Senin 18 Oktober 2021, 23:44 WIB

Pemerintah Daerah Perlu Gencarkan Edukasi Mitigasi Bencana Hidrometeorologi

Widhoroso | Humaniora
Pemerintah Daerah Perlu Gencarkan Edukasi Mitigasi Bencana Hidrometeorologi

Medcom
Ilustrasi

 

PAKAR hidrologi dan sumber daya air dari Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto Yanto, Ph.D mengatakan pemerintah daerah perlu menggencarkan edukasi mengenai mitigasi bencana hidrometeorologi kepada masyarakat.

"Edukasi mengenai mitigasi bencana hidrometeorologi perlu terus digencarkan dengan berbagai strategi yang tepat sasaran," katanya di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Senin (18/10).

Dia mencontohkan ada beberapa strategi yang dapat dijalankan oleh pemerintah daerah, melalui BPBD atau instansi terkait lainnya, agar masyarakat makin memahami pentingnya berperan aktif dalam upaya mitigasi bencana hidrometeorologi. "Misalkan melalui penyebarluasan materi-materi tentang bencana hidrometeorologi dan upaya mitigasinya melalui media massa, serta bisa juga melalui flyer, brosur dan media luar ruang yang disediakan di pintu masuk kantor pemerintah, sekolah, tempat-tempat wisata, pusat perbelanjaan dan lain sebagainya," katanya.

Selain itu, kata dia, bisa juga dengan cara memasukkan kajian pengetahuan tentang bencana hidrometeorologi dan upaya mitigasinya ke dalam kurikulum pendidikan. "Bisa dimulai dari tingkat SD hingga universitas, terutama di daerah-daerah yang rawan bencana hidrometeorologi," katanya.

Dia mengatakan, pemerintah daerah melalui BPBD dan organisasi perangkat daerah terkait perlu melakukan upaya sosialisasi dan edukasi secara menyeluruh dan berkala. Dengan demikian diharapkan akan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat, khususnya mereka yang tinggal di lokasi bencana," katanya.

Untuk mendukung upaya yang dilakukan, menurut dia, maka pemerintah daerah dapat bekerja sama dengan perguruan tinggi yang ada di wilayah setempat. "Sinergitas dan kolaborasi dengan berbagai pihak tentu akan mengoptimalkan upaya mitigasi yang tengah dilakukan," katanya.

Selain itu, dia juga mengatakan bahwa upaya mitigasi dan protokol tanggap darurat saat terjadinya bencana juga harus terus disosialisasikan secara intensif kepada seluruh masyarakat. "Tujuannya adalah untuk membangun budaya sadar bencana di tengah masyarakat dan juga untuk mengurangi risiko yang ditimbulkan akibat bencana. Pasalnya budaya sadar bencana sangatlah penting dan perlu menjadi gaya hidup sehari-hari," katanya. (Ant/OL-15)

Baca Juga

Dok. LaSalle College Jakarta

LaSalle College Jakarta Angkat Wastra Nusantara di JFW 2022 dengan Tema Prolusio 

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 23:50 WIB
Tahun ini, LaSalle College menampilkan 14 desainer yang mengangkat wastra nusantara sebagai...
MI/ Irfan

Vaksinasi Lansia di Temanggung Lampaui 60 Persen

👤Ant 🕔Rabu 08 Desember 2021, 23:47 WIB
"Maka semua indikator level pandemi telah memenuhi syarat untuk masuk level 1,"...
Dok. UNJ

UNJ Kukuhkan 3 Guru Besar dari 3 Fakultas 

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 23:10 WIB
Tiga guru besar yang dikukuhkan, yaitu Wardani Rahayu yang dikukuhkan sebagai guru besar tetap bidang Ilmu Evaluasi Pendidikan Matematika...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya