Kamis 25 November 2021, 06:15 WIB

Angka Kelahiran Tiongkok Anjlok ke Angka Terendah dalam Beberapa Dekade

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Angka Kelahiran Tiongkok Anjlok ke Angka Terendah dalam Beberapa Dekade

NICOLAS ASFOURI / AFP
Seorang ibu menggendong bayinya di Wuhan, Tiongkok.

 

TINGKAT kelahiran di Tiongkok anjlok ke rekor terendah tahun lalu, menyoroti krisis demografi yang membayangi Beijing yang disebabkan oleh angkatan kerja yang menua dengan cepat, ekonomi yang melambat, dan pertumbuhan populasi terlemah dalam beberapa dasawarsa.

Tiongkok melonggarkan kebijakan satu anak, salah satu peraturan keluarga berencana paling ketat di dunia, pada tahun 2016, memungkinkan pasangan untuk memiliki dua anak. Awal tahun ini, aturan tersebut diperluas menjadi tiga anak.

Namun perubahan itu gagal menghasilkan ledakan bayi yang diharapkan, karena biaya hidup meningkat dan perempuan semakin banyak membuat pilihan keluarga berencana mereka sendiri.

Tahun lalu, Tiongkok mencatat 8,52 kelahiran per 1.000 orang menurut Buku Tahunan Statistik 2021 yang dirilis minggu lalu, angka terendah sejak data buku tahunan dimulai pada 1978.

Ini adalah penurunan yang nyata dari 10,41 tahun sebelumnya, dan angka terendah sejak Komunis Tiongkok didirikan pada tahun 1949, menurut Biro Statistik Nasional.

Selain itu, buku tahunan menunjukkan jumlah pernikahan yang terdaftar pada tahun 2020 mencapai level terendah dalam 17 tahun, dengan hanya 8,14 juta pasangan yang menikah tahun lalu.

Selama wabah covid-19 awal, beberapa bagian Tiongkok tengah ditempatkan di bawah penguncian ketat selama berbulan-bulan dan di seluruh negeri banyak kantor pemerintah ditutup sementara.

Namun, untuk sebagian besar tahun lalu, ada beberapa pembatasan formal pada pernikahan yang berjalan seperti biasa.

Jumlah perceraian turun untuk pertama kalinya dalam setidaknya 30 tahun, setelah "masa pendinginan" wajib selama 30 hari untuk pasangan yang bercerai diterapkan pada awal 2020.

Data buku tahunan menyoroti banyak tren sosial yang mengganggu kepemimpinan Beijing, yang telah mendorong agenda sosial konservatif bagi masyarakat dengan perempuan sebagai istri dan ibu.

Hasil sensus sekali dalam satu dekade yang diumumkan pada bulan Mei menunjukkan bahwa populasi Tiongkok tumbuh pada tingkat paling lambat sejak 1960-an.

Di tengah upaya resmi untuk meningkatkan angka kelahiran, Beijing pada September menyerukan pengurangan penghentian yang tidak diperlukan secara medis.

Beberapa pertanyaan juga telah diajukan mengenai keandalan data Tiongkok.

Perhitungan oleh Bloomberg pada Rabu (24/11) menunjukkan bahwa Tiongkok kurang menghitung jumlah kelahiran antara tahun 2000 dan 2010 oleh setidaknya 11,6 juta, menurut perbedaan antara buku tahunan statistik, yang survei dilakukan setiap tahun, dan sensus sekali dalam satu dekade.

Dua tagar tentang data pernikahan menjadi tren di jejaring sosial Weibo seperti Twitter minggu ini, dengan lebih dari 140 juta tampilan. "Saya pikir memelihara kucing itu sulit, apalagi menikah dan punya anak," keluh seorang netizen di utas tersebut.

Yang lain mengatakan bahwa periode pendinginan perceraian telah menghalangi orang untuk terburu-buru menikah. (Aiw/Straitstimes)

 

Baca Juga

AFP/Henghameh Fahimi.

New York Post Ungkap Rahasia Israel Menyabotase Nuklir Iran

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Desember 2021, 21:26 WIB
Operasi Mossad dilakukan tanpa kerja sama...
AFP.

Suriah Tuduh Israel Serang Pelabuhannya

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Desember 2021, 20:56 WIB
Dia mengkritik Israel dengan alasan bahwa Zionis di wilayah tersebut mengejar tujuan jahat...
Antara/Rivan Alaw Lingga

Makin Simpel, Bikin KTP WNI di Luar Negeri Cuma 2 Menit 

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 07 Desember 2021, 20:54 WIB
WNI bisa melakukan perekaman sidik jari, biometrik dan foto dilakukan dalam hitungan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya