Kamis 10 November 2022, 22:20 WIB

Proyek Perbaikan Jalan Senilai Rp2,7 Triliun Lamban, Waskita Minta Maaf ke Warga Sumatra Utara

Yoseph Pencawan | Nusantara
Proyek Perbaikan Jalan Senilai Rp2,7 Triliun Lamban, Waskita Minta Maaf ke Warga Sumatra Utara

ANTARA FOTO/Fransisco Carolio
Seorang anak mandi di tengah kubangan di jalan yang rusak di wilayah Deliserdang, Sumatra Utara.

 

PT Waskita Karya meminta maaf ke warga Sumatra Utara atas lambannya
pengerjaan proyek perbaikan jalan senilai total Rp2,7 triliun, karena masalah teknis.

Kepala Dinas Bina Marga dan Bina Konstruksi Sumut Bambang Pardede
mengatakan, Waskita Karya memastikan proyek perbaikan jalan di Sumut
senilai Rp 2,7 triliun akan selesai sesuai target.

Sebagai kontraktor proyek tersebut PT Waskita Karya optimistis target
progres 33% pada akhir tahun ini dapat dicapai, meski saat ini masih
berjalan 5%.

"Mereka mengatakan peralatan akan disebar dalam minggu ini dan siap menyelesaikan perbaikan jalan," ujarnya, Kamis (10/11).

Waskita, lanjut dia, meminta maaf kepada masyarakat Sumut yang sudah
menunggu berjalannya proyek tersebut. Mereka berkomitmen tidak akan pernah meninggalkan proyek dalam keadaan belum selesai.

BUMN sektor konstruksi tersebut beralasan lambannya pengerjaan proyek
karena sempat menghadapi masalah teknis. Masalah teknis tersebut ada pada pekerjaan rancang bangun. Perusahaan terlebih dahulu harus melakukan survei untuk membuat desain di lokasi yang tersebar.

Proyek baru bisa dikerjakan setelah desain selesai. "Inilah yang
menjadi hambatan mereka, yang membuat hingga kini desain proyek yang akan dikerjakan belum selesai 100%," lanjut Bambang.

Menurut dia, Waskita juga membantah tidak memiliki dana mengerjakan
proyek tersebut. Jika proyek tidak sesuai dengan rencana, maka bukan hanya Pemprov Sumut saja yang bermasalah.

Namun Waskita juga akan mengalami pemutusan kontrak. Yang berakibat dapat ditariknya penyertaan modal negara (PMN).

Bambang memaparkan, jumlah total jalan rusak berat di Sumut sepanjang 710 kilometer. Sementara dana yang dimiliki hanya bisa untuk perbaikan jalan sepanjang 450 km.

Karena itu ditentukan skala prioritas, yakni dengan mendahulukan perbaikan terhadap jalan yang berdampak pada perekonomian Sumut.

Dari total Rp2,7 triliun biaya pengerjaan proyek ini, sebanyak Rp500 miliar di antaranya dianggarkan pada 2022 dan sebagian besar lain pada 2023.

Pada tahap awal, pekerjaan perbaikan dilakukan terhadap 10 ruas jalan yang tersebar di beberapa daerah, yakni Medan, Delisedang, Karo,
Pematangsiantar, Simalungun, Asahan, Dairi, Pakpak Bharat, Padanglawas
(Palas), Padanglawas Utara (Paluta) dan Mandailing Natal (Madina).

Adapun kesepuluh ruas jalan provinsi tersebut antara lain Simpang
Pertempuran-Batas Medan (Marelan), Jalur Alternatif Medan-Berastagi
(Kecamatan Kutalimbaru), Batas Pematangsiantar-P. Raya (Kecamatan Panei) serta Tanah Jawa-Batas Asahan.

Kemudian Batas Pematangsiantar-Tanah Jawa, Jalan PLTA Sidikalang, Jalan
Huta Jungak (Pakpak Bharat), Gunung Tua-Binanga (Paluta), Ujung Batu-Batas Riau (Palas) serta Muara Soma-Simpang Gambir (Madina). (N-2)

 

Baca Juga

Dok. JAwa Eye Indonesia

Jawa Eye Indonesia Salurkan Bantuan Untuk Korban Gempa Bumi Cianjur

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Kamis 01 Desember 2022, 02:01 WIB
PR Manager Jawa Eye Indonesia Setiadi menyatakan bantuan yang diberikan merupakan bentuk kepedulian Jawa Eye Indonesia atas musibah Gempa...
MI/HO

Paramitha DPR Kawal Pemasangan Listrik Baru di Brebes

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 22:49 WIB
Pemerintah merencanakan bantuan pasang baru listrik 2022 kepada 1.086 rumah warga miskin di Brebes, Jawa...
Dok. Peradi

Peradi Salurkan Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 21:54 WIB
Hal ini merupakan satu misi peduli kemanusiaan dari para pengurus dan advokat anggota Peradi yang tersebar di berbagai wilayah di Tanah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya