Sabtu 22 Januari 2022, 15:50 WIB

Akumulasi Limbah Makanan di TPS di Denpasar Berkisar 115 -184,67 kg/TPS/hari

Ruta Suryana | Nusantara
Akumulasi Limbah Makanan di TPS di Denpasar Berkisar 115 -184,67 kg/TPS/hari

MI/Ruta Suryana

 

AKUMULASI limbah makanan di Tempat Pengolahan Sampah (TPS) di Denpasar berkisar antara 115 kg hingga 184,67 kg/TPS/hari. Jumlah akumulasi tertinggi terjadi di Kecamatan Denpasar Barat sebanyak 184,67 kg/TPS/hari. Sedangkan akumulasi terendah terjadi di Kecamatan Denpasar Timur sebanyak 115 kg/TPS/hari.

Data tersebut merupakan hasil penelitian yang dilakukan oleh Pusat Pendidikan Lingkungan Hidup (PPLH) Bali selama periode Januari-Mei 2021. Hal tersebut terungkap dalam webinar dengan topik 'Berkah Food Waste dan Upaya Mendukung Ekowisata' yang diselenggarakan oleh Fakultas Pertanian, Universitas Warmadewa, Sabtu (22/1).

"Jumlah akumulasi limbah makanan dipengaruhi oleh berbagai faktor, mulai dari kepadatan penduduk, pola konsumsi, umur, pengetahuan hingga frekuensi makan dalam sehari. Jumlah anggota keluarga juga berpengaruh signifikan," kata akademisi Fakultas Pertanian, Universitas Warmadewa, I Nengah Muliarta yang juga terlibat dalam analisis hasil penelitian food waste tersebut.

Muliarta mengungkapkan era digital saat ini menyebabkan pola pembelian makanan memberi kontribusi terhadap jumlah limbah makanan yang dihasilkan. Semakin besar rata-rata pengeluaran untuk membeli bahan makanan pada satu waktu, semakin besar kemungkinan menghasilkan lebih banyak limbah makanan

''Limbah makanan tidak hanya berdampak buruk pada lingkungan, tetapi juga memainkan peran utama dalam menciptakan kerugian ekonomi dan masalah sosial yang tidak perlu. Dampak ekonomi yang besar dari membuang makanan memengaruhi semua individu dan organisasi yang terlibat dalam rantai penyediaan makanan,'' ujarnya.

Apalagi fenomena di negara maju, makanan dipandang sebagai komoditas sekali pakai. Dampaknya sekitar sepertiga atau setengah dari semua makanan yang diproduksi untuk konsumsi manusia secara global diperkirakan akan terbuang percuma.

"Contoh kasus dalam sebuah penelitian tahun 2011 di di Inggris, kontribusi terbesar untuk limbah makanan berasal dari rumah sebesar 8,3 juta ton per tahun, merugikan konsumen sebesar £12 miliar dan menyumbang 3% dari emisi gas rumah kaca Inggris," jelasnya.

Menurut Muliarta, praktek buruk pembuangan limbah makanan berdampak pada lingkungan berupa emisi gas rumah kaca, lindi, dan bau. Tumpukan limbah makanan akan menghasilkan gas metana yang memiliki potensi pemanasan global 25 kali lebih besar daripada karbon dioksida dalam 100 tahun.

"Umumnya alasan rumah tangga tidak melakukan pemilahan sampah adalah terlalu malas, memiliki kesenjangan pengetahuan dan kurangnya fasilitas. Ini masalah klasik," kata Muliarta.

Muliarta menyebutkan frekuensi makan berpengaruh cukup signifikan terhadap produksi limbah makanan. Dalam survei di kawasan Saridewi, Denpasar Utara yang telah menerapkan konsep zero waste sejak tahun 2020 terungkap bahwa 76,40% warga Saridewi memiliki frekuensi makan 3-4 kali dalam sehari. Upaya mengurangi limbah makanan, sambil mempertahankan tingkat produksi dapat membantu memenuhi kebutuhan pangan global. Artinya langkah mengurangi limbah makanan di satu wilayah dapat menyebabkan ketersediaan makanan yang lebih banyak  di tempat lain.

Ia menambahkan khusus untuk kawasan Saridewi, berdasarkan hasil penimbangan limbah makanan terungkap produksi limbah makanan yang dihasilkan oleh satu orang dalam satu hari mencapai 0,14 kg. Jumlah limbah makanan ini merupakan hasil dari proses penerapan zero waste selama satu tahun terakhir. Jika tanpa menerapkan konsep zero waste, potensi limbah makanan di kawasan Saridewi diduga lebih tinggi. (RS/OL-10)
 

Baca Juga

Dok. Pribadi

Ribuan Ulama dan Santri di Surabaya Gelar Istighosah Doakan Ganjar Jadi Presiden 2024

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 03 Juli 2022, 13:02 WIB
Menurut Gus Muhdzon, kepemimpinan Ganjar bisa menciptakan kedamaian dan keberkahan bagi segenap masyarakat...
Dok. Pribadi

Sandiaga Bantu Pemuda di Kulon Progo yang Manfaatkan Limbah Jagung

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 03 Juli 2022, 01:23 WIB
Sandiaga pun berdialog dengan Ade. Sebab, pemuda tersebut bisa memanfaatkan limbah jagung menjadi produk yang...
DOK.MI

3 Tersangka Kasus Korupsi Pembangunan Pagar Puskesmas di NTT Ditahan

👤Palce Amalo 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 23:25 WIB
Anggaran proyek itu bersumber dari Dinas Kesehatan Rote Ndao sebesar Rp1,120...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya