Senin 22 Maret 2021, 16:57 WIB

Penulis Legendaris Mesir Nawal El-Saadawi Mangkat di usia ke 89

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Penulis Legendaris Mesir Nawal El-Saadawi Mangkat di usia ke 89

MI/Adam Dwi
Sastrawan Mesir Nawal El-Saadawi meninggal dunia pada Minggu (21/3), di usia 89 tahun,

 

PENULIS terkenal Mesir Nawal El-Saadawi meninggal dunia pada Minggu (21/3), di usia 89 tahun. Dia merupakan seorang feminis dan pejuang HAM yang menghabiskan hidupnya untuk berjuang melawan penindasan terhadap wanita dan tabu agama.

Wanita yang menulis lebih dari 55 buku, sekaligus dokter dan psikiater ini sempat dipenjara oleh mendiang presiden Anwar Sadat dan juga dikutuk oleh Al-Azhar, otoritas Muslim Sunni tertinggi Mesir.

Penulis vokal dan dokter terlatih ini berkampanye melawan perempuan berjilbab, ketidaksetaraan dalam hak waris Islam antara laki-laki dan perempuan, poligami dan sunat perempuan (FGM).

Saadaw meninggal di rumah sakit Kairo setelah lama berjuang melawan penyakit yang dideritanya.

Pada Sabtu (20/3), putri Saadawi meminta negara bagian untuk membayar tagihan medis yang sangat tinggi setelah dia mengalami patah tulang pinggul.

“Saya tidak peduli dengan kritik akademis, atau orang yang menulis ulasan kritis. Saya tidak pernah banyak dikenali oleh mereka atau oleh pemerintah,” kata feminis radikal itu sendiri pada 2015.

“Pria dan wanita muda di seluruh Mesir dan di luar telah memberikan cinta dan pengakuan yang sangat besar kepada saya,” kata Saadawi, yang bukunya telah diterjemahkan ke dalam lebih dari 30 bahasa, di antaranya adalah risalahnya yang telah lama dilarang, Wanita dan Seks.

Saadawi terkenal karena kecamannya yang berapi-api terhadap FGM, yang dialaminya ketika baru berusia enam tahun.

“Sejak saya masih kecil, luka dalam yang tertinggal di tubuh saya tidak pernah sembuh,” tulisnya dalam otobiografi.

Dalam wawancara tahun 2015 dengan surat kabar Inggris, dia menyesali konservatisme yang merayap di negaranya.

“Sesuatu telah terjadi selama 45 tahun terakhir. Otak perempuan dan laki-laki telah hancur, hancur!" tegasnya.

Saadawi, yang menikah dan bercerai tiga kali, juga mengecam tabu agama dan menentang Ikhwanul Muslimin Mesir, yang dia tuduh membajak revolusi negara itu pada tahun 2011.

Dia termasuk di antara puluhan ribu pengunjuk rasa di Tahrir Square Kairo yang menuntut penggulingan pemimpin lama Hosni Mubarak selama pemberontakan. Jatuhnya Mubarak diikuti oleh kepresidenan satu tahun yang penuh gejolak dari Islamis Muhammad Mursi, pemimpin Mesir pertama yang dipilih secara bebas, yang digulingkan oleh tentara pada tahun 2013.

Saadawi mengatakan, Mesir lebih baik tanpa kekuatan fundamentalis agama. Sebaliknya, dia berulang kali melontarkan pujian kepada panglima militer yang menjadi presiden Abdel Fattah El-Sisi, hingga membuat cemas banyak pembantunya di lingkaran aktivis.

Pandangan jujur Saadawi berulang kali membuat dia tersinggung dengan pihak berwenang, dan dia dipenjara selama tiga bulan ketika Sadat memenjarakan beberapa intelektual pada tahun 1981. Waktunya di dalam penjara wanita Qanatir, menjadi inspirasi sastra untuk novel tabu, Women at Point Zero.

Dia juga menjadi sasaran para militan. Namanya ada dalam daftar kematian termasuk pemenang Nobel sastra Mesir Naguib Mahfouz, yang ditikam dan terluka dalam upaya pembunuhan pada tahun 1994.

“Penolakan untuk mengkritik agama. Ini bukan liberalisme. Ini adalah penyensoran,” tegasnya dalam The Guardian.

Pada tahun 1993, karena ancaman, Saadawi pindah ke Universitas Duke di negara bagian Carolina Utara AS, di mana dia menjadi penulis di departemen bahasa Asia dan Afrika selama tiga tahun.

Dia kembali ke Mesir dan pada tahun 2005 mencalonkan diri sebagai presiden tetapi membatalkan pencalonannya setelah menuduh pasukan keamanan tidak membiarkan dia mengadakan aksi unjuk rasa.

Pada tahun 2007, dia dikecam oleh Al-Azhar karena karyanya, Tuhan Mengundurkan Diri di Pertemuan Puncak dengan tuduhan bahwa drama itu menghina Islam.

Dia kembali meninggalkan Mesir dan pulang dua tahun kemudian.

Saadawi, yang memiliki dua anak, berkata, “Saya bisa menggambarkan hidup saya sebagai kehidupan yang mengabdikan diri untuk menulis, meskipun saya seorang dokter. Terlepas dari semua rintangan, saya terus menulis.” (Arabnews/OL-13)

Baca Juga

AFP/Atta Kenare.

Hizbullah Libanon Nilai Ebrahim Raisi sebagai Perisai Lawan Israel

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 20 Juni 2021, 17:36 WIB
Erdogan mengatakan dia yakin kerja sama antara kedua negara akan semakin diperkuat dan dia siap bekerja sama dengan...
CHRIS STOWERS/AFP/GETTY IMAGES

Tiongkok Tekan Tujuh Staf Perdagangan Taiwan di Hong Kong

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 20 Juni 2021, 17:20 WIB
Pihak berwenang Hong Kong yang di bawah kendali Tiongkok memaksa tujuh pegawai Taiwan menandatangani janji bawah Taiwan adalah wilayah...
STR / AFP

Tiongkok Telah Beri Suntikan 1 Miliar Dosis Vaksin Covid-19

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 20 Juni 2021, 16:50 WIB
Jumlah suntikan dosis Covid-19 yang diberikan di Tiongkok telah melewati angka satu miliar atau lebih dari sepertiga dari dosis Covid-19 di...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Perlindungan Ganda terhadap Virus Korona dan Flu

DALAM perlombaan vaksin, perusahaan AS Novavax terlambat.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya