Sabtu 11 September 2021, 11:25 WIB

Indonesia Kedatangan 500 Ribu Dosis Vaksin Janssen Dari Belanda

Ferdian Ananda Majni | Humaniora
Indonesia Kedatangan 500 Ribu Dosis Vaksin Janssen Dari Belanda

Dok. Media Indonesia
Sebanyak 500 ribu vaksin covid-19 dari Belanda datang di Bandara Soeta, Sabtu (11/9/2021).

 

PEMERINTAH kembali menambah pasokan vaksin covid-19 untuk memenuhi kebutuhan dalam pelaksanaan program vaksinasi nasional. Adapun untuk pertama kalinya, Indonesia kedatangan vaksin Janssen (Johnson & Johnson) sebanyak  500 ribu dosis dari pemerintah Belanda.

“Ini adalah kedatangan dukungan kerja sama Belanda yang ketiga kalinya. Sebelumnya, Indonesia telah menerima 657 ribu dosis vaksin AstraZeneca dari Belanda sebagai bagian komitmen dose-sharing dari Belanda [sebanyak] tiga juta dosis,” kata Menteri Luar Negeri (Menlu) RI, Retno LP Marsudi, dalam keterangan pers menyambut kedatangan vaksin covid-19 tahap ke-56 melalui Bandar Udara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Sabtu (11/9).

Dalam keterangan pers yang juga dihadiri oleh Duta Besar Kerajaan Belanda untuk Indonesia Lambert Grijns ini, Menlu RI pun menyampaikan apresiasi atas dukungan penanganan pandemi covid-19 yang diberikan oleh pemerintah Belanda. “Atas nama pemerintah Indonesia, saya ingin menyampaikan terima kasih dan penghargaan kepada pemerintah Belanda atas solidaritas dan persahabatannya,” sebutnya.

Diketahui, pada 7 September 2021 lalu, Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badan POM) telah menerbitkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) bagi vaksin Covid-19 dengan merek Janssen Covid-19 Vaccine.

Indikasi penggunaan jenis vaksin ini adalah  untuk pencegahan covid-19 yang disebabkan oleh SARS-CoV-2 pada orang berusia 18 tahun ke atas, dengan pemberian sekali suntikan atau dosis tunggal sebanyak 0,5 ml secara intramuscular. Janssen Covid-19 Vaccine adalah vaksin yang dikembangkan oleh Janssen Pharmaceutical Companies dengan platform Non-Replicating Viral Vector menggunakan vector Adenovirus

Retno menyampaikan bahwa masih banyak tantangan yang harus dilalui sebelum peperangan melawan pandemi dapat dimenangkan. Namun ia memastikan bahwa mesin diplomasi Indonesia akan terus bergerak dengan kecepatan penuh untuk memenuhi kebutuhan vaksin nasional dan menyuarakan akses yang adil terhadap vaksin untuk semua negara.

Menghadapi peperangan ini, tentunya dukungan semua rakyat Indonesia dengan melakukan vaksinasi dan disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan sangat diperlukan. “Ayo vaksinasi dan kita jalankan protokol kesehatan! Insyaallah dengan ikhtiar kita semua, dengan kerja keras bersama, kedisiplinan, dan persatuan kita dapat keluar dari pandemi ini,” pungkasnya. (H-1)

 

Baca Juga

Ilustrasi

Gempa Guncang Selatan Jabar, BMKG Pastikan tak Berpotensi Tsunami

👤Atalya Puspa 🕔Jumat 28 Januari 2022, 09:08 WIB
Episenter gempa terletak pada koordinat 8,81° LS ; 108,09° BT tepatnya di laut pada jarak 130 km arah selatan Pangandaran, Jawa...
ANTARA FOTO/Irwansyah Putra

Sulawesi, Pusat Lokasi Penemuan Spesies Baru

👤Faustinus Nua 🕔Jumat 28 Januari 2022, 08:47 WIB
Dari keseluruhan penemuan tersebut, hampir sebagian besar spesies baru yang ditemukan merupakan endemik flora dan fauna dari lokasi...
dok.ist

Ringankan Beban Mitra GRP Bagikan 5.500 Paket Sembako

👤mediaindonesia.comWika Salurkan Paket Sembako ke Jemaat HKBP Jatisampurna 🕔Jumat 28 Januari 2022, 07:43 WIB
KALI ini produsen baja nasional di Cikarang, Jawa Barat tersebut, memberikan bantuan sembako kepada sekitar 5.500 karyawan dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya