Rabu 28 April 2021, 20:38 WIB

Ramadan Ajarkan untuk Saling Mengasihi Antarsesama

mediaindonesia.com | Humaniora
Ramadan Ajarkan untuk Saling Mengasihi Antarsesama

Antara/HO
Dosen Universitas Islam As-syafiiyah Jakarta Dr.KH Farhat Abdullah, MA.

 

DOSEN Universitas Islam As-syafiiyah Jakarta Dr.KH.Farhat Abdullah, MA, mengatakan Ramadan bukanlah festival keagamaan untuk merayakan arogansi umat untuk selalu dimengerti bagi mereka yang berbeda, namun mengajarkan untuk saling mengasihi antar-sesama.

"Ramadan adalah rahmat bagi semesta, agar yang berbeda bisa merasakan indahnya bulan suci, sehingga mereka yang tidak berpuasa merasakan toleransi, lembut dan indahnya sikap orang yang berpuasa," kata KH Farhat dalam rilis yang diterima di Jakarta, Rabu (28/4).

KH.Farhat mengatakan bahwa agama Islam ini sesungguhnya adalah agama rahmatan lil alamin, agama rahmat, kasih sayang, bukan hanya khusus kepada umat Islam saja, tetapi kepada seluruh seluruh manusia. Bahkan seluruh alam semesta ini menjadi kasih sayang.

"Jadi puasa ini adalah menjadi kasih sayang kepada sesama Muslim, kepada umat seagama, antaragama dan bahkan kepada makhluk-makhluk yang lain, kepada hewan, kepada tumbuhan itu kita saling mengasihi dan saling berbagi seperti itu,” ucap KH Farhat.

Oleh sebab itu, menurut dia, sudah tentu karena Islam ini sangat menganjurkan yang namanya toleransi. Ia menyebut bahwa untuk hal itu sudah jelas ayatnya, bahwa silahkan beragama masing-masing dimana ayatnya sudah jelas yaitu di Al Quran surat Al-Kafirun.

Qul yā ayyuhal-kāfirụn; lā a'budu mā ta'budụn; wa lā antum 'ābidụna mā a'bud; wa lā ana 'ābidum mā 'abattum; wa lā antum 'ābidụna mā a'bud,” yang kemudian ditutup ayat “lakum dīnukum wa liya dīn”.

“Yang mana maksudnya ‘Bagi mu agamamu, dan bagi kami agama kami’. Kami beribadah menurut keyakinan kami. Dan kalian beribadah menurut keyakinan kalian,” jelasnya.

Maka sudah sepantasnya dalam menjalani bulan suci Ramadan ini, umat diharapkan untuk bisa menjaga toleransi antarsesama. Sebagaimana diamanatkan dalam Al Quran surat Al-Kafirun tersebut.

Karena itulah puasa seharusnya menjadikan kita pribadi yang lebih toleran dan lebih peka terhadap kondisi sosial di sekitar dan semua harus saling menghormati dan saling menghargai.

"Ramadan itu mencerminkan cinta kasih, dimana agar umat manusia ini untuk cinta kasih dan sayang kepada negara. Ya cinta kepada negara selama ini biasa disebut ‘Hubbul Wathon Minal Iman’, yang mana artinya ‘cinta kepada negara, cinta kepada tanah air adalah sebagian daripada iman,” tutur Kiai Farhat. (Ant/OL-09)
 

Baca Juga

Foto KBRI Tokyo

Dubes RI Heri Siap Dukung Promosi Kesenian Indonesia di Jepang

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 21:38 WIB
KBRI Tokyo berkomitmen untuk mendukung upaya positif dari seluruh seniman Indonesia dalam mempromosikan kesenian Indonesia kepada...
Isitimewa

Macetnya Pembayaran Insentif Nakes karena Kurang Koordinasi

👤Indriyani Astuti 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 19:00 WIB
BELUM dibayarkannya insentif bagi tenaga kesehatan (nakes) menjadi salah satu penyebab rendahnya serapan Anggaran Pendapatan dan Belanja...
Antara/Akbar Nugroho Gumay.

Wiku Adisasmito Positif Covid-19, Serukan Disiplin Protokol Kesehatan

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 18:49 WIB
Wiku menegaskan saat ini kondisi fisiknya dalam keadaan baik-baik saja dan hal yang terpenting optimistis nanti dapat segera...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Pungli Tetap Marak Pak Satgas!

Pungli di berbagai layanan publik terus menjadi masalah yang dialami masyarakat, bahkan di tengah kesulitan ekonomi akibat pandemi.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya