Jumat 13 Mei 2022, 14:33 WIB

UU TPKS Dinilai belum Komperhensif

Atalya Puspa | Humaniora
UU TPKS Dinilai belum Komperhensif

MI
Ilustrasi kekerasan seksual

 

UNDANG-Undang Tindak Pidana Kekerasan Seksual telah disahkan pemerintah pada 12 April 2022. Meskipun telah menjadi angin segar bagi penanganan kasus kekerasan seksual di Indonesia, namun masih ada sejumlah hal yang dikritisi oleh Ketua Koalisi Nasional Perlindungan Keluarga Indonesia Euis Sunarti.

Ia menyebut UU tersebut sebenarnya belum komprehensif. Euis menyatakan, sebenarnya RUU PKS namanya sangat baik karena berisi tentang penghapusan kekerasan seksual. Ia menyebut, semua orang normal menginginkan kekerasan seksual tidak ada dan dihapuskan.

“Semua orang normal akan berpikir seperti itu. Namun ketika membaca drafnya, terutama naskah akademiknya, ternyata banyak hal yang sangat merisaukan. Selain definisinya multitafsir, landasannya tidak sesuai dengan nilai-nilai yang kita anut. Feminisme itu bukan dari Indonesia,” ujar Euis dalam keterangan resmi, Jumat (13/5).

Ia juga menjelaskan feminisme berbeda dengan emansipasi dan pemberdayaan perempuan. Ia menerangkan, isme atau paham tersebut dikembangkan oleh para ahli atau perempuan-perempuan dengan semangat sosialis radikalis.

Awalnya, kata Euis, feminisme berkembang di negara-negara yang sosialis dan masuk ke Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), kemudian dikembangkan menjadi program PBB melalui Convention of the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women (CEDAW).

“Masalahnya, definisi kekerasan seksual itu ternyata tidak sama antara di kepala kita dengan di kepala para feminis. Di kepala kita, kekerasan seksual itu kalau dijambak, ditabok, dan lain sebagainya. Kalau sekarang, definisi kekerasan seksual diambil dari instrumen internasional, termasuk sexual consent," beber dia.

Baca juga: Istana Pastikan Aturan Turunan UU TPKS Segera Disusun

Ia menjelaskan, jadi dikatakan kekerasan kalau tidak ada persetujuan, itu yang namanya kekerasan. Kalau ada persetujuan bukan ada kekerasan.

"Oleh karena itu, kami mengusulkan jangan gunakan istilah kekerasan seksual, gunakan kejahatan seksual,” imbuh Euis.

Selain landasan dan definisi makna, Euis juga mengkritik tidak komprehensifnya UU TPKS. Ia menyebut, kekerasan seksual terhadap anak laki-laki itu kebanyakan adalah karena LGBT dan karena homoseksual.

“Tetapi kenapa kemudian menolak pengaturan kejahatan seksual, zina, dan cabul sesama jenis di dalam undang-undang ini? Kan tidak masuk akal. Kalau mau mengatakan komprehensif harusnya masukkan juga homoseksual sebagai faktor yang menyebabkan kekerasan seksual. Tapi ternyata mereka tolak mentah-mentah,” tegas Euis.

Hal tersebut termasuk juga dengan zina. Menurutnya, zina itu adalah penyebab kekerasan seksual kepada pasangan yang kumpul kebo, yang belum menikah, dan sebagainya.

“Faktanya mengatakan seperti itu. Tapi kemudian mereka tolak zina sebagai dasar kejahatan seksual selama itu suka sama suka. Nah, jadi dimana komprehensifnya?” pungkasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Nurdiati, tokoh perempuan Jawa Barat sekaligus dekan perempuan pertama di FMIPA IPB University menambahkan, “Bahasa-bahasa hukum seringkali tidak ditangkap oleh orang awam secara jelas, termasuk istilah sexual consent".

“Jadi tidak diwajibkan lagi ada ikatan pernikahan, asal sama-sama menyetujui, boleh dilakukan. Seolah-olah kan begitu jadinya. Itu tentu saja sangat berlawanan dengan nilai-nilai yang selama ini kita adopsi atau kita pegang," pungkas dia.(OL-5)

Baca Juga

Dok. MUI

Halal Bihalal MUI, Merajut Ukhuwwah Untuk Bangun Ekonomi Umat

👤Mediaindonesia,com 🕔Rabu 18 Mei 2022, 00:04 WIB
Ketua panitia Halal bi Halal MUI, Cholil Nafis, atau yang akrab disapa Kyai Cholil, mengatakan kegiatan itu diselenggarakan dalam...
Antara

29,5 Juta Masyarakat Rentan dan Umum Telah Divaksinasi Booster

👤Theofilus Ifan Sucipto 🕔Selasa 17 Mei 2022, 23:57 WIB
Sebanyak 4.283.646 lanjut usia telah terproteksi vaksin booster. Lalu 6.399.434 petugas publik dan 578.254 tenaga...
Antara

63,49% Anak Terproteksi Vaksin Covid-19 Dosis Lengkap

👤Theofilus Ifan Sucipto 🕔Selasa 17 Mei 2022, 23:54 WIB
Pemerintah menargetkan 26.705.490 remaja usia 12 hingga 17 tahun menerima vaksin...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya