Kamis 03 Februari 2022, 12:46 WIB

Ketegangan Mereda, Armenia-Turki Kembali Buka Penerbangan Komersial

Nur Aivanni | Internasional
Ketegangan Mereda, Armenia-Turki Kembali Buka Penerbangan Komersial

Yasin AKGUL / AFP
Maskapai Pegasus Airlines dari Bandara Sabiha Gokcenor, Armina mendara di Bandara Yerevan, Istanbul Turki, Rabu (2/2).

 

TURKI dan Armenia pada Rabu (2/2) melanjutkan penerbangan komersial untuk pertama kalinya dalam dua tahun terakhir sebagai bagian dari upaya hati-hati untuk menghangatkan hubungan mereka yang beku.

Armenia dan Turki tidak memiliki hubungan diplomatik, perbatasan darat yang tertutup dan permusuhan yang mendalam yang berakar pada pembunuhan massal orang Armenia di bawah Kekaisaran Ottoman selama Perang Dunia I.

Tetapi pada Desember 2021, kedua negara menunjuk utusan khusus untuk menormalkan hubungan mereka, didorong oleh dukungan dari Rusia dan musuh bebuyutan Armenia, Azerbaijan.

Baca juga : Erdogan Sebut Pengakuan AS untuk Genosida Armenia Berbahaya

Dorongan itu datang setahun setelah Azerbaijan menggunakan bantuan drone tempur Turki untuk merebut kembali sebagian besar wilayah yang hilang dari etnis Armenia dalam perang 1990-an di wilayah sengketa Nagorno-Karabakh.

Gencatan senjata yang ditengahi Rusia yang mengakhiri konflik kedua menghilangkan keberatan utama Turki untuk berbicara dengan Armenia, yaitu dukungan Yerevan untuk klaim kemerdekaan pemerintah lokal Nagorno-Karabakh dari Azerbaijan.

Utusan khusus bertemu di Moskow bulan lalu untuk putaran pertama pembicaraan konstruktif yang mengabaikan masalah penolakan Turki untuk mengakui pembunuhan tahun 1915-16 atas lebih dari satu juta orang Armenia sebagai genosida.

Para tetangga setuju untuk melanjutkan penerbangan pada waktu yang hampir bersamaan.

Penerbangan pertama yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan bertarif rendah FlyOne Armenia mendarat di Istanbul yang dingin dan gerimis dengan sambutan hangat dari pejabat bandara, yang menyambut penumpang dengan bunga dan cokelat.

"Kami pikir penerbangan ini penting untuk menjaga hubungan antara komunitas Armenia di Istanbul dan Armenia," kata kepala eksekutif FlyOne Armenia Aram Ananyan kepada wartawan setelah turun dari penerbangan tersebut.

Sebagian besar dari 50.000-70.000 orang Armenia di Turki tinggal di Istanbul.

Sebuah penerbangan yang dijalankan oleh Pegasus Airlines Turki lepas landas dari bandara Istanbul lainnya menuju Yerevan beberapa jam kemudian, disaksikan oleh sejumlah wartawan Turki dan Azerbaijan.

Penerbangan antara kedua ibu kota terputus ketika maskapai penerbangan Turki Atlasglobal, yang memiliki beberapa penerbangan per minggu, mengajukan pailit pada Februari 2020.

Penumpang kemudian dipaksa untuk transit melalui Georgia.

Perbatasan darat antara Turki dan Armenia telah ditutup sejak 1993, yang memaksa truk untuk melakukan perjalanan melalui Georgia atau Iran. (AFP/Nur/OL-09)

Baca Juga

AFP/Yasuyoshi CHIBA

Steve Jobs akan Dapatkan Penghargaan Anumerta dari Joe Biden

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 05 Juli 2022, 11:00 WIB
"Steve Jobs adalah salah satu pendiri, kepala eksekutif, dan ketua Apple, Inc., CEO Pixar dan memegang peran utama di Perusahaan Walt...
AFP/SAEED KHAN

Banjir Makin Parah, Ribuan Warga Sydney Mengungsi

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 05 Juli 2022, 10:39 WIB
Sekitar 50.000 penduduk di New South Wales (NSW), sebagian besar di pinggiran barat Sydney, telah diberitahu untuk...
AFP/City of Highland Park

Polisi Tangkap Tersangka Penembakan Saat Parade Hari Kemerdekaan AS

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 05 Juli 2022, 08:58 WIB
Robert Crimo, 22, diidentifikasi sebagai tersangka dan menjadi target perburuan besar-besaran di Kota Higland Park,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya