongan, Ninik (59) mengaku, tren kenaikan harga beras sudah dimulai di akhir tahun. Kondisi tersebut diprediksi terjadi lantaran musim penghujan dan belum memasuki masa panen.

"Kenaikan harga mulai terasa sejak sebulan terakhir ini. Kenaikannya antara Rp1.000 - Rp2.000/kg. Dengan masuknya beras BULOG ini harapannya
beras-beras yang lain bisa mulai turun harganya. Apalagi beras BULOG yang medium ini kualitasnya sangat bagus, rasanya juga enak, tidak kalah dengan yang lainnya," ujar Ninik.

Berdampak

Sementara itu, dalam kegiatan monitoring Stabilisasi Pasokan dan Harga
Pangan (SPHP), di Pasar Peterongan Semarang, BULOG Jateng juga
berkolaborasi bersama Tim Satgas Pangan Jateng, Dinas Perdagangan Kota
Semarang dan Jawa Tengah, serta Badan Ketahanan Pangan Kota Semarang dan Jawa Tengah. Di Pasar Peterongan Semarang, BULOG menggelontor 500 ton beras medium pada sejumlah titik pedagang.

Staf Distribusi Cadangan Pangan Badan Ketahanan Pangan Pemprov Jateng, Evy Dwi Korawati menambahkan, dari hasil monitoring yang dilakukan ke sejumlah pasar, keberadaan beras SPHP dari Bulog cukup berdampak  dalam upaya stabilisasi harga.

Di Pasar Peterongan Semarang, pedagang menjual beras dari SPHP sesuai HET yang sudah ditetapkan.

"Harga beras SPHP cukup membantu menstabilkan harga sesuai dengan HET
Bulog. Harapan kami melalui SPHP ini menjaga ketersediaan beras tetap aman dan harga terjangkau," tandasnya. (N-2)

Baca Juga

Medcom

Gempa Garut Rusak 586 Rumah

👤Kristiadi 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 22:10 WIB
586 rumah di Kecamatan Pasirwangi dan Kecamatan Samarang, Kabupaten Garut mengalami kerusakan akibat gempa berkekuatan magnitudo 4,3, Rabu...
MI/Ramdani

KKP Hentikan Dua Proyek Reklamasi di Kepri

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 21:50 WIB
Dua proyek reklamasi tersebut tidak dilengkapi Izin Reklamasi dan...
Medcom

Pemkab OKU Timur Minta Masyarakat Waspada Banjir

👤Dwi Apriani 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 21:45 WIB
PEMERINTAH Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) Timur, Sumsel mengimbau masyarakat untuk waspada terhadap banjir yang berpotensi terjadi saat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya