Kamis 02 Juli 2020, 19:23 WIB

Banyuasin Komitmen Jaga Ketahanan Pangan

Dwi Apriani | Nusantara
 Banyuasin Komitmen Jaga Ketahanan Pangan

Antara
Ilustrasi

 

PEMERINTAH Kabupaten Banyuasin terus berupaya menjaga ketahanan pangan dengan menjadi sentra produksi beras nomor satu di Provinsi Sumatra Selatan.

Bupati Banyuasin, Askolani, mengatakan wilayah yang dipimpinnya berhasil memproduksi sebanyak 519 ribu ton beras. Karena itu, Banyuasin menjadi lumbung pangan nomor satu di Sumsel dan masuk empat besar dari 10 besar nasional sebagai kabupaten penyumbang pangan di Indonesia.

‘’Sekarang kita dapat produksi beras hingga 519 ribu ton dan akan kita tingkatkan lagi ke depan. Kami pun memang masuk 4 besar dari 10 besar Nasional,’’ ujar Askolani, Kamis (2/7).

Askolani menyebutkan, masih ada sejumlah kendala yang dihadapinya. Namun, nyatanya ini masih belum maksimal. Dari 68 ribu lahan program serasi, baru 80 persen yang maksimal. Kendalanya ada pada pengairan yang belum bagus, pengadaan alsintan, pupuk, dan petugas penyuluh lapangan yang belum memadai.

Ia menjelaskan, dalam pengelolaan lahan pertanian para petani sudah memakai hand traktor roda empat. Sebab itu bisa membajak sawah sampai 4 sampai 5 hektare, karena dengan cara biasa dalam waktu sepekan hanya bisa satu hektare lahan.

‘’Seperti Desa Sungai Pinang, Kecamatan Pantau Bayur ini masih tergantung dengan alam, tentunya dengan teknologi baru ini kita akan perbaiki irigasi dan tanggul, bahkan yang tidak ada akan dibuatkan,’’ tambah dia.

Dikatakan Askolani, dalam hal ini juga ada empat strategi penting. Menurutnya, pertama peningkatan mutu bibit unggul yang diberikan ke para petani di wilayahnya, kemudian pupuk, hingga peralatan yang lebih modern.

Baca juga : Wagub Bali Dorong Pengembangan Desa Jadi Desa Wisata

‘’Selama ini petani pakai tradisional. Berkat bantuan pemda dan pusat, jadinya kita sudah modern. Dimana air laut kita bisa alirkan ke persawahan di Banyuasin, dengan cara sistem pompanisasi,’’ jelasnya.

Pihaknya juga merasa bersyukur meski di tengah pandemi virus korona. Mengingat, Kabupaten Banyuasin masih tetap semangat dan juga tidak mempengaruhi produksi padi.

‘’Terlebih, Mei lalu kita bisa menanam di lahan seluas 288 ribu hektare.Tentunya juga ini tak kalah penting berkat adanya peranan Gubernur Sumsel dan Menteri Pertanian yang datang ke daerah kita, makanya para petani semangat. Ini sangat penting dalam produksi padi,’’ ucap dia.

Sementara itu, Gubernur Sumsel, Herman Deru mengapresiasi atas keberhasilan Kabupaten Banyuasin yang masuk empat besar dari 10 besar Nasional sebagai kabupaten penyumbang pangan di Indonesia.

‘’Kita yakin Kabupaten Banyuasin dapat meningkatkan kembali produksi pangan di Sumsel. Sebagai daerah andalan Sumsel dan daerah penghasil pangan padi, prestasi Banyuasin ini tetap harus dijaga,’’ pungkasnya. (OL-2)

Baca Juga

Dok.NasDem Susle

NasDem Pastikan Sebulan Lagi Akses Jalan ke Wilayah Terisolir Bisa Tembus

👤Lina Herlina 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 14:32 WIB
. Untuk tiba di Kecamatan Rampi dari ibu kota kabupaten, butuh waktu dua hari dengan menggunakan motor, padahal jaraknya hanya 84...
ANTARA FOTO/Saldi Hermanto/wpa

Gubernur Papua: HUT ke-77 Kemerdekaan RI Momentum untuk Bangkit

👤Mediaindonesia 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 14:03 WIB
Lukas mengajak agar seluruh elemen masyarakat Papua memanfaatkan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-77 Kemerdekaan Republik Indonesia yang diraih...
Dok.SIG

SIG Resmikan Bantuan Pembangunan TPQ dan Renovasi Masjid Manba’ul Ulum di Kabupaten Gresik

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 13:19 WIB
Peresmian ditandai dengan penandatanganan prasasti yang dilakukan oleh Direktur Utama SIG, Donny Arsal dalam rangkaian kegiatan Istighotsah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya