Rabu 11 Mei 2022, 14:55 WIB

RPH Surabaya Tolak Hewan Ternak dari 4 Daerah

Faishol Taselan | Nusantara
RPH Surabaya Tolak Hewan Ternak dari 4 Daerah

MI/Heri S
Petugas mengecek kondisi kesehatan hewan ternak

 

PERUSAHAAN Daerah (PD) Rumah Potong Hewan (RPH) Kota Surabaya menolak kedatangan hewan ternak dari empat daerah yang diduga terindikasi suspect Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). Empat daerah yang dilarang memasukkan hewan ternak ke Surabaya yakni Kabupaten Sidoarjo, Lamongan, Gresik dan Mojokerto.

"Prinsipnya RPH Surabaya melakukan tindakan pencegahan terhadap masuknya wabah PMK di lingkungan RPH," kata Direktur Utama (Dirut) PD RPH Kota Surabaya Fajar Arifianto Isnugroho di Surabaya, Rabu (11/5).

Pihaknya menjaga jangan sampai wabah PMK yang dari Sidoarjo, Lamongan, Gresik dan Mojokerto itu masuk ke RPH Surabaya. Fajar menjelaskan, pencegahan pertama yang dilakukan yakni dengan menerapkan skrining ketat pada semua hewan ternak yang masuk RPH. Utamanya dari empat kabupaten di Jawa Timur yang suspect ditemukan virus PMK.

"Kami dengan tegas sementara menolak hewan dari 4 wilayah yang terjangkit dengan PMK tersebut," imbuhnya.

Baca juga:  Mentan SYL Jelaskan Soal Kondisi PMK Hewan Ternak

Langkah kedua, imbuh Fajar, dengan melakukan penyemprotan secara rutin biosafety pada semua kandang ternak yang masuk dari kendaraan. Sebab, menurutnya, penularan virus PMK dapat masuk lewat kendaraan maupun hal yang terkait dengan hewan tersebut.

"Makanya di setiap pintu masuk dan kandang RPH semua dilakukan penyemprotan. Hari ini kita semprot beberapa, karena ketika masuk belum sempat kita disinfektan," ujarnya.

Melalui upaya-upaya tersebut, Fajar memastikan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Kota Surabaya berusaha keras untuk mencegah penularan PMK sekaligus melindungi para mitra Jagal.

"Kami ingin memastikan RPH Surabaya itu aman dan tidak adanya wabah masuk, dengan upaya preventif dan pencegahan," tuturnya.

Sebagaimana diketahui, PMK telah ditemukan pada hewan ternak di empat kabupaten Jawa Timur. Ini berdasarkan laporan hasil lab Pusat Veteriner Farma (PUSVETMA) pada tanggal 5 Mei 2022. Pascaditemukannya virus PMK, pihaknya langsung berkoordinasi dan melakukan pengetatan masuknya hewan ternak ke lingkungan RPH Surabaya. Bahkan, setiap sapi yang masuk RPH pun dilakukan pemeriksaan.

"Untuk malam ini kita akan fokuskan sapi yang masuk mulai pukul 23.00 WIB akan diperiksa oleh dokter soal dokumen SKKH (Surat Keterangan Kesehatan Hewan) dan akan melakukan skrining sebelum sapi diistirahatkan kemudian dipotong," ungkapnya.

Meski virus PMK ditemukan di empat kabupaten Jatim, namun hal tersebut tidak mempengaruhi jumlah pasokan daging di RPH Surabaya. Dengan rata-rata yakni, sekitar 150 ekor per harinya.(OL-5)

Baca Juga

MI/Heri Susetyo.

Petugas Gagalkan Penyelundupan Ribuan Baby Lobster Senilai Rp3 M Via Bandara Juanda

👤Heri Susetyo 🕔Selasa 17 Mei 2022, 16:55 WIB
PETUGAS gabungan berhasil menggagalkan upaya penyelundupan 30.911 ekor baby lobster melalui Bandara Juanda Kabupaten Sidoarjo, Jawa...
DOK Humas Hotel Tentrem DIY.

Cokelat Rasa Jamu, Kudapan Unik di Sidang Kedua DEWG G20 2022

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 17 Mei 2022, 16:46 WIB
Dari sisi cita rasa, makanan khas Yogyakarta tersebut dihidangkan dengan olahan yang inovatif. Seperti cokelat paralin, yang ditambahkan...
DOK MI

Kasus PMK Meluas di Jawa Tengah

👤Akhmad Safuan 🕔Selasa 17 Mei 2022, 16:42 WIB
KASUS penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak di Jawa Tengah meluas dan bertambah. Tim Satgas Pangan Polda Jateng temukan ratusan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya