Rabu 11 Desember 2019, 08:05 WIB

Perda Perpasaran Beratkan Pengusaha

Ifa/J-1 | Megapolitan
Perda Perpasaran Beratkan Pengusaha

MI/PANCA SYURKANI
Ilustrasi -- Seorang pedagang melayani pembeli di Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (25/4).

 

SEJUMLAH asosiasi pengusaha menyatakan keberatan mereka terhadap Peraturan Daerah No 2/ 2018 tentang Perpasaran. Perda yang mewajibkan pengelola pusat perbelanjaan (mal) untuk menyediakan ruang usaha sebesar 20% secara gratis untuk pelaku UMKM dinilai tidak adil.

Keberatan itu datang dari tiga organisasi, yakni Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI), Himpunan Penyewa Pusat Perbelanjaan Indonesia (Hippindo), dan Realestat Indonesia (REI).

Ketua Umum DPP APPBI Stefanus Ridwan menyebut perda serupa telah ada sejak 2002 dan tidak pernah terlaksana dengan baik. "Dari awal perda ini tidak pernah jalan. Setelah 16 tahun berlalu ternyata perda ini tidak bisa dilaksanakan," ujarnya di Mal Gandaria City, Jakarta Selatan, kemarin.

Perda itu muncul lagi pada 2018 dengan beberapa pasal yang memberatkan pengelola mal. Antara lain soal pengusaha UMKM yang masuk mal tersebut harus ber-KTP DKI. "Padahal, kita tahu semua 16 tahun yang lalu saja hal ini sudah tidak bisa dilaksanakan," imbuh Stefanus.

Ia mencontohkan, pada 1990-an suatu pusat perbelanjaan bisa break even point dalam waktu empat tahun setelah beroperasi. "Sekarang ini tanpa dihitung harga tanah pun, kalau mal itu sukses sekali, itu membutuhkan waktu 11-12 tahun. Tapi rata-rata mal bisa mencapai 15-17 tahun break event point. Pertanyaannya, gimana kalau ini ditambah 20% ini? Kalau ditambah 20% ini, kita melihat bahwa break even point-nya tak terhingga, enggak tahu kapan. Yang pasti rugi terus," tuturnya.

Ketua Umum Hippindo Budiharjo Iduansjah mengatakan ada kesalahpahaman dari Pemprov DKI dalam melihat permasalahan ini. "Saya menangkap dari perda ini ada kesalahpa-haman pemerintah daerah bahwa UKM itu sepertinya tidak ada di mal," katanya.

Ketua REI DKI Jakarta Amran Nukman mengatakan pada perda itu di satu sisi terlihat ada yang diuntungkan, tapi dari sisi pelaku pembangunan dinilai sangat dirugikan. "Misalnya gini, ini mal (Gandaria City) 90 ribu meter persegi. Artinya kalau 20%-nya sesuai perda ini diterapkan, itu berarti 18 ribu. Kalau mau dibayangkan, Matahari kalau nyewa paling 8.000-9.000. Artinya dua-tiga kali Matahari mau dikasihkan ke UMKM gratis. Kan enggak fair," ungkapnya.

Menurut para pemimpin asosiasi tersebut, selama ini pusat perbelanjaan telah menjalin kemitraan dengan UMKM. Saat ini terdapat 42.828 tenant UMKM di 45 dari total 85 pusat perbelanjaan di Jakarta. (Ifa/J-1)

Baca Juga

Antara/Galih Pradipta

168 Rumah di Sekitar FO Lenteng Agung Mulai Dicat Warna-warni

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Rabu 02 Desember 2020, 16:34 WIB
Lurah Lenteng Agung Bayu Pasca menyampaikan, hari ini pengecatan secara simbolis dilakukan di satu rumah dari ratusan rumah yang nantinya...
MI/ANDRI WIDIYANTO

TPU Pondok Ranggon Penuh, Jasad Covid-19 Ditumpuk

👤Kisar Rajaguguk 🕔Rabu 02 Desember 2020, 16:31 WIB
Penerapan sistem tumpang, terang Marton sesuai dengan Peraturan Daerah (Perda) Nomor: 3 Tahun 2007 tentang pemakaman di DKI...
ANTARA/Adi Wirman

Kapolres belum Terima Hasil Usap Rizieq Positif Covid yang Beredar

👤 Dede Susianti 🕔Rabu 02 Desember 2020, 15:37 WIB
Proses penyelidikan dengan agenda pemeriksaan masih...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya