Rabu 25 November 2020, 23:30 WIB

Petirtaan Kuno di Gunung Klotok Diekskavasi

Mediaindonesia.com | Humaniora
Petirtaan Kuno di Gunung Klotok Diekskavasi

MI/ABDUS SYUKUR
Ilustrasi

 

Tim Arkeolog Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Trowulan Mojokerto, Jawa Timur, melakukan ekskavasi di lokasi penemuan patirtan kuno tepatnya di areal Gunung Klotok (536 meter di atas permukaan laut), Kota Kediri.

Arkeolog BPCB Trowulan, Mojokerto Nugroho Harjo Lukito mengemukakan penemuan patirtan itu berawal dari kegiatan zonasi Candi Klotok pada 2017. Dari survei di kawasan Gunung Klotok, Kediri, ditemukan sejumlah titik yang berpotensi menyimpan benda cagar budaya, salah satunya struktur batu bata kuno dan sumber mata air yang dimanfaatkan warga untuk irigasi.

"Dari ekskavasi ini tampak bangunan bekas patirtan kuno yang memanjang dari utara ke selatan. Selama ini bangunan tersebut tertimbun abu vulkanis dari letusan Gunung Kelud serta material tanah longsor dari puncak Gunung Klotok," kata dia di Kediri, Rabu (25/11).

Pihaknya menduga bangunan tersebut terdapat korelasi dengan tiga candi di puncak Gunung Klotok yang dibangun era Kerajaan Kadiri dan dimanfaatkan hingga zaman Majapahit. Bangunan patirtan biasanya digunakan sebagai tempat mensucikan diri sebelum melakukan ritual peribadatan di candi yang ada di puncak gunung.

Kepala Dinas Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga (Disbudparpora) Kota Kediri Nur Muhyar mengatakan ekskavasi itu rencananya akan berlangsung 12 hari guna melihat denah bangunan secara keseluruhan. Proses ekskavasi sudah berlangsung sehari.

"Apabila dalam proses ekskavasi ditemukan benda artefak atau arca, semakin mempermudah tim menganalisa bangunan serta tahun pembuatannya," kata Nur Muhyar.

Dalam ekskavasi itu, tim melakukan penelitian dengan alat khusus. Namun, ada juga warga yang membantu proses penggalian. Untuk proses penggalian juga dilakukan sesuai dengan aturan, sehingga bisa diketahui dengan pasti struktur bangunan di situs dan tidak rusak karena proses penggalian.

Di area Gunung Klotok tersebut banyak terdapat situs, seperti di Gua Selomangleng yang menjadi salah satu wisata sejarah rujukan di Kota Kediri. Selain itu, di dekat gua itu juga dibangun Museum Airlangga, yang berisi berbagai macam peninggalan purbakala. (Ant/OL-12)

Baca Juga

Antara

Awas ! Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia hingga 9 Desember

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 03 Desember 2021, 14:40 WIB
Cuaca ekstrem diprediksi masih akan menghantam sebagian besar wilayah Indonesia hingga 9 Desember...
Antara

KLHK Jajaki Peluang Ekspor Kopi Hasil Perhutanan Sosial di Turki

👤Atalya Puspa 🕔Jumat 03 Desember 2021, 14:30 WIB
KLHK berpartisipasi pada acara One Day Indonesia Coffee, Fruits and Floriculture (ODICOFF) di Turki untuk menjajaki peluang pasar ekspor...
Transformasi sistem kesehatan di Indonesia

Kemenkes bakal Promosikan Transformasi Kesehatan Indonesia Kepada Dunia

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 03 Desember 2021, 14:15 WIB
Health Business Gathering diadakan untuk memperkuat hubungan persahabatan, mendorong pembangunan ekonomi yang berkelanjutan serta...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya