Jumat 01 April 2022, 08:58 WIB

Harga Minyak Turun Sementara karena Pasokan Cadangan Minyak AS

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Harga Minyak Turun Sementara karena Pasokan Cadangan Minyak AS

AFP/Mario Tama.
Pompa minyak beroperasi di dekat tempat tinggal pada 28 Maret 2022 di Los Angeles, California.

 

HARGA minyak jatuh pada Kamis (31/3) setelah Amerika Serikat mengumumkan akan merilis jumlah rekor minyak dari stoknya untuk melawan lonjakan harga gas yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina. Presiden Joe Biden menggambarkan pelepasan raksasa yang akan membuat satu juta barel minyak pemerintah AS menghantam pasar setiap hari selama enam bulan sebagai tindakan masa perang yang akan meredakan pengaruh Rusia sebagai kekuatan energi.

West Texas Intermediate turun 7% dan hampir merosot di bawah US$100 per barel setelah pergerakan tersebut. Harga minyak Brent kehilangan hampir 5%, meskipun analis tidak memperkirakan pelepasan pasokan untuk menstabilkan pasar minyak.

"Sanksi terhadap Rusia telah mendistorsi pasokan dan meskipun langkah Washington untuk melepaskan minyak yang disimpan telah mendinginkan pasar, itu hanya jeda," kata Hewson dari AJ Bell. Harga minyak mentah telah melonjak dalam beberapa pekan terakhir karena kekhawatiran kekurangan pasokan utama setelah Rusia--pengekspor minyak terbesar kedua di dunia setelah Arab Saudi--menginvasi Ukraina pada akhir Februari. Ini mengirimkan harga Brent hampir ke level tertinggi sepanjang masa awal bulan ini.

Kelompok negara produsen minyak OPEC+ dan sekutunya yang dipimpin Rusia menyetujui peningkatan produksi minyak moderat pada Kamis. Ini mengabaikan tekanan Barat untuk kenaikan yang lebih signifikan.

Analis AJ Bell Danni Hewson mengatakan kelompok itu dapat mengambil langkah-langkah untuk membawa harga Brent di bawah US$100 per barel. Akan tetapi, "Beberapa anggota dengan tegas menolak untuk terlibat dalam politik global, alih-alih bersikeras menyeimbangkan pasar minyak harus didahulukan."

Pasar saham 

Pasar saham jatuh setelah Rusia menyiram air dingin di tengah harapan bahwa pembicaraan gencatan senjata dengan Ukraina sedang berlangsung. Ini sekali lagi meningkatkan prospek perang yang berlarut-larut. Presiden Vladimir Putin juga memperingatkan negara-negara tidak ramah, termasuk semua anggota UE, bahwa mereka akan terputus dari gas Rusia kecuali mereka membuka rekening dalam rubel untuk membayar pengiriman.

Indeks utama Wall Street turun sekitar 1,6%. Ini mengakhiri kuartal terburuk untuk ekuitas dalam dua tahun dengan catatan suram.

Edward Moya dari OANDA memperkirakan pasar akan tetap rapuh karena Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk melawan rekor inflasi AS dan konflik di Ukraina terus berlanjut. "Wall Street akan memiliki banyak jalan berliku selama beberapa bulan ke depan tetapi pasar saham yang berombak tampaknya mungkin karena tidak ada jawaban yang jelas tentang kapan inflasi puncak terjadi dan seberapa agresif Fed akan melakukan pengetatan sampai risiko geopolitik diselesaikan," dia kata dalam satu catatan.

Perusahaan energi besar, seperti BP Inggris, TotalEnergies Prancis, serta Exxon Mobil dan Chevron dari Amerika Serikat, melihat harga saham mereka turun karena harga minyak mentah yang lebih rendah menggigit pendapatan dan keuntungan. 

Perang Ukraina telah mengirimkan gelombang kejutan melalui ekonomi dunia, dengan perkiraan pertumbuhan tahun ini diturunkan secara menyeluruh. Bank pembangunan Eropa, EBRD, memperkirakan produk domestik bruto di Rusia dan Ukraina masing-masing akan menyusut 10% dan 20% tahun ini.

Baca juga: OPEC+ Naikkan Produksi Minyak secara Moderat meskipun Ditekan Barat

Saham London merosot karena data menunjukkan bahwa ekonomi Inggris rebound sedikit lebih rendah dari yang diperkirakan tahun lalu dan menjelang 2022 yang jauh lebih sulit karena dampak dari perang Ukraina dan inflasi yang merajalela. Ekuitas Asia jatuh setelah tiga hari naik secara sehat. Menambah tekanan jual yakni data yang menunjukkan tanda-tanda perlambatan lebih lanjut di sektor manufaktur Tiongkok akibat penguncian covid-19. (AFP/OL-14)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto

Tetap Optimis Ekonomi Tumbuh sesuai Target

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Senin 08 Agustus 2022, 14:48 WIB
Kendati tren perekonomian global dalam keadaan tak menentu, pengambil kebijakan meyakini ekonomi domestik memiliki fundamen yang cukup...
Ist/Kementan

BPS: Periode 2019 Sampai Juni 2022, Cadangan Beras Nasional Surplus

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 14:25 WIB
Berdasarkan hasil survei, stok beras nasional periode 31 Maret 2022 mencapai 9,11 juta ton beras. Kemudian pada 30 April 2022 meningkat...
Ist/Kementan

Pertanian Menjadi Kunci Pertumbuhan Ekonomi Daerah

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 14:18 WIB
BPS menyebutkan sektor pertanian memiliki andil sebesar 12,98 persen pada pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya