Minggu 22 Januari 2023, 12:49 WIB

IDEC 2023 Siap Usung Transformasi Ketahanan Kesehatan Gigi

mediaindonesia.com | Humaniora
IDEC 2023 Siap Usung Transformasi Ketahanan Kesehatan Gigi

Ist
Acara peluncuran The 3rd Indonesia Dental Exhibition & Conference (IDEC) di Jakarta, baru-baru ini.

 

SETELAH vakum karena pandemi, Pengurus Besar Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PB PDGI) bekerja sama dengan Koelnmesse dan Traya Eksibisi Internasional siap menggelar Indonesia Dental Exhibition & Conference (IDEC) untuk ketiga kalinya, pada 15-17 September 2023 di Jakarta Convention Centre (JCC).

Menempati area seluas 6000 meter persegi dengan komposisi 60% perusahaan lokal dan 40% perusahaan internasional, IDEC 2023 akan menghadirkan sekitar 250 exhibitor dari industri dental practice, dental laboratory, infection control and maintenance, dental service, information, communication and organization.

Selain itu, ada 20 international group pavilion di antaranya dari Jerman, Italia, Korea Selatan. dan Amerika Serikat 

Mengusung tema The Transformation of Dental Health Resiliency, pameran berkonsep Bussiness to Bussiness (B to B) dua tahunan ini diharapkan dapat memperkuat ekosistem industri kedokteran gigi guna mempercepat proses transformasi kesehatan nasional yang ditargetkan rampung pada 2024. 

Dalam keterangan pers, Minggu (22/1), Direktur Traya Eksibisi Internasional, Andy Wismaryah mengatakan, IDEC merupakan ajang yang tepat untuk memamerkan inovasi teknologi terbaru dan layanan di industri kesehatan gigi. 

Dikemas terintegrasi dengan seminar dan hands-on yang menarik, IDEC menjadi agenda penting bagi industri kedokteran gigi, profesional dokter gigi, tenaga medis, dental supplier, pelaku manufaktur alat kesehatan.

Bahkan melalui IDEC, masyarakat meningkatkan pengetahuan dan kompetensi demi meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. 

Sementara itu, Ketua Kolegium Dokter Gigi Indonesia sekaligus Ketua Penyelenggara IDEC 2023, drg. oDiono Susilo, MPH menjelaskan, antusias para peserta pada dua kali penyelenggaraan IDEC sebelumnya sangat besar.

Antusia peserta sebelumnya telah mendorong PB PDGI untuk menggelar IDEC dengan kemasan yang lebih komprehensif.  

"Tidak hanya menyuguhkan teknologi dan perangkat alat kedokteran gigi teranyar, tetapi juga seminar dan simposium terkait pelayanan kesehatan gigi bertaraf internasional," kata dr.Diono. 

Baca juga: Hal-Hal yang Patut Diketahui Terkait Kesehatan Gigi dan Mulut

Menurut data Konsil Kedokteran Indonesia per 2 Agustus 2022, tercatat sekitar 38 ribu dokter gigi yang terdiri dari 34.222 dokter gigi umum dan 4.601 dokter gigi spesialis yang terdaftar.

Sejalan dengan pertumbuhan jumlah dokter gigi yang pesat, maka dirasa perlu untuk meningkatkan kualitas keilmuan, pengetahuan dan keterampilan dari para dokter gigi dalam memberikan layanan Kesehatan gigi dan mulut secara professional.

“Kolaborasi dan sinergitas sangat dibutuhkan untuk mempercepat proses tranformasi kesehatan nasional yang menjadi perhatian besar pemerintah,: andas drg.Diono.  

Melalui IDEC, drg Diono berharap, dapat menjembatani dan menghubungkan seluruh stakeholder yang diyakini mampu memperkuat ekosistem kesehatan gigi 

Pandemi Covid-19 diakui drg. Diono Susilo memberikan pelajaran bagi Indonesia untuk lebih sigap dan antisipatif dalam menghadapi kehidupan endemi maupun mengantisipasi pandemi lainnya di masa mendatang. S

etidaknya, menurutnya, Indonesia harus sudah lebih siap dari sisi obat-obatan, alat kesehatan, tenaga kesehatan termasuk surveilan terhadap penyakit menular.

Salah satu inovasi teknologi yang diharapkan semakin banyak dihadirkan ialah alat skrining atau alat pendeteksi dini yang mampu mendeteksi penyakit dan menghindari tingkat keparahan suatu penyakit.

Dengan menghadirkan lebih banyak komunitas bisnis internasional dan lokal dengan inovasi teknologi yang solutif, Mathhias Kuepper, Managing Director Koelnmesse optimistis penyelenggaraan IDEC tahun ini dapat lebih sukses dari penyelenggaraan dua event  sebelumnya pada tahun 2017 dan 2019.

'Baik pengunjung lokal maupun internasional akan memiliki kesempatan untuk mencari dan menemukan produk, layanan, dan solusi gigi dari seluruh dunia," tandasnya.

Andy Wismarsyah menargetkan sedikitnya 5.000 pengunjung hadir pada IDEC 2023. Pameran bisnis ini tidak mengenakan tarif tiket masuk bagi pengunjung yang melakukan pendaftaran online.

Tiket sebesar Rp 50 ribu hanya dikenakan pada pengunjung yang registrasi pada saat event berlangsung (on site). (RO/OL-09)

 

Baca Juga

Dok MI

Ini Daftar 13 Kampus dengan Prodi Akuntasi Peringkat Unggul Versi LAMEMBA

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 12:41 WIB
Perguruan tinggi itu antara lain, Universitas Negeri Surabaya, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Jenderal Soedirman, Universitas...
AFP

Pakar Kesehatan: Prokes Tetap Sama untuk Semua Varian Covid-19

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 12:22 WIB
Apapun varian covid-19 saat ini, termasuk XBB.1.5 atau dikenal sebagai Kraken, protokol kesehatan belum berubah dan vaksin masih...
Dok. UNJ

14 Prodi Pascasarjana UNJ Masuk Daftar Tujuan Beasiswa LPDP 2023

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 12:07 WIB
"Bagi masyarakat yang ingin melanjutkan studi di Pascasarjana UNJ dapat juga memanfaatkan program beasiswa dari LPDP," ujar...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya