Selasa 26 April 2022, 11:08 WIB

Evakuasi Harimau Sumatra Terjerat di Dusun Pardomuan Berjalan Kondusif

Atalya Puspa | Nusantara
Evakuasi Harimau Sumatra Terjerat di Dusun Pardomuan Berjalan Kondusif

MI/HO
Proses evakuasi harimau Sumatra yang terjerat di Dusun Pardomuan, Desa Batu Godang, Tapanuli Selatan.

 

PENANGAN konflik warga di Dusun Pardomuan, Desa Batu Godang, Kecamatan Angkola Sangkunur, Tapanuli Selatan, dengan seekor harimau Sumatra (Panthera tigris sumatrae) dipastikan berjalan kondusif meski sempat mengalami kendala.

"Balai Besar KSDA Sumatra Utara, melalui Seksi Konservasi Wilayah V Sipirok pada Bidang KSDA Wilayah III Padangsidimpuan, yang menangani evakuasi bersama dengan TNI, Kepolisian, aparat pemerintah setempat, serta masyarakat menjamin proses terus berjalan secara kondusif, meski sempat terjadi penyerangan harimau Sumatra tersebut kepada dokter hewan yang berusaha membiusnya," ujar Kepala Balai Besar KSDA Sumatra Utara Irzal Azhar dalam keterangan resmi, Selasa (26/4).

Informasi terdapatnya harimau Sumatra terjerat berawal pada Jumat (22/4) pukul 18.30 WIB. Komandan Rayon Militer (Danramil) Batang Toru melaporkan adanya harimau Sumatra (Panthera tigris sumatrae) yang terjerat di Dusun Pardomuan kepada Balai Besar KSDA Sumatra Utara melalui Seksi Konservasi Wilayah V Sipirok pada Bidang KSDA Wilayah III Padangsidimpuan.

Laporan tersebut ditindaklanjuti Tim Balai Besar KSDA Sumatra Utara bersama dengan lembaga mitra kerja sama Yayasan Orangutan Sumatra Lestari – Orangutan Information Center (YOSL-OIC) segera menuju lokasi dan tiba pada pukul 01.30 WIB dengan membawa kandang transit dan serta peralatan  senjata. Setibanya di lokasi, tim melakukan koordinasi dengan Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Batang Toru, Danramil Batang Toru, Camat Angkola Sangkunur, pemilik jerat beserta masyarakat Desa Batu Godang.

Baca juga: Balai KSDA Jambi Selamatkam Harimau Sumatra di Kabupaten Merangin

Menurut keterangan masyarakat, harimau diketahui terjerat pertama kali pada Jumat (22/4), sekitar pukul 11.00 WIB. Kemudian saat dicek ulang pada pukul 16.00 WIB, posisi harimau yang terjerat telah berpindah tempat sejauh 200 meter dengan keadaan jerat sling terlilit di kaki yang disangkutkan pada batang pohon. 

Mengingat kondisi cuaca dan mempertimbangkan keselamatan Tim, akhirnya disepakati dengan muspika dan masyarakat, Tim akan melakukan pengecekan ke lokasi besok pagi.

Pada Sabtu (23/4), pukul 07.00 WIB, Tim menuju lokasi dengan berjalan kaki sejauh 2 km dan tiba pada pukul 09.00 WIB. Di lokasi, Tim menemukan seekor Harimau Sumatra yang terjerat dengan kondisi kaki terlilit tali sling dan dalam keadaan lemas. 

Rencana evakuasi akan dilakukan dengan cara di tembak bius. Pada pukul 23.30 WIB, Dokter Hewan (drh). Anhar tiba di lokasi, kemudian dilakukan diskusi dengan melibatkan Kepala Bidang KSDA Wilayah III Padangsidimpuan, Camat Angkola Sangkunur, Kapolsek Batangtoru, Koramil Siais, YOSL-OIC, Yayasan Scorpion, aparat desa serta masyarakat desa dan disepakati evakuasi akan dilakukan besok pagi.

Pada Minggu (24/4) pukul 04.45 WIB, Tim dan dokter hewan melakukan persiapan, serta pengecekan senjata bius. Pukul 06.40 WIB, Tim tiba di lokasi harimau terjerat, kemudian pada pukul 07.05 WIB, Anhar melakukan pembiusan dengan cara menembak. 

Tembakan bius mengenai badan/tubuh harimau, namun tanpa diduga harimau tiba-tiba langsung menyerang Anhar yang mengakibatkan luka di bagian lengan sebelah kiri yang menyebabkan  Anhar segera dievakuasi ke rumah sakit Padangsidimpuan untuk mendapatkan perawatan. Sementara itu usai menyerang harimau kemudian lari menjauh.

Melihat kondisi tersebut, Kepala Bidang KSDA Wilayah III Padangsidimpuan bersama-sama dengan Camat Angkola Sangkunur, Kapolsek Batangtoru, mewakili Danramil Siais, kepala desa, YOSL-OIC, dan Yayasan SCORPION menyampaikan sosialisasi dan pendampingan kepada masyarakat agar tetap tenang dan tidak panik, serta memberikan imbauan agar 3 hari kedepan warga tidak melakukan aktifitas apapun di kebun, tetap waspada dan dalam melakukan aktifitas di luar rumah tidak sendiri melainkan secara berkelompok dan minimal 5 orang, serta segera melaporkan/memberikan informasi kepada petugas terkait bila melihat adanya tanda-tanda keberadaan harimau tersebut.

"Untuk penanganan berikutnya, Balai Besar KSDA Sumatera Utara akan melakukan pemasangan perangkap di sekitar lokasi kejadian, dan melakukan patroli rutin, serta pendampingan terhadap masyarakat sampai situasi kembali kondusif," pungkas dia. (OL-1)

Baca Juga

ANTARA/NOVRIAN ARBI

Presiden Sebut Pembangunan 56 Ribu Hunian Korban Gempa Cianjur Dimulai Hari Ini

👤Andhika Prasetyo 🕔Senin 05 Desember 2022, 11:50 WIB
Bantuan tunai untuk perbaikan rumah akan mulai diserahkan Kamis (8/12) dengan nilai hingga Rp50...
Dok. BWS

BWS Salurkan Bantuan Paket Sembako Kepada Pensiunan Korban Gempa Cianjur

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 05 Desember 2022, 11:47 WIB
BWS menyalurkan bantuan berupa 1,300 paket sembako untuk para pensiunan yang berlokasi di cianjur dan...
MI/VOUCKE LONTAAN

Reserse Narkoba Polresta Manado Gagalkan Peredaran 30 Paket Sabu

👤Voucke Lontaan 🕔Senin 05 Desember 2022, 11:30 WIB
Terduga pengedarnya ialah seorang pria berinisial YK, 30, yang merupakan pegawai honorer di salah satu instansi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya