Kamis 22 September 2022, 20:50 WIB

Perbankan tak Agresif Naikan Suku Bunga

M Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Perbankan tak Agresif Naikan Suku Bunga

Antara
Gubernur BI Perry Warjiyo

 

GUBERNUR Bank Indonesia Perry Warjiyo mengungkapkan, penaikan suku bunga acuan sebesar 50 basis poin menjadi 4,25% tidak akan serta merta diikuti oleh kenaikan suku bunga perbankan. Hal itu disebabkan oleh kondisi likuiditas yang masih cukup baik dan memadai di pasar.

"Kenaikan BI rate tentu saja pengaruhnya terhadap kenaikan suku bunga perbankan, tapi akan lebih lambat dari sebelum pandemi karena likuiditas saat ini sangat tinggi. Kami tenggarai elastisitasnya akan lebih rendah dibandingkan kondisi sebelum covid karena likuiditas yang longgar," jelasnya dalam konferensi pers, Kamis (22/9).

Berdasarkan data BI, pada Agustus 2022, rasio Alat Likuid terhadap Dana Pihak Ketiga (AL/DPK) masih tinggi mencapai 26,52%. Sedangkan pertumbuhan kredit pada Agustus 2022 tercatat sebesar 10,62% (yoy), ditopang oleh peningkatan di seluruh jenis kredit dan pada mayoritas sektor ekonomi. 

Selain itu, pemulihan intermediasi juga terjadi pada perbankan syariah, dengan pertumbuhan pembiayaan sebesar 18,7% (yoy) pada Agustus 2022.

Adapun suku bunga perbankan masih dalam tren menurun. Di pasar dana, suku bunga deposito 1 bulan perbankan turun sebesar 44 bps menjadi 2,90% pada Agustus 2022 dari Agustus 2021. Di pasar kredit, suku bunga kredit menunjukkan penurunan 48 bps pada periode yang sama menjadi 8,94%.

Deputi Gubernur Senior BI Destry Damayanti juga memastikan kondisi likuiditas pasar masih cukup baik, Dus, penaikan suku bunga acuan oleh BI tak akan langsung diikuti oleh suku bunga perbankan.

"Dari pantauan kami memang kondisi saat ini belum normal, likudiitas di market masih cukup ample. Pada Agustus lalu kita naikan bi rate 25 bps, tapi bunga di pasar masih menunjukkan tren penurunan, dana turun 44 bps menjadi 2,9% kredit turun 48 bps menjadi 8,94%," tuturnya.


Sementara itu, Corporate Secretary Bank Mandiri Rudi As Aturridha mengatakan, secara umum perbankan membutuhkan waktu penyesuaian suku bunga simpanan dan kredit dalam 3-6 bulan ke depan. 

Penyesuaian itu juga amat bergantung pada kualitas kredit di masing-masing bank sehingga tidak akan menimbulkan potensi kenaikan kredit macet (Non Perfoming Loan/NPL) ke depan.

Sedangkan dari sisi industri, lanjutnya, kondisi perbankan Indonesia saat ini cukup baik dengan tingkat pemodalan yang cukup kuat dan kondisi likuiditas yang terjaga dengan baik. Pertumbuhan kredit juga terus terakselerasi sejalan dengan pemulihan ekonomi.

Di sisi lain, kualitas aset juga terus membaik sejalan dengan pemulihan di berbagai sektor industri. Adanya potensi risiko inflasi dan kenaikan suku bunga juga sudah diperhitungkan oleh masing-masing bank dalam penyusunan stress test.

Lebih lanjut, Rudi memperkirakan pertumbuhan kredit untuk tahun ini masih akan kuat dan dapat mencapai 9,9% (yoy) di akhir tahun, sejalan momentum pemulihan ekonomi. "Berkaca pada hal tersebut, seiring dengan kondisi perekonomian domestik yang masih kuat kami optimis pertumbuhan kredit Bank Mandiri mampu mencapai target yang ditetapkan yakni sebesar 11%," pungkasnya. (OL-8)

Baca Juga

Ist/Kementan

Mentan SYL Pimpin Sidang Pertemuan Menteri Pertanian Negara G20

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 28 September 2022, 10:33 WIB
Mentan SYL menyampaikan apresiasi dan penghargaan terhadap para delegasi yang telah hadir dan mengikuti kegiatan AMM G20...
MI/Ferdinandus Rabu

ESDM : 347 Ribu Rumah Tangga Belum Dialiri Listrik

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 28 September 2022, 10:10 WIB
Kementerian ESDM mengungkapkan, hingga semester I 2022, rasio elektrifikasi atau perbandingan rumah tangga berlistrik dengan total rumah...
Ist/Kementan

Pertemuan Mentan G20 Resmi Dibuka, Mentan SYL: Pangan adalah Human Rights

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 28 September 2022, 09:45 WIB
Saat membuka pertemuan tersebut secara resmi, Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo, menegaskan bahwa persoalan pangan adalah persoalan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya