Senin 05 Desember 2022, 18:34 WIB

Penjualan Senjata Global Meningkat selama 7 Tahun

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Penjualan Senjata Global Meningkat selama 7 Tahun

Ist
Deretan senjata yang dipajang di sebuah toko senjata di Amerika Serikat.

 

PENJUALAN senjata dan layanan militer oleh 100 perusahaan pertahanan terbesar dunia naik 1,9 persen menjadi $592 miliar pada tahun 2021 meskipun ada masalah rantai pasokan yang menghambat pengiriman komponen penting, menurut data baru dari Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI).

Peningkatan tersebut, meningkat dari 1,1 persen pada 2019-2020, menandai tahun ketujuh berturut-turut peningkatan penjualan senjata global, kata SIPRI dalam Basis Data Industri Persenjataannya yang dirilis Senin.

Baca juga: Tahapan Pemilu 4 Provinsi Baru Papua Diatur dengan PKPU

SIPRI mengatakan masalah rantai pasokan terus menghambat perdagangan pada 2021 dan kemungkinan akan menjadi lebih buruk akibat perang Ukraina.

“Kami mungkin mengharapkan pertumbuhan yang lebih besar dalam penjualan senjata pada tahun 2021 tanpa masalah rantai pasokan yang terus-menerus,” kata Lucie Béraud-Sudreau, direktur Program Pengeluaran Militer dan Produksi Senjata SIPRI, dalam sebuah pernyataan. 

“Baik perusahaan senjata yang lebih besar dan lebih kecil mengatakan bahwa penjualan mereka terpengaruh sepanjang tahun. Beberapa perusahaan, seperti Airbus dan General Dynamics, juga melaporkan kekurangan tenaga kerja,”

Invasi Rusia ke Ukraina pada Februari 2022 juga meningkatkan tantangan rantai pasokan bagi perusahaan senjata di seluruh dunia, kata laporan SIPRI.

Untuk negara-negara Barat, tercatat bahwa Rusia merupakan pemasok signifikan bahan mentah yang digunakan dalam produksi senjata.

“Ini dapat menghambat upaya yang sedang berlangsung di Amerika Serikat dan Eropa untuk memperkuat angkatan bersenjata mereka dan untuk mengisi kembali persediaan mereka setelah mengirimkan amunisi dan peralatan lain senilai miliaran dolar ke Ukraina,” katanya.

Tetapi Rusia, yang meningkatkan produksi karena perang, juga terpengaruh karena sanksi terkait perang yang mempersulit pabrikan di sana untuk mengakses semikonduktor dan menerima pembayaran untuk pengiriman mereka.

Perusahaan di Amerika Serikat (AS) mendominasi daftar dengan penjualan 40 perusahaan AS dalam daftar dengan total $299 miliar pada tahun 2021, menurut SIPRI, meskipun penjualan sedikit lebih rendah secara riil sebagai akibat dari inflasi yang tinggi.

Melanjutkan pola yang ditetapkan pada 2018, lima perusahaan di bagian atas daftar semuanya berbasis di AS: Lockheed Martin, Raytheon Technologies, Boeing, Northrop Grumman, dan General Dynamics.

Tetapi laporan tersebut mencatat lonjakan besar dalam penjualan dari produsen China, dengan delapan perusahaan senjata China dalam daftar tersebut memiliki total penjualan senjata sebesar $109 miliar, meningkat 6,3 persen dari tahun sebelumnya. Empat pabrikannya berada di Top 10.

“Ada gelombang konsolidasi dalam industri senjata China sejak pertengahan 2010-an,” kata Xiao Liang, seorang peneliti SIPRI, dalam sebuah pernyataan. 

“Pada tahun 2021 ini membuat CSSC China menjadi pembuat kapal militer terbesar di dunia, dengan penjualan senjata sebesar $11,1 miliar, setelah merger antara dua perusahaan yang ada,”

Pabrikan Korea Selatan juga melihat pertumbuhan penjualan di atas rata-rata, dengan empat perusahaan dalam daftar SIPRI melaporkan penjualan gabungan 3,6 persen di atas tahun sebelumnya sebesar $7,2 miliar, dipimpin oleh produsen mesin Hanwha Aerospace. 

Penjualannya melonjak 7,6 persen menjadi $2,6 miliar dan diharapkan tumbuh secara signifikan di tahun-tahun mendatang setelah menandatangani kesepakatan senjata besar dengan Polandia awal tahun ini.

Grup Penerbangan Dassault Prancis juga mencatat pertumbuhan yang kuat, dengan penjualan naik 59 persen menjadi $6,3 miliar pada tahun 2021, didorong oleh pengiriman 25 pesawat tempur Rafale.

Namun, di tempat lain di Eropa, perusahaan berjuang dengan gangguan rantai pasokan, dengan sebagian besar perusahaan kedirgantaraan militer melaporkan kerugian.

Ada 27 perusahaan dengan kantor pusat di Eropa dalam 100 teratas; penjualan senjata gabungan mereka meningkat sebesar 4,2 persen mencapai $123 miliar.

Enam perusahaan Rusia di 100 teratas melihat penjualan mereka naik tipis 0,4 persen menjadi $17,8 miliar.

“Ada tanda-tanda stagnasi meluas di seluruh industri senjata Rusia,” kata laporan itu.

Basis Data Industri Persenjataan SIPRI dibuat pada tahun 1989.

Versi saat ini berisi data dari tahun 2002 dan perusahaan Tiongkok telah disertakan sejak tahun 2015.

Pembaruan tahun ini mencatat bahwa perusahaan ekuitas swasta tampaknya membeli lebih banyak perusahaan senjata, yang dapat menimbulkan risiko transparansi karena mereka tidak diharuskan untuk terbuka tentang keuangan mereka seperti perusahaan publik. (aljazeera/OL-6)

Baca Juga

Dok Kementerian Luar Negeri

Indonesia Salurkan Bantuan Tahap I untuk Korban Gempa Turki

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Februari 2023, 23:47 WIB
Kondisi di lokasi gempa tergolong berat sehingga menyulitkan akses masuk, khususnya di Gaziantep City Center, Nurdagi, Hatay dan...
AFP

Zelensky Kunjungi Inggris untuk Jemput Bantuan

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 08 Februari 2023, 21:50 WIB
Ukraina akan mendapatkan bantuan dari Inggris berupa pelatihan pilot jet...
AFP/Citra satelit ©2023 Maxar Technologies.

Kebanyakan WNI di Suriah dan Turki Berada di Zona Aman

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 08 Februari 2023, 21:33 WIB
MAYORITAS Warga Negara Indonesia (WNI) di Suriah dan Turki dalam kondisi selamat dan berada di daerah yang tidak terdampak gempa...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya