Selasa 25 Mei 2021, 12:30 WIB

Praktik Pertahananan Keanekaragaman Hayati Sudah Dilakukan Leluhur

Faustinus Nua | Humaniora
Praktik Pertahananan Keanekaragaman Hayati Sudah Dilakukan Leluhur

MI/LILIEK DHARMAWAN
Aktivitas para petani di lahan pertanian terasering di kawasan Dieng yang merupakan perbatasan Banjarnegara dan Wonosobo, Jawa Tengah.

 

Guru Besar Fakultas MIPA Universitas Padjadjaran Prof. Parikesit mengungkapkan bahwa praktik mempertahankan keanekaragaman hayati bukanlah hal baru di Indonesia. Praktik ini telah dilakukan sejak lama oleh leluhur bangsa Indonesia sendiri.

“Jika terus dilakukan, maka keberadaan jenis-jenis yang memberikan manfaat tentunya akan dipertahankan di muka bumi,” ujarnya dalam keterangan resmi Unpad, Selasa (25/5).

Baca juga: Media Group Kirimkan 740 Kg Bantuan untuk Korban Bencana NTT

Dikatakannya, beragam slogan terkait Hari Keanekaragaman Hayati seperti our solutions are in nature' , we are part of the solution, simple in means, rich in ends sudah dilaksanakan oleh nenek moyang bangsa Indonesia.

“Leluhur kita sebetulnya sudah melaksanakan slogan-slogan ini,” kata Guru Besar bidang keahlian lingkungan dan sains keanekaragaman hayati ini.

Praktik tersebut di antaranya terlihat dari pembungkus makanan masyarakat Sunda dan Jawa yang banyak menggunakan daun. Selain itu, sistem teras dan sistem talun yang telah dipraktikkan di Indonesia sesunggunya telah mencerminkan  upaya perlindungan terhadap keanekaragaman hayati.

Menurutnya, sistem talun dapat menjamin keberadaan berbagai jenis satwa dan tanaman, baik yang bermanfaat maupun yang belum diketahui manfaatnya. Ia pun mengusulkan agar sistem talun dapat menjadi bagian dari Globally Important Agricultural Heritage System yang merupakan program dari PBB.

“Jadi ini menjadi tugas kita untuk mendorong sistem yang berkembang secara tradisional dan itu menjadi milik bangsa Indonesia yang kemudian kita usulkan ke tingkat global menjadi yang harus dilindungi oleh masyarakat  dunia,” ujarnya.

Pada kesempatan tersebut, Prof. Parikesit menjelaskan bahwa peradaban manusia modern menjadi ancaman terbesar bagi keankearagaman hayati di muka bumi. Hal ini terjadi karena tidak bijaknya manusia dalam menempatkan alam berikut keanekaragaman hayatinya sebagai komoditas untuk dieksploitasi.

Baca juga: Jokowi Lantik Ganip Warsito sebagai Kepala BNPB

Ketua Pusat Unggulan Linkungan dan Ilmu Keberlanjutan Unpad ini menyebutkan bahwa manusia kini telah  berkembang menjadi 'the top of the top predator'.

“Berbagai kegiatan manusia di berbagai sektor pembangunan dianggap sebagai faktor yang menyebabkan terjadinya banyak korban, yang menyebabkan kepunahan, yang menyebabkan kelangkaan,” katanya.

Perkembangan teknologi informasi pun disebut memiliki sisi positif dan negatif bagi keanekaragaman hayati. Di satu sisi, perkembangan pada era reformasi diduga dapat mempercepat kepunahan keanekaragaman hayati. Namun di sisi lain, melalui perkembangan teknologi informasi, propaganda terkait pentingnya mengkonservasi keanekaragaman hayati bisa dilakukan oleh masyarakat luas, tidak terbatas oleh para ilmuan atau akademisi melalui penelitian.

“Jadi berbagai propaganda pentingnya melindungi keanekaragaman hayati dilakukan juga oleh masyarakat umum, melalui propaganda-propaganda yang sangat populer, dan ini dianggap sangat efektif,” tandasnya. (H-3)

Baca Juga

Ist

Modifikasi Gaya Hidup Efektif Cegah Diabetes

👤Eni Kartinah 🕔Selasa 07 Desember 2021, 22:05 WIB
Sebagaimana penyakit lainnya, langkah terbaik yang perlu kita lakukan ialah mencegah diabetes sedari...
Antara/Zabur Karuru

Operasi Pencarian Korban Hilang Akibat Erupsi Semeru Ditargetkan Selesai Sepekan 

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Selasa 07 Desember 2021, 21:41 WIB
"Pencarian pagi hingga sore dengan memperhatikan cuaca di Lumajang. Hampir setiap hari, setiap sore rata-rata turun hujan. Upaya...
Antara.Nyoman Hendra Wibowo

PPKM Level 3 Batal, Pemerintah Tetap Larang Perayaan Tahun Baru 

👤Putra Ananda 🕔Selasa 07 Desember 2021, 21:34 WIB
"Tidak ada perayaan-perayaan tahun baru segala macam yang (membuat) kerumunan," kata Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya