Senin 22 April 2019, 09:20 WIB

Mendagri Pelajari Surat Pengunduran Diri Bupati Mandailing Natal

Antara | Nusantara
Mendagri Pelajari Surat Pengunduran Diri Bupati Mandailing Natal

MI/Januari Hutabarat
Surat pengunduran diri Bupati Mandailing Natal yang vital di medsos.

 

MENTERI Dalam Negeri Tjahjo Kumolo menyatakan bakal mempelajari surat pengunduran diri Bupati Mandailing Natal Dahlan Hasan Nasution.    

Tjahjo mengatakan Kementerian Dalam Negeri juga akan terus menjalin komunikasi dengan Pemerintah Provinsi Sumatra Utara dengan melakukan pemanggilan karena alasan pengunduran diri yang kurang tepat.    

"Kita pelajari dan panggil yang bersangkutan bersama Pemerintah Provinsi Sumatra Utara. Kami akan komunikasikan dengan Pemprov Sumut untuk fasilitasi," kata Tjahjo dalam siaran pers, Minggu (21/4).    

Tjahjo menilai alasan Dahlan untuk mundur tidak lazim. Menurut Tjahjo, alasan tersebut, bisa mencederai amanat masyarakat Mandailing Natal yang telah memilih Dahlan sebagai kepala daerah secara langsung.    

Baca juga: Bupati Madina Undur Diri seusai Pemilu

Pasalnya, masa jabatan Dahlan akan habis sebagai Bupati Mandailing Natal pada Juni 2021.    

"Alasan mundur ini tidak lazim, sehingga akan mencederai amanat masyarakat yang telah memilih yang bersangkutan secara langsung karena masa jabatan akan berakhir pada Juni 2021," ungkap Tjahjo.    

Selain alasan yang tidak lazim, Tjahjo menilai alamat surat yang ditujukan tidak tepat karena seharusnya ditujukan pada DPRD Mandailing Natal.    

"Secara prosedural, alamat surat ini tidak tepat. Harusnya ditujukan kepada DPRD Mandailing Natal untuk selanjutnya diteruskan kepada Mendagri melalui Gubernur Sumatra Utara," terang Tjahjo.    

Dalam surat permohonan pengunduran dirinya, Dahlan menujukan langsung kepada Presiden Joko Widodo dan Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo. Padahal, proses administrasi pengunduran diri kepala daerah diatur Undang-Undang Pemerintah Daerah.    

Mekanismenya ialah surat pengunduran diri bupati diserahkan ke DPRD. Selanjutnya, pimpinan DPRD mengadakan rapat paripurna untuk mengumumkan pengunduran diri tersebut.    

Hal tersebut diatur dalam Pasal 79 UU Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah. (OL-2)

Baca Juga

Antara

Distribusi Air Bersih Pengungsi Cianjur Dijamin Terpenuhi

👤Atalya Puspa 🕔Jumat 02 Desember 2022, 23:48 WIB
Selain permakanan, kebutuhan dasar air bersih juga menjadi hal yang paling...
MI/NAVIANDRI

Rufous Events Hadirkan Bazar Bernuansa Natal di Pullman Bandung

👤Naviandri 🕔Jumat 02 Desember 2022, 22:20 WIB
Rufous menghadirkan 40 tenan, mulai dari kuliner hingga...
MI/NAVIANDRI

Try Out CASN Juara Semakin Diminati Peserta Seleksi Calon ASN

👤Naviandri 🕔Jumat 02 Desember 2022, 22:05 WIB
Pemprov Jabar akan membuka lowongan formasi untuk tenaga teknis lainnya dengan 5...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya