Sabtu 28 November 2020, 15:06 WIB

Iran akan Balas Dendam Atas Kematian Ilmuwan Nuklirnya

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Iran akan Balas Dendam Atas Kematian Ilmuwan Nuklirnya

AFP
Ilmuwan nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh (kanan) yang tewas dibunuh pada Jumat, 27 November 2020.

 

IRAN bersumpah akan membalaskan dendam atas pembunuhan ilmuwan nuklir terkemukanya di jalan raya dekat Teheran, dalam eskalasi ketegangan besar yang berisiko menempatkan Timur Tengah pada pijakan perang baru.

Mohsen Fakhrizadeh disergap dengan bahan peledak dan tembakan di kota Absard, 70 km (44 mil) timur Teheran. Dia sempat dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan pertolongan, namun gagal. Pengawal dan anggota keluarganya juga terluka.

Baca juga: Peru Pesan 23 Juta Dosis Vaksin Covid-19

Tidak ada klaim tanggung jawab langsung, tetapi menteri luar negeri Iran, Mohammad Javad Zarif, mengatakan Israel mungkin yang harus disalahkan, dan penasihat pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei bersumpah akan melakukan pembalasan.

"Kami akan menyerang para pembunuh syahid yang tertindas ini dan akan membuat mereka menyesali tindakan mereka," cuit Hossein Dehghan.

Pembunuhan yang terlihat di Iran sama parahnya dengan pembunuhan oleh pasukan AS dari komandan Korps Pengawal Revolusi Islam Qassem Soleimani pada Januari.

Israel akan menghadapi tuduhan bahwa mereka menggunakan minggu-minggu terakhir pemerintahan Trump untuk mencoba memprovokasi Iran dengan harapan menutup kemungkinan rekonsiliasi antara Teheran dan pemerintahan AS yang dipimpin oleh Joe Biden.

Mantan kepala intelijen Angkatan Pertahanan Israel Amos Yadlin mengatakan, "Dengan waktu tersisa untuk Trump, langkah seperti itu dapat membawa Iran ke respon kekerasan, yang akan memberikan dalih untuk serangan pimpinan AS terhadap fasilitas nuklir Iran.”

Kementerian pertahanan Iran mengonfirmasi kematian Fakhrizadeh dalam sebuah pernyataan.

"Akibat bentrokan antara tim keamanannya dan teroris, Mohsen Fakhrizadeh terluka parah dan dibawa ke rumah sakit," katanya.

"Sayangnya, tim medis tidak berhasil menolongnya, dan beberapa menit yang lalu, manajer dan ilmuwan ini, setelah bertahun-tahun berusaha dan berjuang, mencapai tingkat kemartiran yang tinggi."

Zarif segera meminta para pemimpin Eropa untuk menjauhkan diri dari apa yang dia lihat sebagai tindakan Israel.

"Teroris membunuh seorang ilmuwan Iran terkemuka hari ini," cuitnya.

“Kepengecutan ini, dengan indikasi serius adanya peran Israel, menunjukkan keputus asaan dari para pelaku. Iran menyerukan kepada komunitas internasional, terutama UE, untuk mengakhiri standar ganda mereka yang memalukan dan mengutuk tindakan teror negara ini. " paparnya.

Politikus senior Iran lainnya mengatakan bahwa kejadian tersebut menunjukkan hanya orang Iran yang naif yang percaya AS dan Israel dapat dipercaya dalam negosiasi.

Fakhrizadeh telah digambarkan oleh dinas intelijen barat dan Israel selama bertahun-tahun sebagai pemimpin program bom atom rahasia yang dihentikan pada tahun 2003.

Dia adalah tokoh sentral dalam presentasi oleh Perdana Menteri Israel, Benajmin Netanyahu, pada tahun 2018 menuding Iran terus mencari senjata nuklir.

Dia menuduh Iran saat menyembunyikan dan memperluas pengetahuan senjata nuklirnya, mengatakan bahwa intelijen Israel telah memperoleh setengah ton cache bahan arsip nuklir dari negara itu. Iran selalu membantah tertarik mengembangkan senjata nuklir, dengan mengatakan penelitiannya untuk tujuan damai.

Saat dimintai komentar tentang serangan itu, juru bicara militer Israel mengatakan, "Kami tidak mengomentari laporan di media asing."

Kantor Netanyahu mengatakan tidak akan berkomentar atas laporan itu.

Trump me-retweet serangkaian cerita dalam bahasa Ibrani dan Inggris tentang pembunuhan itu.

TV pemerintah Iran memuat gambar-gambar situs berlumuran darah dari serangan itu, yang akan dilihat sebagai kegagalan intelijen besar-besaran oleh Iran. Foto dan video yang dibagikan secara online menunjukkan mobil sedan Nissan dengan lubang peluru di kaca depan dan darah menggenang di jalan. Mobil itu tampaknya ditabrak dari dua arah. Pasukan keamanan dengan cepat memblokir jalan tempat serangan itu terjadi.

Iran, yang mencatat rekor jumlah infeksi covid-19 baru pada hari Jumat, telah dalam siaga keamanan tinggi, di tengah laporan bahwa intelijen dan dinas rahasia Israel telah diberi lampu hijau untuk melakukan serangan terhadap instalasi nuklirnya sebelum Trump mundur sebagai presiden AS.

Banyak pejabat Iran percaya Trump, bersama dengan Israel dan Arab Saudi, bertekad untuk melemahkan peluang diplomasi dengan menentang Iran sebelum penyerahan kekuasaan AS pada 20 Januari.

Mengacu pada Trump, Dehghan mengatakan, “Di hari-hari terakhir kehidupan politik sekutu mereka, Zionis berusaha untuk mengintensifkan dan meningkatkan tekanan pada Iran untuk melancarkan perang penuh. Malam yang panjang. Kami akan turun seperti kilat pada para pembunuh martir yang tertindas ini.”

Selama bulan-bulan terakhir kepresidenan Trump, Israel telah berdamai dengan negara-negara Teluk Arab yang bermusuhan dengan Iran. Awal pekan ini, Netanyahu melakukan perjalanan ke Arab Saudi dan bertemu dengan putra mahkotanya, dalam kunjungan pertama yang dikonfirmasi secara publik oleh seorang pemimpin Israel. Media Israel mengatakan bahwa mereka bergabung dengan Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo.

Biden mengatakan, dia bersedia untuk bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir Iran yang ditinggalkan oleh Trump dan mencabut beberapa sanksi ekonomi jika Iran kembali mematuhi perjanjian tersebut, terutama atas kelebihan stok uranium yang diperkaya. Israel dan Arab Saudi ingin AS tetap berada di luar kesepakatan dan melanjutkan kebijakan sanksi ekonomi maksimum Trump.

Baca juga: Infeksi Covid-19 di AS Lampaui 13 Juta Kasus

Fakhrizadeh, dalam daftar sanksi AS, dianggap sebagai penjaga utama pengetahuan Iran tentang program nuklirnya. Seorang brigadir jenderal di Korps Pengawal Revolusi Islam dan seorang profesor fisika di pengawal Universitas Imam Hussein, masih terselubung dalam misteri.

Hingga April 2018, tidak ada fotonya yang tersedia untuk umum, dan setelah pembunuhan beberapa ilmuwan nuklir lainnya, perisai kerahasiaan dan keamanan lebih lanjut telah dilemparkan di sekitarnya, dalam upaya untuk melindunginya dari para pembunuh Israel. (The Guardian/OL-6)

Baca Juga

SEPAH NEWS / AFP

Latihan, Iran Tembakkan Rudal Jarak jauh ke Samudera Hindia

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 16 Januari 2021, 19:47 WIB
Sebelumnya, Iran melakukan uji coba pada rudal jarak dekat anti kapal di wilayah Teluk dan juga menggelar latihan pada awal Januari...
AFP

Di India, Penerima Vaksin Pertama Bukan Politisi dan Pesohor

👤Ant 🕔Sabtu 16 Januari 2021, 18:43 WIB
PM pernah mengatakan politisi bukan petugas garda depan yang bertarung melawan Covid-19 sehingga bukan prioritas...
AFP/Prakash Singh

India Mulai Program Vaksinasi Covid-19

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 16 Januari 2021, 18:00 WIB
Belum jelas Modi, 70, telah mencoba sendiri vaksin covid-19 seperti yang dilakukan para pemimpin dunia lain untuk membuktikan keamanan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya