Kamis 19 Januari 2023, 15:25 WIB

Harika Foundation Ajak Masyarakat Indonesia untuk Peduli Sesama

mediaindonesia.com | Humaniora
Harika Foundation Ajak Masyarakat Indonesia untuk Peduli Sesama

Ist
Harika Foundation telah merealisasikan Program Emergency Response untuk para penyintas korban gempa bumi di Cianjur, Jawa Barat.

 

DATA riset World Giving Index 2022 menobatkan Indonesia sebagai negara paling dermawan selama lima tahun berturut-turut.

Fakta ini juga menjadi salah satu alasan banyaknya lembaga filantropi yang berkontribusi membantu permasalahan pemerintah seperti kemiskinan, fasilitas bagi daerah terpelosok, tanggap bencana, dan lain sebagainya.

Belum lama ini, Harika Foundation salah satu lembaga kemanusiaan yang berkantor pusat di Turki turut hadir menyemarakkan dunia filantropi di Tanah Air.

Dengan semangat bersinergi membangkitkan kembali dunia filantropi Indonesia melalui gerakan mengukir jejak kebaikan, Harika Foundation mulai berkiprah sejak April 2022 lalu di tingkat nasional maupun internasional, termasuk saat bencana gempa di kawasan Cianjur, Jawa Barat.

“Indonesia terletak di kawasan ring of fire yang menjadikan daerah di tanah air rawan terkena bencana. Masalah sosial di tengah masyarakat pun masih perlu penanganan yang lebih intensif," ujar Inisiator dan Ketua Harika Foundation Syuhelmaidi Syukur pada awak media, Kamis (19/01).

"Melihat hal ini, kita tidak bisa hanya diam diri. Para penyintas bencana maupun masyarakat yang kondisi ekonominya kurang baik tidak bisa menunggu lebih lama lagi,” jelas Syuhelmaidi.

Baca juga: Artha Graha Group Gelar Bakti Sosial Pelayanan Kesehatan di Beberapa Vihara

Menurut Syuhel, panggilan akrabnya, selain kondisi geografis Indonesia, yang menjadi fokus perhatian masyarakat pada 2023 ini adalah peringatan waspada guncangan ekonomi dari berbagai badan serta organisasi pangan internasional, pengamat ekonomi nasional maupun luar negeri, termasuk dari Presiden RI Joko Widodo sendiri.

“Beberapa negara sudah merasakan dampak dari inflasi ekonomi, krisis energi, dampak pandemi bahkan kerawanan pangan," katanya.

"Walaupun dampak ini belum terasa oleh kita, namun, kalau efek domino sudah berjalan, tidak menutup kemungkinan banyak warga yang terkena imbas dalam waktu dekat,” kata Syuhel.

Bahkan, lanjutnya, efek dari peristiwa tersebut di masa yang akan datang bisa dirasakan oleh segala pihak di berbagai kelas sehingga perputaran roda ekonomi bisa terhambat.

“Untuk mengantisipasi dan berperan membantu pemerintah menghadapi masalah-masalah sosial, maka Harika Foundation sebagai lembaga yang kredibel dan akuntabel turun langsung ke lapangan,” ujarnya.

Syuhel bercerita, sebelumnya Harika Foundation telah merealisasikan Program Emergency Response, dan saat ini masih menjalankan program-program recovery (pemulihan) untuk para penyintas Gempa Cianjur.

Dari data yang ada, Harika telah mendistribusikan bantuan natura berupa logistik pangan, medis, personal hygiene, dan sebagainya dalam Program Respon Gempa Cianjur total sejumlah 2,628 ton.

Selain itu, Harika Foundation juga memberi layanan kesehatan, implementasi Program Dapur Warga, distribusi tenda dan terpal serta pendampingan psikososial dengan total penerima manfaat 6.668 jiwa/890 KK.

Bersamaan dengan program respon bencana untuk Gempa Cianjur, program Program Pangan untuk Semua melalui sub-program Beras untuk Pesantren didistribusikan juga bantuan beras sebanyak 1,5 ton.

“Selain bagi para penyintas gempa Cianjur, kami juga sudah melakukan realisasi program di Gaza, Palestina. Alhamdulilah konsisten kami lakukan untuk membantu mereka yang masih berjuang di jalur pertempuran,” kata Syuhel.

Sejak April 2022, Harika Foundation telah melakukan 476 aksi melalui berbagai program yang menjangkau 6.768 jiwa di tingkat nasional maupun global dengan jangkauan 6 negara.

Syuhel menjelaskan, Harika Foundation tergabung dalam sebuah konsorsium bernama Kolaborasi Filantropi Global (KFG) yang berisi donatur-donatur sehingga mereka tidak hanya memberikan donasi, tapi juga menjadi penasihat dan pengawas yang mengawal pertumbuhan lembaga.

“Lembaga kemanusiaan tidak bisa berdiri sendiri, ada beberapa tokoh dibaliknya yang memiliki peran, maka salah satu value Harika yang kami utamakan adalah kolaborasi,” katanya. (RO/OL-09)

 

 

Baca Juga

Ist

IBI Siap Menjadi Wadah Entrepreneur Bagi Generasi Masa Depan

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 18:09 WIB
Dalam membantu memberikan pengarahan prospek karier bagi para mahasiswanya, IBI Kwik Kian Gie juga menyediakan berbagai program seperti...
Dok MI

KemenPPPA Sebut Perkawinan Anak di Indonesia Sudah Mengkhawatirkan

👤Dinda Shabrina 🕔Jumat 27 Januari 2023, 17:41 WIB
Lebih banyak disebabkan oleh faktor pemohon perempuan sudah hamil terlebih dahulu dan faktor dorongan dari orangtua yang menginginkan anak...
HO

Kemenag Gelar Pelatihan Kurikulum Merdeka Melalui MOOC Pintar

👤Widhoroso 🕔Jumat 27 Januari 2023, 17:33 WIB
KEMENTERIAN Agama (Kemenag) melalui Pusdiklat Tenaga Teknis Pendidikan dan Keagamaan Badan Litbang dan Diklat kembali menyelenggarakan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya