Minggu 30 Oktober 2022, 12:13 WIB

Luhut Yakin Indonesia Bertahan Hadapi Ketidakpastian Ekonomi

M. Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Luhut Yakin Indonesia Bertahan Hadapi Ketidakpastian Ekonomi

ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo.
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.

 

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves), Luhut Binsar Pandjaitan yakin ekonomi Indonesia akan bertahan terhadap ketidakpastian ekonomi global dengan meningkatkan nilai tambah sumber daya alam. Indonesia tengah menuju transformasi ekonomi dengan tidak lagi mengandalkan komoditas mentah.

"Ketidakpastian situasi geopolitik dan tren penurunan harga komoditas utama Indonesia baru-baru ini menjadi tantangan utama bagi perekonomian kita tahun depan. Namun, kebijakan Pemerintah Indonesia untuk meningkatkan nilai tambah sumber daya alam telah memberikan kontribusi untuk meningkatkan ketahanan ekonomi kita terhadap ketidakpastian ekonomi global tahun ini," ujarnya seperti dikutip dari siaran pers, Minggu (30/10).

Luhut menyampaikan, melalui berbagai reformasi investasi yang memberikan insentif baik fiskal dan non fiskal, Indonesia berhasil menarik lebih dari US$100 miliar Foreign Direct Investment (FDI) selama 5 tahun terakhir, termasuk investasi utama pada industri nilai tambah berbasis nikel seperti besi dan baja serta baterai lithium.

"Indonesia akan menggunakan sumber daya mineralnya yang kaya seperti nikel, tembaga, kobalt, dan bauksit (aluminium) dikombinasikan dengan sumber listrik yang kompetitif dan melimpah termasuk energi terbarukan seperti tenaga air dan panas bumi untuk lebih menarik investasi yang dapat mengubah perekonomian kita di masa depan," jelas Luhut.

Dia menambahkan, Indonesia telah berhasil menarik investasi utama untuk baterai Electric Vehicle (EV), seperti CATL dan LG Energy Solution, dua produsen Li-Battery terbesar di dunia. Selain itu, pemain material baterai utama seperti CNGR, BTR, Huayou, BASF, dan GEM telah berinvestasi di Indonesia. Hal ini akan menempatkan Indonesia sebagai pemain kunci dalam rantai pasokan global untuk transisi energi.

"Melalui hilirisasi nikel menjadi Baterai Lithium dan Indonesia memiliki cadangan logam utama yang signifikan. Investasi dalam proyek terkait material baterai ini diperkirakan mencapai lebih dari US$19 Miliar. Industri Hilir akan terus berlanjut dan dikembangkan di Kawasan Industri di Kalimantan Utara di mana akan menjadi Industri Petrokimia terbesar," terang Luhut.

Selain itu, pemerintah juga meningkatkan efisiensi melalui digitalisasi diberbagai sektor seperti dikeluarkannya E-Catalog dan diprioritaskan untuk membeli Produk Lokal yang dihasilkan oleh UKM. Adanya Sistem Informasi Monitoring Barang Milik Negara (SIMBARA) yang mengintegrasikan seluruh data pengelolaan sumber daya mineral dan batubara di Indonesia.

Di samping itu, pemerintah juga meningkatkan efisiensi pelabuhan melalui integrasi pelabuhan dan implementasi Ekosistem Logistik Nasional. Serta investasi di pusat data dan kabel bawah laut untuk mendukung ekonomi digital.

"Digitalisasi ini akan menurunkan biaya untuk produksi serta mencegah terjadinya korupsi. Justru akan meningkatkan pendapatan negara dan industri serta UKM lokal. Program pemerintah lainnya seperti pengadaan e-gov, dana desa, dan digitalisasi sistem pemerintahan akan meningkatkan ketahanan ekonomi kita di masa depan," pungkas Luhut. (OL-12)

 

Baca Juga

Dok. Deli Group Indonesai

Tunjuk Agmez Mo jadi Brand Ambassador, Deli Group Makin Serius Garap Pasar Indonesia

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 14:37 WIB
Karakter Agnez Mo yang multitalenta, enerjik, dan go international dianggap sangat cocok dengan Deli, yang mempunyai varian produk sangat...
Dok. Istimewa

Mevol Indonesia Gandeng Pengusaha-Selebgram Jhon Lbf

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 13:24 WIB
Penandatanganan itu dihadiri langsung oleh Direktur Armindo Riani Hadinata, General Manager Accessories Armindo Mariono...
Dok.CIMB Niaga

Apresiasi Womenpreneur, CIMB Niaga Hadirkan Giro Kartini

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 11:27 WIB
Rekening giro pertama di Indonesia yang berfokus pada sustainability ini menawarkan keuntungan menabung sekaligus berkontribusi mendukung...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya