Kamis 29 Juli 2021, 23:30 WIB

Agar Bertahan, Pusat Perbelanjaan Perlu Paradigma Baru

Mediaindonesia.com | Megapolitan
Agar Bertahan, Pusat Perbelanjaan Perlu Paradigma Baru

Antara
Ilustrasi

 

Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) menilai perlu ada paradigma baru dalam mengelola pusat perbelanjaan agar bisa terus bertahan dan beradaptasi di tengah kenormalan baru pandemi COVID-19.

"Kita tahu semua dengan pandemi ini adalah kita harus adaptasi dengan new normal. Untuk bisa ke new normal tentunya kita harus punya paradigma baru, khususnya bagi pengelola belanja terhadap visitor dan tenant," ujar Ketua Umum APPBI Alphonsus Widjaja dalam webinar, Kamis (29/7).

Menurut dia, saat ini pengunjung sebenarnya sudah tidak memerlukan lagi pusat belanja karena sudah banyak alternatif tempat untuk memenuhi kebutuhan tersebut, termasuk melalui belanja daring.

Namun, kata dia, mereka masih memerlukan tempat untuk memenuhi kebutuhan sebagai makhluk sosial, yakni berinteraksi secara langsung.

Oleh karena itu, Alphonsus mengatakan pengelola harus bisa mencari konsep agar pusat belanja tidak hanya menjadi tempat belanja, tetapi juga menjadi tempat pengunjung berinteraksi antar sesama.

"Jadi pengelola harus cerdik, harus inovatif, harus kreatif memberikan sesuatu untuk customer melampiaskan kebutuhannya sebagai makhluk sosial," kata dia.

Sementara di sisi penyewa, Alphonsus menilai perlu ada satu konsep berjualan yang baru agar dagangan mereka tetap laku terjual. Dia mengatakan pusat perbelanjaan saat ini tidak boleh lagi hanya menjual tempat bisnis, tetapi harus menjadi bisnis itu sendiri.

"Jadi pusat perbelanjaan harus bisa memberikan satu konsep bukan hanya sekadar tempat berjualan, bukan lagi menjual place of business, tetapi place-nya harus dicoret, jadi harus menjadi business," kata Alphonsus.

"Pusat perbelanjaan harus bisa memberikan, menyewakan satu tempat bukan hanya sekadar menyewakan tempat, tetapi lebih kepada bisnisnya, karena tenant-tenant ini mereka perlu sekali konsep baru, bukan hanya sekadar berjualan saja," sambung dia.

Alphonsus menyebut bahwa tugas pengelola pusat perbelanjaan saat ini adalah menyatukan dua kepentingan tersebut. Hal itulah yang dia sebut sebagai paradigma baru.

"Pengelola harus bisa mengombinasikan ini semua, harus bisa mengelola antar kebutuhan customer dengan tenant. Kalau sudah seperti itu tidak ada lagi perdebatan harga sewa segala macam tidak akan terjadi," ujar dia. (Ant/OL-12)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga

Vaksinasi di Kecamatan Tanah Abang Capai 60%

👤Rahmatul Fajri 🕔Selasa 21 September 2021, 13:22 WIB
Camat Tanah Abang Dicky Suherlan mengatakan dengan capaian vaksinasi tersebut, wilayah Tanah Abang sudah dalam zona...
MI/Depi Gunawan

Warga Mulai Euforia, Pemkot Jakpus akan Intensifkan Patroli Malam Hari

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Selasa 21 September 2021, 12:33 WIB
Pemuda semakin ramai berkumpul di sekitar Bundaran HI, Dukuh Atas, dan Bendungan Hilir, hingga di dekat...
MI/Yakub

Pemkot Jakpus tak akan Usut Vandalisme di Tugu Sepatu

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Selasa 21 September 2021, 12:24 WIB
Wakil Wali Kota Jakarta Pusat Irwandi mengatakan hal tersebut hanya sebatas keisengan anak...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Awas Banjir Mengancam Kota Jakarta

KEKHAWATIRAN selalu menyelimuti sebagian warga Provinsi DKI Jakarta jika musim hujan kembali datang.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya