Rabu 23 Januari 2019, 16:10 WIB

Jumlah Kasus DBD di Purwakarta Meningkat

Reza Sunarya | Nusantara
Jumlah Kasus DBD di Purwakarta Meningkat

ANTARA

 

KASUS Demam Berdarah Dengue (DBD) di Kabupaten Purwakarta Jawa Barat mengalami peningkatan jumlah penderita. Hingga pekan ketiga bulan Januari 2019 terdapat 76 orang tersuspek DBD dan jumlah ini meningkat jika dibandingkan bulan yang sama tahur 2018.

"Masih diduga dan belum positif 76 orang ini apakah memang terkena DBD atau bukan, yang pasti pancaroba seperti ini ya harus mulai waspada juga," Kata Kepala Bidang Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Purwakarta Jawa Barat,  Muh Zubaedi, Rabu (23/1).

Berdasarkan data 2018 lalu, setidaknya ada 263 orang di Purwakarta yang memiliki gejala demam berdarah. Bulan Januari 2018, Zubaedi menyebut hanya ada 30 orang yang dilaporkan DBD. Ada peningkatan yang pada bulan Januari 2019 ini sudah tercatat 76 dugaan terjangkit DBD. 

"Mungkin karena cuaca saat ini lebih ekstrem dibandingkan tahun lalu. Tapi tidak ada laporan DBD yang mengakibatkan kematian," ungkapnya. 

Pada awal tahun ini, yang paling banyak warganya terdeteksi gejala DBD ialah di Kecamatan Bungursari dan Pasawahan, yang didominasi oleh orang dewasa. Sementara pada 2018, wilayah Kelurahan Munjul jaya Kecamatan Purwakarta yang paling banyak terdeteksi gejala DBD. 

 

Baca juga: Penderita DBD Meningkat 47%

 

Wilayah yang berpotensi menjadi penyebaran DBD itu di area perkotaan, padat penduduk dan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) kurang.

Dinkes Purwakarta telah mengirimi surat ke semua rumah sakit maupun Puskesmas di wilayah Purwakarta. Untuk sosialisasi melakukan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) terutama di lingkungan masyarakat.

"Pengurangan kasus DBD yang paling efektif itu ialah masyarakatnya sendiri yang harus proaktif melakukan pencegahan, peka terhadap kondisi lingkungannya," tegas Zubaedi.

Sementara, terdapat 40 petugas yang mewakili seluruh Puskesmas di Purwakarta akan melakukan sosialisasi kepada masyarakat. Tugasnya memantau warga secara berkala, khususnya daerah yang memiliki potensi berkembang biak nyamuk Aedes Aegypti. (OL-3)

Baca Juga

DOK Pribadi.

Tumbuhkan Gotong Royong, Tani Center IPB Gandeng PC NU Klaten

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 25 September 2022, 22:17 WIB
Tani Center IPB University, dengan berbekal kebanggaan terhadap kebinekaan bangsa serta pengetahuan tentang pertanian ekologis, berkomitmen...
MGN/ Triawati Prihatsari

Kapolda Jateng: Ledakan di Asrama Polisi Akibat Kelalaian Anggota

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Minggu 25 September 2022, 22:15 WIB
"Artinya saya pastikan bahwa ledakan di wilayah kita di daerah Sukoharjo, tidak ada unsur teror," ujar Kapolda...
Antara

Warga Evakuasi Polisi Korban Ledakan ke RS Moewardi Surakarta

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Minggu 25 September 2022, 21:45 WIB
Adapun ledakan kencang itu memakan satu korban, yakni Bripka Dirgantara...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya