Kamis 19 Mei 2022, 06:05 WIB

Minyak Turun 2,5 persen Setelah AS Tingkatkan Produksi

mediaindonesia.com | Ekonomi
Minyak Turun 2,5 persen Setelah AS Tingkatkan Produksi

AFP
Ilustrasi: produksi minyak Amerika Serikat ditingkatkan, setelah rencana embargo minyak rusia dimatangkan.

 

HARGA minyak turun 2,5 persen pada akhir perdagangan Rabu atau Kamis pagi WIB (19/5), membalikkan kenaikan awal karena para pedagang tidak terlalu khawatir tentang krisis pasokan setelah data pemerintah menunjukkan penyulingan AS meningkatkan produksi, dan minyak mentah berjangka mengikuti Wall Street yang lebih rendah.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli merosot 2,82 dolar AS atau 2,5 persen, menjadi menetap di 109,11 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Juni jatuh 2,81 dolar AS atau 2,5 persen, menjadi ditutup di 109,59 dolar AS per barel.

Kedua harga acuan minyak melepaskan kenaikan awal 2-3 dolar AS per barel, menyusul perubahan sentimen risiko karena pasar ekuitas jatuh, kata analis UBS Giovanni Staunovo.

Brent tetap pada diskon yang tidak biasa untuk WTI sehari setelah menetap di bawah patokan AS untuk pertama kalinya sejak Mei 2020. Para pedagang dan analis mengutip permintaan ekspor yang kuat dan pengetatan stok minyak mentah AS.

Persediaan minyak mentah AS turun 3,4 juta barel pekan lalu, data pemerintah menunjukkan, penarikan yang tidak terduga, karena penyulingan meningkatkan produksi sebagai tanggapan terhadap persediaan produk yang ketat dan ekspor yang mendekati rekor yang telah memaksa harga solar dan bensin AS ke level rekor.

Harga bensin AS turun 5,0 persen, dua hari setelah menyentuh rekor tertinggi.

Penggunaan kapasitas di Pesisir Timur dan Pesisir Teluk (Gulf Coast) berada di atas 95 persen menempatkan kilang-kilang tersebut mendekati tingkat pengoperasian setinggi mungkin.

"Sementara di muka itu, laporan itu luar biasa bullish, mereka (penyuling) berlomba untuk menempatkan lebih banyak produk olahan di pasar ... jelas ada tanggapan penyulingan," kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC.

Dolar menguat dan saham global mundur di tengah kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi dan kenaikan inflasi.

Sentimen bearish juga mengikuti laporan bahwa Amerika Serikat berencana untuk melonggarkan sanksi terhadap Venezuela dan mengizinkan Chevron Corp untuk menegosiasikan lisensi minyak dengan produsen negara PDVSA.

"Persepsi bahwa kami bisa melihat lebih banyak pasokan Venezuela datang ke pasar, bersama dengan pasar ekuitas, itu menyebabkan beberapa aksi ambil untung dalam koreksi teknis yang sangat dibutuhkan dalam minyak mentah," kata Dennis Kissler, Wakil Presiden senior untuk perdagangan di BOK Financial.

Kegagalan Uni Eropa untuk membujuk Hongaria mencabut hak vetonya atas usulan embargo minyak Rusia menambah tekanan harga, meskipun beberapa diplomat mengharapkan kesepakatan tentang larangan bertahap pada pertemuan puncak akhir Mei.

Kekhawatiran pasokan yang sedang berlangsung tetap mendukung. Produksi minyak mentah Rusia pada April turun hampir 9,0 persen dari bulan sebelumnya, sebuah laporan internal OPEC+ menunjukkan pada Selasa (17/5), karena sanksi Barat terhadap Moskow membatasi ekspor.

Pada sisi permintaan, harapan pelonggaran lockdown lebih lanjut di China mendorong ekspektasi pemulihan. Pihak berwenang mengizinkan 864 lembaga keuangan Shanghai untuk memulai kembali operasi mereka, kata sumber, dan China telah melonggarkan beberapa aturan tes COVID untuk AS dan pelancong lainnya. (Ant/OL-13)

Baca Juga: Bertemu CEO Boeing, Menhub Bahas Kerja Sama Suplai Pesawat

Baca Juga

Dok.South Pacific Viscose

South Pacific Viscose Tampilkan Produk Serat Ramah Lingkungan di Indointertex-Inatex 2022

👤Antara 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 22:27 WIB
Kedua merek serat yang didistribusikan SPV di Indonesia, TENCEL™ dan LENZING™ECOVERO™, berbahan dasar kayu yang...
ANTARA/NOVA WAHYUDI

Pemerintah Ubah Tarif Batas Bawah Bea Keluar CPO

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 21:56 WIB
"PMK 123 ini mengatur perubahan batas bawah pengenaan tarif bea keluar CPO dan produk turunannya yang semula US$750 per metrik ton...
Dok. JULO

JULO Dorong Inklusi Keuangan Lewat Kolaborasi dengan Maliq & D'Essentials di Lagu Indonesia #SIAPMELESAT

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 21:53 WIB
Mengusung kampanye Siap Melesat, kolaborasi itu menjadi ajakan positif agar masyarakat Indonesia terus memiliki semangat berkarya untuk...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya