Kamis 09 Juni 2022, 21:35 WIB

Pasokan Listrik di IKN Nusantara Diproyeksikan Berasal dari Pembangkit EBT

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
Pasokan Listrik di IKN Nusantara Diproyeksikan Berasal dari Pembangkit EBT

Antara/Bayu Pratama S
Papan penunjuk arah di titik nol IKN Nusantara

 

PT PLN (Persero) mengungkapkan, listrik di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur, akan disalurkan dari pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan (EBT).

Sesuai Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) untuk pasokan listrik EBT di IKN, PLN menyiapkan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) sebesar 50 megawatt (MW) dan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) atau tenaga angin 70 MW di tanah laut pada tahap awal.

"Meski, lokasi Titik Nol IKN masih jauh dari mana-mana, tapi kami akan buktikan bahwa listrik PLN sudah masuk di sini dan kami kawal hingga selesai," kata Direktur Bisnis Regional Sumatera Kalimantan Adi Lumakso dalam siaran pers, Kamis (9/6).

Dalam jangka panjang, PLN akan membangun Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) sekitar 1.000 MW yang juga nantinya siap mendukung kawasan IKN.

"Ke depannya, kebutuhan listrik IKN akan dipasok dari sistem interkoneksi Kalimantan yang saat ini menghubungkan Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur, serta Kalimantan Utara" ungkap Adi.

Kebutuhan listrik di sistem interkoneksi Kalimantan mencapai 1.305 MW dengan daya mampu mesin pembangkit sebesar 1.729 MW sehingga terdapat cadangan daya sebesar 424 MW.

Baca juga : Dapat Investasi Rp1 T, Menperin : Dongkrak Produksi Besi Baja 500 Ribu Ton

Saat ini, pencanangan pembangunan infrastruktur kelistrikan di Titik Nol IKN juga ditandai dengan beroperasinya Stasiun Pengisian Listrik Umum (SPLU) perdana di kawasan IKN.

Adi mengatakan keberadaan SPLU ini diharapkan dapat membantu aparat pemerintah hingga masyarakat untuk mendapatkan listrik PLN yang berkualitas saat berkunjung di Titik Nol IKN.

Selain itu, pada tahap prakonstruksi IKN, PLN bakal membangun dua gardu induk (GI) mobile yang terletak di sekitar Titik Nol dengan kapasitas masing-masing 30 Mega Volt Ampere (MVA).

Gardu Induk mobile tersebut akan terhubung di jalur Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) Kariangau - Petung, ditargetkan rampung pada Agustus dan Desember 2022.

“Untuk jangka pendek, dua buah GI yang akan kami bangun di sekitar wilayah Gresik menggunakan peralatan trafo mobile yang kami relokasi dari Pulau Jawa,” lanjut Adi.

PLN juga berencana membangun Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU), sehingga menciptakan ekosistem perkotaan baru yang ramah lingkungan. (OL-7)

Baca Juga

Antara/Asep Fathulrahman

CIPS: Impor Beras Penting untuk Jaga Harga di Dalam Negeri

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 05 Oktober 2022, 14:48 WIB
Jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, harga tersebut mengalami kenaikan sebesar 4,98%. Hal ini disebabkan adanya dugaan...
DOK/TACO INDONESIA

Taco Hadirkan Produk Interior Bersertifikat

👤Bayu Anggoro 🕔Rabu 05 Oktober 2022, 13:30 WIB
Taco mengantongi Standar Nasional Indonesia (SNI), International Organization for Standardization (ISO), Top Brand, Singapore Green...
Dok. Pribadi

Cegah Resesi, Pemerintah Diminta Bijak Kelola APBN

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 05 Oktober 2022, 12:00 WIB
Meski di bawah ancaman resesi, Maudy mengapresiasi pemerintah dapat menekan laju...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya