Jumat 15 Juli 2022, 20:07 WIB

Evakuasi Pertama Jemaah Haji Dipulangkan Lewat Jeddah

Ferdian Ananda Majni | Humaniora
Evakuasi Pertama Jemaah Haji Dipulangkan Lewat Jeddah

MI/SUSANTO
Calon jemaah Haji Indonesia kloter pertama Embarkasi Solo bersiap berangkat menuju Mekkah di Tabah Tower Hotel, Madinah.

 

KANTOR Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Makkah melakukan evakuasi pertama pemulangan jemaah haji pada hari ini Jumat (15/7) pukul 03.00 waktu setempat. Evakuasi dilakukan pada jemaah haji JKG 01, M. Irsyad Bin Dahlan usia 61 tahun, jemaah haji yang dirawat di KKHI dengan diagnosis jantung.

Dokter Penanggung Jawab Pelayanan, dr. Komaria, SP.JP yang mendampingi Irsyad selama perjalanan mengatakan bahwa kondisi Irsyad stabil selama perjalanan dari KKHI menuju bandara jeddah.

Baca juga: Tempatkan Mahasiswa Magang, Fakultas Teknik UP Kerja Sama dengan Industri

“Alhamdulillah pasien stabil walaupun 1 hari sebelumnya sedikit mengeluh sesak” jelas dr. Komaria

Irsyad dibawa dengan Ambulans, dan setibanya di bandara, irsyad diserahkan kepada Tim Kesehatan Bandara. Terus dimonitor kondisi kesehatannya hingga waktu penerbangan. Irsyad diterbangkan menuju jakarta dengan GA 7401 pukul 09.15 WAS bersama dengan jemaah haji JKG 01 lainnya.

Jemaah haji yang kondisinya tidak sehat, baik yang berada di kloter, maupun yang sedang mendapatkan rawatan baik di KKHI maupun RSAS direncanakan untuk diikutkan dalam tanazul. Yang bersangkutan akan dinilai terlebih dulu oleh dokter spesialis terkait penyakitnya, apakah layak ikut tanazul atau bisa pulang bersama kloternya (evakuasi).

Jemaah haji yang telah disetujui tim akan melanjutkan proses pengurusan berkas dokumen.

“Termasuk kelengkapan ibadah, dokumen identitas berupa paspor, medif dari RSAS bagi yang tanazul” ujar penanggung jawab evakuasi, tim dokter KKHI Makkah dr. Andi.

Tim Tanazul juga berkoordinasi dengan Seksi Pelayanan Kepulangan Kemenag, untuk memastikan adanya kursi lowong di pesawat bagi jemaah tanazul.

Tanazul dan evakuasi diprioritaskan bagi jemaah haji yang transportable, yaitu pada saat tanazul dan evakuasi tidak memperberat kondisi fisik, tidak berpotensi menimbulkan kecacatan atau mengancam keselamatan jemaah haji.

Selama perjalanan, jemaah akan disertai dengan obat-obatan dan peralatan kesehatan yang dibutuhkan seperti oksigen, strecher, dan sebagainya. Jemaah juga akan didampingi oleh Tenaga Kesehatan Haji (TKH) Kloter. Sesampainya di tanah air, yang bersangkutan akan diperiksakan kesehatannya di fasilitas kesehatan sebelum dikembalikan ke daerah asalnya.

Selain Irsyad, sedikitnya lima jemaah haji yang sudah melewati proses penilaian tim yang akan mengikuti proses evakuasi pada tanggal 16-18 Juli 2022. Sampai saat ini tim masih melakukan penilaian dan menerima usulan calon jemaah tanazul dari Kloter. Setidaknya sebanyak 51 jemaah yang saat ini masih dalam proses penilaian dan evaluasi.

“Sampai saat ini tim juga masih menerima usulan dari kloter, kami akan terus evaluasi," pungkas dr. Andi. (OL-6)

Baca Juga

Dok. Roemah Indonesia BV

Roemah Indonesia BV dan Menteri BUMN Erick Thohir Gelar Pasar Kopi di Eropa

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 13:38 WIB
Secara unik, acara besar itu akan membawa pengunjung mengenal perjalanan kopi Indonesia, mulai dari menyaksikan pameran sejarah produksi...
Ist

Rambut Rontok 60-100 Helai per Hari, Saatnya Konsultasi ke Dokter

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 13:22 WIB
Di seluruh dunia, sekitar 60% pria dan 50% wanita mengalami beberapa bentuk kerontokan rambut sehingga membutuhkan penanganan...
Ist

Gerakan Pramuka Solusi Atasi Kecanduan Gawai pada Anak dan Remaja

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 12:42 WIB
Gerakan Pramuka yang biasanya dipenuhi dengan kegiatan alam, ketrampilan dan persaudaraan bisa mengalihkan perhatian sejenak dari...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya