Kamis 06 Mei 2021, 21:11 WIB

Dukung Jurnalisme Berkualitas, SPH Ubah Bisnis ke Entitas Nirlaba

Atikah Ishmah Winahyu | Ekonomi
Dukung Jurnalisme Berkualitas, SPH Ubah Bisnis ke Entitas Nirlaba

Medcom.id.
Ilsutrasi.

 

SINGAPORE Press Holdings (SPH) akan mengalihkan bisnis medianya ke perusahaan nirlaba sebagai bagian dari tinjauan strategis berbagai bisnisnya. Transfer tersebut akan memungkinkan bisnis media untuk fokus pada jurnalisme berkualitas dan berinvestasi pada bakat serta teknologi baru untuk memperkuat kemampuan digitalnya.

Ketua SPH Lee Boon Yang mengatakan, restrukturisasi memerlukan pengalihan semua bisnis terkait media, termasuk anak perusahaan, karyawan, pusat berita, dan pusat cetak bersama dengan hak sewa masing-masing, serta semua aset kekayaan intelektual dan teknologi informasi terkait, ke anak perusahaan yang baru didirikan yang sepenuhnya dimiliki, SPH Media Holdings Pte. Ltd (SPH Media).

SPH akan menyediakan sumber daya dan pendanaan awal dengan memanfaatkan SPH Media dengan suntikan dana sebesar $80 juta, saham SPH senilai $30 juta, unit SPH Reit, serta kepemilikan saham SPH di empat investasi media digitalnya.

Berdasarkan proposal restrukturisasi, SPH Media pada akhirnya akan dialihkan ke entitas nirlaba dengan jumlah nominal. Ini akan menjadi perusahaan publik yang baru dibentuk yang dibatasi oleh jaminan atau CLG. "Informasi lebih lanjut tentang CLG akan diumumkan pada waktunya," kata SPH dalam pernyataan pers, Kamis (6/5).

Struktur nirlaba akan memungkinkan SPH Media mencari pendanaan dari sumber publik dan swasta dengan kepentingan bersama dalam mendukung jurnalisme yang berkualitas. Setelah pengalihan SPH Media ke CLG, SPH tidak lagi tunduk pada pemegang saham dan pembatasan terkait lainnya berdasarkan UU Koran dan Percetakan.

Pengalihan aset media ke CLG harus mendapat persetujuan pemegang saham SPH pada rapat umum luar biasa yang akan diadakan di kemudian hari. Credit Suisse (Singapura) merupakan penasihat keuangan yang ditunjuk untuk tinjauan tersebut.

Menangani disrupsi industri

Langkah ini merupakan restrukturisasi paling besar dalam industri ini sejak 1984, ketika SPH dibentuk melalui penggabungan tiga organisasi, grup Straits Times Press, Singapore News and Publications Limited, dan Times Publishing Berhad. Penggabungan itu mengonsolidasikan surat kabar utama dalam berbagai bahasa di bawah satu atap.

SPH mengatakan industri media telah menghadapi disrupsi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa tahun terakhir, dengan pendapatan operasional SPH berkurang setengahnya dalam lima tahun terakhir sebagian besar karena penurunan pendapatan iklan cetak dan langganan cetak.

 

Bisnis media SPH mencatat kerugian pertama kalinya sebesar $11,4 juta untuk tahun keuangan yang berakhir pada 31 Agustus 2020. "Jika bukan karena Skema Dukungan Pekerjaan, kerugiannya akan lebih dalam yakni $39,5 juta," katanya.

Bahkan dengan dimulainya kembali aktivitas setelah pemutus sirkuit tahun lalu, penurunan pendapatan iklan diperkirakan terus berlanjut dengan kecepatan yang sama dengan lima tahun terakhir. Karena upaya transformasi digital, rata-rata audiens unik bulanan SPH di semua judulnya selama dua tahun terakhir hampir dua kali lipat menjadi rekor 28 juta dan sirkulasi digital telah melampaui sirkulasi cetak.

Namun, langganan digital dan iklan digital tidak mampu mengimbangi penurunan pendapatan iklan cetak dan sirkulasi cetak. "Akibatnya, kerugian bisnis media kemungkinan akan terus berlanjut dan melebar," tuturnya.

Ditambahkan bahwa dengan fungsi kritis yang dimainkan bisnis media dalam memberikan berita dan informasi yang berkualitas kepada publik, khususnya dalam bahasa daerah, menutup bisnis media atau menjualnya bukanlah pilihan yang tepat. "Namun, bagian tersisa dari perusahaan terbuka yang tunduk pada ekspektasi pemegang saham akan profitabilitas dan dividen reguler tidak lagi menjadi model bisnis yang berkelanjutan."

"Karenanya, struktur nirlaba yang memungkinkan SPH Media mencari pendanaan dari berbagai sumber publik dan swasta dengan kepentingan bersama dalam mendukung jurnalisme berkualitas dan informasi yang kredibel adalah solusi optimal,” jelasnya. Mereka telah mendekati Kementerian Komunikasi dan Informasi dengan proposal restrukturisasi untuk menempatkan bisnis media pada pijakan keuangan berkelanjutan jangka panjang.

Kementerian, yang mengatur SPH di bawah NPAA, telah menunjukkan dukungannya untuk restrukturisasi tersebut. Mereka juga telah memberikan persetujuan prinsip untuk kepemilikan saham dan pembatasan terkait lain di bawah NPPA untuk dicabut dari SPH setelah penutupan restrukturisasi yang diusulkan. Meskipun model seperti itu mungkin tidak biasa di Singapura, SPH mencatat bahwa banyak organisasi berita di luar negeri beroperasi di bawah struktur pendanaan yang serupa, termasuk Guardian, yang dikendalikan oleh Scott Trust, di Inggris dan Tampa Bay Times, yang dimiliki oleh Poynter Institute nirlaba, di Amerika Serikat.

Lee mengatakan, masalah mendasar yang perlu ditangani adalah kelangsungan jangka panjang SPH Media dalam strukturnya saat ini, yang tunduk pada tekanan pasar. "Pemegang saham SPH kemungkinan besar tidak akan menoleransi dampak negatif berkelanjutan yang ditimbulkan bisnis media terhadap prospek keuangan perusahaan. Di sisi lain, kami tidak dapat membiarkan organisasi media yang berfungsi, tepercaya, dan dihormati diruntuhkan seiring waktu oleh tekanan pasar dan kendala komersial," ucapnya.

"Dalam konteks masyarakat multiras Singapura, SPH memiliki fungsi penting dengan menyediakan berita dan informasi dalam bahasa daerah untuk melayani komunitas etnis Singapura yang beragam,” lanjutnya. Mempertimbangkan peran penting ini, menutup atau menjual bisnis media bukanlah pilihan bagi grup, karena akan memengaruhi akses ke berita berkualitas dan merusak keragaman serta persaingan media di Singapura. Kedua opsi tersebut juga membutuhkan persetujuan regulasi.

Perdagangan saham

SPH telah menyerukan penghentian perdagangan sahamnya pada Kamis pukul 07.37 pagi sebelum pasar saham dibuka. Saham SPH, yang menerbitkan The Straits Times, ditutup dua sen atau 1,1 persen lebih rendah pada $1,79 pada hari Rabu.

SPH telah membukukan laba bersih $97,9 juta untuk paruh pertama tahun keuangan yang berakhir pada 28 Februari, naik 26,1%. Perusahaan tetap menguntungkan secara operasional pada $119,8 juta.

Segmen media membukukan keuntungan $3,1 juta, turun 70,9 persen tahun ke tahun. Tidak termasuk hibah dari Skema Dukungan Pekerjaan, itu mengakui kerugian sebelum pajak sebesar $9,7 juta.

Bisnis inti SPH adalah penerbitan surat kabar, majalah, dan buku, baik dalam edisi cetak maupun digital, termasuk The Straits Times. Perusahaan juga memiliki sekitar 66% di SPH Reit.

SPH memiliki dan mengoperasikan The Seletar Mall, dan sedang mengembangkan pengembangan terintegrasi yang terdiri dari The Woodleigh Residences dan The Woodleigh Mall. Selain itu, ia memiliki akomodasi siswa yang dibangun khusus di Inggris dan Jerman.

Perusahaan juga memiliki Orange Valley, salah satu panti jompo terbesar di Singapura, dan memiliki investasi di portal otomotif sgCarMart, platform kerja FastJobs, telco M1, dan raksasa e-commerce Korea Selatan Coupang. Mereka memiliki 3.875 karyawan di tahun buku 2020. (Aiw/Straitstimes)

Baca Juga

DOK Hipmi Jaya.

HIPMI Jaya Dorong Anggotanya Berorientasi Ekspor

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 21 Oktober 2021, 12:41 WIB
Kini sudah ada 28 perusahaan atau sudah jauh meningkat dibandingkan awal penyelenggaraan TEI 2017 yang diikuti 10...
Antara

Sinyal Kuat dan Murah, UMKM Tertolong Indosat Ooredoo saat Pandemi

👤Yakub Pryatama W 🕔Kamis 21 Oktober 2021, 12:10 WIB
BUKAN rahasia umum adanya covid-19 melanda Indonesia membuat banyak warga terkena...
dok.Ant

Bulog Salah Kelola CPB, Peranya Dalam Rantai Pasok Beras Harus Dievaluasi

👤Fetry Wuryasti 🕔Kamis 21 Oktober 2021, 11:30 WIB
PERAN Perum Bulog dalam rantai pasok beras perlu dievaluasi untuk meningkatkan efektivitasnya dalam menjaga stabilitas harga pangan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Menolakkan Ancaman Kemiskinan Ekstrem

Pemerintah perlu memastikan seluruh program penanggulangan kemiskinan ekstrem diterima rumah tangga miskin ekstrem yang ada di wilayah prioritas.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya