Senin 15 Februari 2021, 00:00 WIB

Perjalanan Perang Enam Tahun yang Menghancurkan Yaman

Mediaindonesia.com | Internasional
Perjalanan Perang Enam Tahun yang Menghancurkan Yaman

AFP/Ahmad Al-Basha.
Warga Yaman menghadiri rapat umum memperingati 10 tahun pemberontakan Arab Spring 2011 yang menggulingkan kekuasaan di Taez, Kamis (11/2).

 

YAMAN yang tergolong miskin terperosok dalam konflik menghancurkan. Konflik antara pemberontak Huthi yang didukung Iran dan pasukan pemerintah yang didukung Arab Saudi telah menewaskan puluhan ribu orang.

Berikut catatan dalam sejarahnya.

Intervensi yang dipimpin Saudi

Pada September 2014, pemberontak Houthi dari minoritas Syiah Zaidi di Yaman utara memasuki ibu kota Sanaa dan merebut markas besar pemerintah.

Didukung oleh kelompok kelas berat Syiah Iran, pemberontak bersekutu dengan unit militer yang setia kepada musuh mereka, mantan presiden Ali Abdullah Saleh, yang telah dipaksa mundur setelah pemberontakan pada 2011.

Selain ibu kota, mereka merebut sebagian wilayah termasuk pelabuhan penting Laut Merah Hodeida. Pada Februari 2015, Presiden Abedrabbo Mansour Hadi melarikan diri ke kota kedua Aden, di pantai selatan Yaman.

Koalisi yang dipimpin Arab Saudi, saingan berat Iran, memasuki konflik pada 26 Maret 2015 dengan serangan udara terhadap pemberontak. Washington mengatakan itu memberikan kontribusi logistik dan intelijen.

Saat pemberontak maju ke Aden, Hadi melarikan diri ke Arab Saudi. Intervensi koalisi membantu pasukan pro pemerintah untuk mengamankan Aden. Pada Oktober mereka mengumumkan bahwa mereka telah merebut kembali Selat Bab al-Mandab, salah satu perairan paling sensitif di dunia.

Pertempuran menguasai pelabuhan utama

Pada Juni 2018, pejuang pemerintah--yang didukung pasukan darat Saudi dan Emirat--melancarkan serangan untuk merebut kembali Hodeida, titik masuk utama untuk bantuan dan barang komersial. Pembicaraan yang ditengahi PBB antara pihak-pihak yang bertikai dibuka pada Desember, menghasilkan serangkaian terobosan termasuk gencatan senjata di Hodeida, tempat pertempuran sebagian besar berhenti.

Pada Januari 2020, serangan rudal di kamp militer di kota Marib utara, yang dituduhkan kepada Huthis, menewaskan 116 orang dan melukai puluhan. Pada Maret, pemberontak merebut Al-Hazm, ibu kota provinsi Al-Jawf di utara Sanaa, setelah pertempuran sengit.

Separatis selatan

Kamp anti-Huthi terpecah. Separatis selatan sering bentrok dengan anggota serikat yang setia kepada pemerintah Hadi. Yaman selatan merupakan negara merdeka sebelum bersatu dengan utara pada 1990.

Pada Januari 2018, kelompok separatis menduduki istana presiden di Aden, sebelum pasukan Saudi dan Emirat turun tangan. Pada Agustus 2019, separatis di Aden dari pasukan Security Belt yang dilatih UEA bentrok lagi dengan pasukan serikat.

Mereka kemudian menandatangani kesepakatan pembagian kekuasaan tetapi tidak pernah diterapkan. Akhirnya runtuh ketika separatis mendeklarasikan pemerintahan sendiri pada 26 April 2020.

Pertukaran tahanan

Dalam proses kemajuan yang jarang terjadi, pemberontak dan pemerintah pada Oktober 2020 menerapkan pertukaran tahanan perang terbesar mereka, membebaskan lebih dari 1.000 pejuang. Itu menyusul pembebasan dua orang Amerika yang tertawan, tampaknya dengan imbalan sekitar 240 pendukung Huthi.

Namun dalam eskalasi baru pada November, pemberontak melancarkan serangan rudal ke fasilitas minyak Saudi Aramco di kota Jeddah di Laut Merah.

Pemerintah persatuan

Pada 18 Desember, pemerintah dan separatis selatan membentuk kabinet baru, membentuk front bersama melawan pemberontak. Pada 30 Desember, beberapa saat setelah pemerintah persatuan baru mendarat di Aden, ledakan mengguncang bandara yang menewaskan sedikitnya 26 orang. Para pejabat menyalahkan para pemberontak.

Krisis kemanusiaan terburuk

Konflik Yaman telah merenggut puluhan ribu nyawa dan jutaan orang mengungsi, menyebabkan yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia. Badan-badan PBB memperingatkan pada Februari 2021 bahwa sekitar 400.000 anak-anak Yaman berusia di bawah lima tahun terancam meninggal karena kekurangan gizi akut tahun ini.

Sebanyak 1,2 juta wanita hamil atau menyusui diperkirakan akan menderita kekurangan gizi ekstrim pada 2021.

Eskalasi baru

Pada 8 Februari 2021, Huthi melanjutkan serangan untuk merebut provinsi Marib yang kaya minyak, benteng terakhir pemerintah di utara, serta mengintensifkan serangan pesawat tak berawak terhadap bandara Abha di selatan Arab Saudi.

Meningkatnya kekerasan terjadi tak lama setelah Washington mengakhiri dukungannya untuk operasi militer koalisi di Yaman dan menyingkirkan Huthis dari daftar hitam organisasi teroris. Ini membalikkan keputusan di hari-hari terakhir pemerintahan Trump.

Daftar hitam itu memicu protes dari kelompok bantuan. Pasalnya itu akan sangat menghambat pasokan makanan dan bantuan lain ke daerah-daerah yang paling membutuhkan di Yaman.  (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP/Yuri Kadobnov

Rusia Laporkan Kasus Varian Baru Covid-19 Lebih Menular dari Delta

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 21 Oktober 2021, 19:42 WIB
Ada kemungkinan bahwa varian AY42 akan menyebar...
AFP

Inggris-Selandia Baru Capai Perjanjian Perdagangan Bebas

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Kamis 21 Oktober 2021, 19:02 WIB
Kesepakatan dagang yang tercapai setelah proses negosiasi 16 bulan, bertujuan mengurangi beban tarif dan meningkatkan perdagangan jasa...
AFP/Emmanuel Dunand.

Israel Anggarkan Rp21,3 Triliun untuk Persiapan Serang Nuklir Iran

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 21 Oktober 2021, 14:55 WIB
Anggaran NIS 5 miliar terdiri dari NIS 3 miliar dari anggaran sebelumnya dan tambahan NIS 2 miliar dari anggaran berikutnya yang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Sukses PON Papua 2021 Pemerataan Pembinaan di Seluruh Pelosok Negeri

Sukses prestasi ditandai dengan tercipta banyak rekor meski penyelenggaraan multiajang olahraga terakbar Tanah Air itu digelar di masa pandemi covid-19.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya