Rabu 02 Desember 2020, 01:05 WIB

Berisiko Terkena Varises, Lakukan USG Skrining

MI | Humaniora
Berisiko Terkena Varises, Lakukan USG Skrining

Dok. Istimewa
Varises

 

VARISES terjadi karena pembuluh darah membengkak atau melebar akibat penumpukan darah di pembuluh vena. Meski tidak menimbulkan gejala, bagi sebagian orang varises ini dapat menimbulkan rasa nyeri, sensasi seperti tertarik, terbakar, atau bahkan bengkak pada tungkai kaki.

“Ini disebabkan terbentuknya bekuan darah pada vena karena aliran darah melamban pada vena yang mengalami varises. Pada kasus yang lebih berat, dapat terjadi perubahan warna kulit seperti ruam yang gatal, kulit menjadi lebih hitam dan lebih tebal,” terang dokter Wirya A Graha, spesialis bedah toraks dan kardiovaskuler dari Rumah Sakit Bethsaida.

Wirya menjelaskan vena merupakan pembuluh darah yang berfungsi mengembalikan darah dari seluruh tubuh ke jantung. Kerja vena pada kedua tungkai dibantu otot betis yang menekan vena dan mendorong darah kembali ke jantung melawan gaya gravitasi.

“Pada beberapa orang, peregangan vena-vena yang berada di dekat permukaan kulit (vena superfisial) dan kegagalan katup menutup dengan sempurna memungkinkan darah mengalir di kedua arah (ke arah jantung dan menjauhi jantung),” urai Wirya.

Aliran darah menjauhi jantung ini disebut reflux vena dan bisa menyebabkan pembuluh darah bengkok/membelit dan melebar/menonjol atau disebut varises.

Menurut dokter Wirya, orang yang berisiko mengalami varises ialah lansia, karena dinding pembuluh darah semakin lemah seiring bertambahnya usia, menyebabkan elastisitasnya berkurang sehingga pembuluh darah mudah membesar.

Varises juga rentan dialami orang dengan obesitas, ibu hamil, dan orang yang memiliki kebiasaan berdiri atau duduk dalam jangka waktu yang terlalu lama.

Alat diagnosis yang digunakan untuk mendeteksi varises ialah pemeriksaan USG vaskular. Di RS Bethsaida, USG skrining varises dikenakan biaya Rp250 ribu, sudah termasuk konsultasi dengan dokter spesialis.

Untuk penanganannya, terapi varises dilakukan dengan pemakaian stoking ataupun laser ablasi (endovenous laser ablation/EVLA).

“Stoking dipakai sepanjang hari sehingga mengontrol bengkak pada tungkai, tetapi stoking ini tidak dapat menghilangkan varises. Hal lain yang dapat dilakukan untuk mengurangi gejala bengkak ialah elevasi tungkai/memosisikan tungkai sejajar dengan jantung,” jelas dokter Wirya.

Sedangkan, terapi laser ablasi dilakukan dengan menggunakan sinar laser yang dikonversi menjadi energi panas dan dapat menyebabkan penutupan dari vena sehingga pelebaran vena bisa hilang.

Varises, kata dokter Wirya, dapat dicegah dengan rutin berolahraga dan makan makanan yang bergizi sehingga faktor risiko varises yaitu obesitas dapat dihindari. (Fer/H-2)

Baca Juga

Antara

GeNose akan Dipakai Deteksi Korona di Transportasi Publik

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Minggu 24 Januari 2021, 22:00 WIB
GeNose merupakan alat pendeteksi covid-19 buatan Indonesia, yang diinisiasi oleh tim peneliti dari Universitas Gadjah Mada...
Ist

480 Paket Bubur Bayi untuk Korban Gempa Sulbar

👤Syarief Oebaidillah 🕔Minggu 24 Januari 2021, 21:12 WIB
Sebanyak 480 paket bubur bayi disalurkan untuk korban gempa bumi di Kabupaten Mamuju dan Majene, Sulawesi Barat (Sulbar), sejak Selasa...
MI/ Bary Fathahilah

Pemaksaan Siswi Berjilbab Akumulasi Pembiaran Kebijakan Intoleran

👤Faustinus Nua 🕔Minggu 24 Januari 2021, 21:10 WIB
Pasalnya, kasus intoleransi di sekolah yang dilakukan secara terstruktur bukanlah kasus...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya